Dec 17 2013

Bye Bye Bipoooo..

Sejak saya melahirkan Fazna, waktu saya tersita hanya untuknya. Sebagai full mommy, dirumah isinya ya ngurusin dia. Apalagi sekarang sudah makan tiga kali sehari, sudah bisa duduk, merangkak kemana-mana, praktis udah ga bisa ditinggal sendiri ini anak. Dan ini ngefek kepada adopsian saya, Bipo.

Saya jadi ingat pertama kali Bipo tiba-tiba saja ada dirumah. Perasaan senang dan bahagia menghinggapi perasaan saya saat itu. Cuma saya dan bapak saya yang terbilang “care” ngurusin dia. Mulai dari menyalonkannya, imunisasi, menyisiri bulu-bulunya yang putih bersih, mengajak bermain, beli pasir wangi serta makanan yang bergizi, sampe mengobati bagian tubuhnya yang sakit, hampir semua kegiatan Bipo menjadi tanggung jawab saya. Tapi setelah saya menikah, dan punya anak, semua kegiatan itu tak pernah saya lakukan lagi. Hal itu jelas bukan tanpa alasan. Ada Fazna yang jauh lebih membutuhkan saya.

Continue reading


Dec 2 2013

Menguak Moslem Millionare by Ippho Right

Jika membaca buku tulisan Ippho pada bagian awal saja, saya merasa bahwa orang ini money oriented banget. Kita seolah-olah “dipaksa” kaya oleh orang ini. Tapi setelah membaca hingga akhir halaman, saya menyadari bahwa yang ditulis orang ini bener banget. Moslem Millionare adalah buku keempat dari seri Otak Kanannya. Dalam buku ini, kita disuruh berpikir out of box, menjadi orang yang berpikiran lain daripada yang lain. Selain itu, kita diberi tips dan trik, sikap, serta langkah-langkah yang harus dilakukan sesegera mungkin untuk menjadi Moslem Millionare.

Semangatnya untuk menjadi kaya itu luar biasa. Dia tahu bahwa kaya miskin adalah ujian, dan tentu saja, seperti kebanyakan orang-orang pada umumya, dia memilih untuk menjadi kaya. “Produksi sebesar-besarnya, konsumsi sekedarnya, dan distribusi seluas-luasnya”, hal 39. Maksudnya, kita “diutus” menjadi orang kaya yang amanah, dimana kekayaan kita digunakan untuk kebaikan orang lain, bukan untuk memenuhi hasrat keserakahan kita. Banyak orang kaya yang tidak bisa mengatur keuangannya, alhasil diakhir hidupnya malah memiliki utang yang tak sedikit jumlahnya, karena berusaha memenuhi gaya hidupnya yang hedon. Ada tanggung jawab besar, ketika orang menjadi kaya dan sukses. Sebagai seorang muslim, kita harus percaya bahwa ketika kita sukses, berarti Tuhan telah mempercayai kita untuk membagi-bagikan “titipan” rejeki-Nya kepada orang yang berhak. “Rejeki itu dekat dengan cinta, dimana rejeki akan berpihak pada orang yang pandai mencintai dan mengasihi”, hal 14. Hmmmm.. Contohnya, ketika orang tua kita akan pergi, kepada siapa mereka akan menitipkan uang belanja kepada anaknya-anaknya? Tentu saja kepada anak yang bisa amanah dan pandai mengatur keuangan, kan? Lah manusia saja seperti itu, apalagi Tuhan..

Continue reading


Oct 21 2013

First Eating

Enam bulan kurang seminggu akhirnya saya putuskan untuk membuatkan MP-ASI (Makanan Pendamping Air Susu Ibu) pertama untuk Fazna. Awalnya sih ingin tepat enam bulan, tapi berhubung usia enam bulan pas-nya itu ketika dia ga dirumah, akhirnya saya memberanikan diri untuk coba (-coba). Setelah membaca buku panduan MPASI, googling, dan konsultasi dengan dsa (dokter spesialis anak), banyak sekali informasi yang berbeda-beda antara sumber yang satu dengan sumber yang lain dan otomatis membuat saya (semakin) bingung. Ada yang menyarankan buah, sayur, atau bubur terlebih dahulu. Untuk hal ini, saya tidak terlalu fanatik harus yang mana dulu, karena bervariasi menurut saya lebih penting.

Sempat mikir agak lama.. Tapi akhirnya saya memutuskan memberi makan Fazna buah terlebih dahulu. Pertimbangannya, karena menurut saya buah lebih mudah dicerna tubuh daripada bahan lainnya. Buah yang dipilih pun jangan yang terlalu banyak serat ya, jadi kalau ga pepaya, pisang, atau alpokat. Untuk kali ini saya memilih pepaya. Menurut buku yang saya baca (karangan Diana Damayanti dan Lies Setyarini), usahakan agar makanan yang diberikan untuk bayi disajikan dengan menu yang sama selama tiga hari kedepan, agar kita tahu bayi kita alergi, suka atau ga, dll. Aduh.. Deg-degan banget saya mau ngasih makan Fazna untuk pertama kalinya. Rasanya seneng sekaligus sedih nih. Seneng karena Fazna sudah mulai gede, tapi juga sedih karena harus menerima kenyataan bahwa kini saya bukan sumber hidup (ASI) satu-satunya *halah emak-emak lebay. Yuk ah cekidot..

