Feb 13 2013

Masak.. Masak.. Dan Masak..

Jujur ya.. Saya bener-bener belajar masak itu ya di Auckland.. Dulu, selama saya dirumah taunya jadi aja.. Kedapur pun bisa dihitung jari.. Jadi, disinilah awal pertama “mbetete`i” ayam, udang, sampai daging.. Pertama ngerasain masakan dengan saus tiram yang tahu-tahu masakan jadi berasa enak.. Pertama nyampurin kunyit yang tiba-tiba masakan jadi berwarna kuning menarik.. Pertama nyampurin air asem hingga makanan jadi berasa lebih sedap.. Serta teknik-teknik masak yang lain, yang saya ketahui dari para tetangga yang udah jago masak duluan.. Kalo kata suami, “Kamu bisa masak karena terpaksa ya?”. Hahahaha.. Ya begitulah.. Bisa karena keadaan.. Dan ternyata keadaannya menyenangkan juga.. ^^

Kuah Tahu Sutera

Continue reading


Nov 20 2012

Belajar (Memasak) itu Mahal

Namanya juga pasangan muda (cie.. pasangan muda), jadi masakan yang dimasak masih itu-itu saja. Dan tentu saja saya memasak dengan bumbu-bumbu yang terbatas (karena tidak semua bumbu-bumbu di Indonesia tersedia di sini, kalau pun ada tempatnya lumayan jauh dari city). Tapi yang namanya usaha ada dong.. Nyari resep (paling gampang) di internet, minta diajarin tetangga-tetangga yang sudah jago masak, kalau mentok bumbunya ga tersedia di toko terdekat yaaaaa… Dikasih tetangga.. Hihihihi.. Yaaaa.. Begini lah untuk sementara menu-menu (sederhana) masakan saya..

Bosen dengan telur mata sapi atau yang cuma didadar? Coba deh olahan telur yang satu ini. Dengan sedikit mentega, goreng telur dadar yang sudah diberi garam dan daun bawang. Setelah agak matang, kasih kornet di atasnya. Trus gulung deh.. Siap untuk santapan siang.. 😀

Continue reading


Aug 16 2012

Cooking Time

Resmi sudah saya jauh dari keluarga dan terlepas dari segala fasilitas yang biasa ditemui dirumah.. It`s mean I must do anything by my self..  It`s real time try to be a good wife (cieee..). Hehehehe.. Maaf ya akhir-akhir ini saya suka ‘cie-cie’ untuk diri saya sendiri.. Pasti akibat sering ngomong sendiri di siang hari nih.. Hihihi..

Beberapa hari di Auckland sementara saya masih jadi ibu rumah tangga nih.. Maksudnya masih belum melakukan kegiatan lebih dari seorang ibu rumah tangga gitu.. Mau jalan-jalan keluar apartemen juga masih belum hafal jalan.. *manyun. Lagi bulan Ramadhan juga.. Jalan agak jauh sudah ngos-ngosan dan haus (soalnya kemana-mana harus jalan). Makanya sementara “dikurung” di apartemen dulu.. Membaca dan menulis aja.. Hehehe..

Oya.. Karena kami tinggal hanya berdua, maka kegiatan apapun yang sekiranya bisa kami kerjakan berdua, ya dikerjakan berdua. Terutama masak. Maklum.. Jadi ibu baru yang belum berpengalaman itu ngerasa beruntung banget kalo dibantuin sama pasangan. Alhamdulillah saya diberi suami yang pengertian banget alias ga rewel sama makanan. Apa aja mau.. Apa aja masuk.. Pokoknya porsinya banyakkkkk… *melet. Saya tahu kalau porsi makanan pria itu pasti lebih banyak dari wanita.. Tapi sepertinya suami saya ini porsinya luar biasa (dalam arti yang sebenar-benarnya).. Melebihi  pria-pria yang biasa saya temui dirumah Kertosono, hihihi.. Nih dia masakan-masakan yang pernah kami buat selama seminggu..

 

“Spageti Green (Geffy-Ririn)”

Bumbu pasta terbuat dari bawang bombay yang ditumis kemudian diberi daging cincang sekitar 250 grm, goreng hingga kecoklatan. Setelah matang, campur bumbu tersebut dengan setengah kaleng saus keju dan setengah kaleng saus tomat. Aduk rata dannn.. Ajaib! Jadi! “Spageti Green” resep dari temen suami.. Hehehe.. 😀

Continue reading


Apr 24 2011

First Pan cake

Sudah kubilang..aku paling iri sama wanita yang jago masak. Bagiku, seorang wanita yang bisa masak itu kesannya wanita banget. Jadi.. Berbekal tuntutan pribadi.. Akhirnya aku mau belajar dweh.. Oiya.. Sebenarnya bikin kue itu menurutku lebih menyenangkan daripada bikin makanan berat seperti yang biasa dibikin Yu Pah (koki dirumah), karena dasarku memang suka sekali makanan manis dan enggan makan kalo menunya terasa pedas. Makan makanan pedas itu.. Gag nyaman banget.. Udah keringetan, harus buru-buru, masakan yang ada cm terasa pedasnya aja, dan yang jelas beberapa saat sesudah makan pedas, langsung dweh butuh toilet!

