Aug 23 2012

Sudah Boleh Kangen Belum?

Hehehe.. Postingan kali ini boleh saya awali dengan cengengesan kan? Karena cengengesan sudah menjadi trademark saya, kata Mama. Lagi bingung, cengengesan.. Lagi marah, cengengesan.. Lagi terharu pun masih sempet-sempetnya cengengesan.. (kata Mama sie gitu.. Padahal kalau tidur ga lho..). Mestinya saya ikut kelas kepribadian dulu ya.. Untuk melatih mimik wajah saya agar berfungsi sesuai kondisi.

Mama… Mama.. Jadi kangen mama nih! Kemarin, waktu mau berangkat nyusul suami, Mama sering banget nangis’i saya. Saya sendiri agak heran. Mama saya bukan tipe orang yang gampang nangis seperti ibu-ibu yang lainnya. Mama saya termasuk wanita tegar. Jarang banget nangis atau terlihat lembek di depan orang banyak. Padahal waktu kakak-kakak saya menikah, beliau ga nangis lho. Tapi kenapa hanya saya saja yang ditangisi? <–merasa bersalah. Mungkin karena saya anak terakhir.. Mungkin juga karena saya tinggalnya paling jauh diantara saudara-saudara yang lainnya.. Atau mungkin setelah saya ga dirumah, Mama bingung harus menyuruh siapa untuk menghabiskan makanan ringan dirumah.. Hehehe.. Yang jelas.. Seorang Ibu akan merasa “kehilangan” jika jarang bertemu dengan anaknya.

Continue reading