Loh.. kok malah ngomongin makanan berat.. Bagi penyuka pedas.. Boleh membela diri dweh.. Itu tadi hanya intermezo pedas menurut versiku kok.. Hihihi.. Yuk kembali ke proses bikin kue. Karena dah lama ga bercengkrama dengan dapur, akhirnya bikin kue yang gampang dulu ya.. Pan Cake Instan dari Po*d*n… (hehehe..ojo ngenyek..aku sedang dalam proses jadi koki keluarga).

IMG_1615 Continue reading


Jan 4 2010

sAlaD pErdAnA

Resolusi tahun 2010 bagiku adalah mencoba menjadi wanita yang bisa diandalkan. Selain mandi teratur dua kali sehari (yang tahun kemarin gagal ku  lakukan), belajar bekerja lebih serius (mencoba lebih semangat beraktifitas), dan yang tak kalah penting adalah memasak. My first posting in 2010. Let`s read my experience if i cooking something. 🙂

IMG_0839

Bermula dari keluarga besar yang suka makan salad, maka liburan dirumah menggugah aku untuk membuat salad yang persis seperti kegemaran kami. Salad favorit keluarga kami adalah salad salmon nya Dome. Suer…dijamin uenak buanget… (hik.. tiba2 air liurku muncul banyak..apalagi pas puasa nie…sapa mau nganterin aku beli di??). Berhubung ga beli daging salmon, jadi bikinnya tanpa daging dan buah yang kugunakan juga seadanya. Setelah berbelanja cukup banyak dan mengupas kulit buah dengan hati2…maka jadilah salad perdana ala difana ^^. Tak lupa saos thousand island nya…Hmm…Yummy.. (rasa saosnya persis saos saladnya Pizza Hut low).

Sebelum ku sajikan untuk bos besar (baca:bapak), maka yang jadi “korban”pencicip pertama adalah Mas Dopi. Iya.. Mas ku yang satu ini sedang lalu lalang di depanku, jadi kupanggil dan kupersilahkan mencoba salad tersebut untuk pertama kalinya.

“Hah? Kok enek gedange?”

“Emang salad kuwi ga onok gedhange ya?”

“Wkwkkwkwk…. Penggaweane maem salad dome…. nggawe dewe kok kathek gedhang…!!!”

“Loh gedhang sunpride iki…”

“Yo ra mlebu…. Bego.”

Hehhehe…malu aku diguyoni gitu. Habis kalo tau salad Dome, maunya ga bisa lepas dari tu mangkok (lebay dot kom). Maunya makan..makan…dan makan… ampe ga tak liatin komposisi bahan yang bikin salad itu jadi very delicious.  Selain warnanya yang “puyeh”, aku pikir2 lagi buah apa yang bisa menarik minat orang yang liat saladku ya?? Aha… Buah yang satu itu….

IMG_0842

“Mas Dop, cobain lagi dweh….”

“Moh,,,,”

“Ndang tho… iki buahe enak.”

Setelah mengambil potongan yang baru aku kupas,

“Biyuh… Kurang ajar… Pahit…. Opo iki?

“Alpokat.”

“Dasar kopler!! Bedakne antara salad karo rujak. Mosok salad mbok ke`i alpokat, durung mateng pisan!!!! Bar kuwi kek onok pelem karo nanas tambahi cingur jo lali.”

Dan dia pun berlalu sambil menelan air putih sebanyak-banyaknya. Xixixixi…. Habis bingung mau tak kasih buah apalagi. Tapi setelah menerima saran dari mas ku yang satu ini, aku mulai dari awal dweh. Kupas apel fuji satu siung (brambang be`e). Rebus jagung manis untuk sumber karbohidratnya (karena suka yang manis2 aku rebus dua jagung,,,dan ternyata kebanyakan. Untuk yang mau porsi kecil, ada baiknya godog satu aja cukup). Buah pir warna ijo yang kriak2 satu biji (gag menutup kemungkinan yang kuning juga boleh dipake kok…namanya juga salad buah dan sayur, jadi buah yang “pantes” kamu masukin aja… jangan pisang tapi..suwer..rasane jadi aneh…). Wortel segar dua buah. Selada satu iket, dan bawang bombay yang diiris tipis2. Setelah ditata semenarik mungkin, maka jangan lupa saos saladnya ya… 😉

IMG_0844

Tarra… jadilah salad dengan rasa dan tampilan yang menarik… (tapi kok kayak “sampah” yang ditata ya?SStttt…). Menu ini akan kuhidangkan nanti setelah buka puasa. Semoga gda komplen lagi… Soale besok mau balik ke surabaya… Xixixixi… Kalo penasaran dengan rasanya, coba sendiri dirumah ya….

Selamat mencoba… 🙂