Boleh pakai alat apapun yang berfungsi untuk melembutkan makanan. Pokoknya bisa jadi selembut-lembutnya deh.

Continue reading


Oct 19 2013

Boks Bayi Warisan

Terbuat dari besi, berat, dan modelnya yang klasik mewakili rupa boks bayi ini. Ya.. Tak salah lagi, boks bayi ini adalah boks bayi warisan. Mbah kakung, bapak dari bapak saya adalah pemilik pertama. Semua anak, cucu, serta cicitnya pernah tidur di besi putih ini. Dengan arti kata, dulu waktu bayi, bapak saya pernah ditidurkan di barang antik ini. Begitu juga saya, dan sekarang Fazna.

“Barangnya Mbah Kakung awet bener ya pah!”, ujar saya.

“Ya iyalah.. Sodaqohnya Mbah kakung banyak kok.. Makanya barangnya awet2..”, sahut papa.

Karena cucu dan cicitnya mbah bertebaran dimana-mana, jadi boks bayi ini pun sempat dikirim kemana-mana pula. Alhamdulillah.. Fazna masih bisa ditidurkan di boks bayi ini.. Dan untungnya ga pake dikirim ke Auckland segala.. Hihihi..

Sayang, foto ketika saya masih muat di boks bayi ini sudah ga ada (ga tau juga ya, difoto atau ga, maklum anak terakhir, biasanya bapak ibunya udah bosen foto-foto anaknya, beda banget ama anak pertama *cemburu). Semoga tradisi yang ada dikeluarga kami ini masih bisa berlanjut sampe cucu cicitnya Fazna.. Lucu aja sih.. Dibuat seru-seruan.. Hehehe.. Ada yang ingin meniru tradisi kami? 😀


Oct 3 2013

Pijat Bayi

Kalau tidurnya Fazna udah glibak glibek, pasti ini sudah saatnya membawa dia ke tempat pijat bayi. Karena tergoda oleh iklan baby spa di Kediri (Todler Spa), akhirnya saya nyobain mijitin dia di sana. Lumayannnn.. Habis pijat, tidurnya jadi nyenyak banget. Ongkosnya sekitar 75.000 sekali pijat. Ditempat ini juga tersedia mainan-mainan yang dijamin bayi ga akan bosan disana. Selain itu, dijual juga baju-baju, peralatan, serta mpasi (makanan pendamping asi) untuk bayi.

Continue reading


Sep 6 2013

Semoga Bahagia Selalu!

Karena saya tinggal di kota kecil, Kertosono, maka sekolah yang bagus pun tak banyak. Cuma itu-itu saja dan bisa dihitung dengan jari. Teman akrab saya juga bisa awet dari TK sampai SMP, salah satunya Achmad Mustakim ini. Sekolah rasanya cuma pindah bangunan aja, tapi temannya ya bisa ditebak, hihihi. Bayangin.. 11 tahun bisa sekelas terus.. Wkwkwkwk.. 

Continue reading


Aug 27 2013

Carilah 10 Persamaan! :p

Me: Mah, Fazna cantik yaaa..

Mama: Iya…

Me: Kayak aku ya?

Mama: Ga lahhhh.. Jauhhh..

Me: -__-” Oiya denk, dulu kata orang-orang anak-anaknya mama jelek-jelek ya?

Mama: Iya.. Kamu paling elek..

Me: -________-”

Hampir 90% tiap orang ngeliat Fazna, pasti bilang mirip bapaknya, ibunya cuma numpang nggembol alias numpang lewat doank, gitu katanya. Hadehh.. Emaknya ga terima nih.. Maka dicari-cari lah foto jadul antara bapak dan emaknya, dan mulai dibandingkan dengan si anak sulung.

Dengan posisi yang sama, apakah masih mirip bapaknya? Ibunya mirip juga kan yah.. #maksa :p

Atau kami berdua memiliki wajah yang sama ketika masih balita? Jodoh berarti.. Wkwkwk.. Tapi kalo ngeliat foto saya yang ini, wajah saya ga beda jauh ama Fazna lho, nyempluk (tembem), mata belo, dan hidung pesek.

Give me vote! 😀


Aug 23 2013

Gundul

Gundul-gundul pacul cul… Gembelengannnn..

Nyunggi nyunggi wakul kul.. Gembelengannnn..

Huehehehe.. Ini pertama kalinya Fazna digundul. Meski aqiqahannya udah lewat beberapa bulan yang lalu, kemarin rambut bawaan Fazna dari lahir resmi dibabat habis. Proses pencukuran awalnya berjalan lancar, tapi karena nyukurnya pake mesin, dia geli dan akhirnya nangis ga karuan, hihihi.. Maaf ya nak.. Tahan sebentar.. Biar kulit kepalamu bersih, terbebas dari kuman-kuman, dan lebat rambutnya..

Continue reading


Aug 13 2013

Ied Mubarok 1434 H

Ramadhan kemarin terasa berbeda banget.. Taraweh ga bisa ke masjid, itikaf absen, ngaji pun cuma bisa beberapa lembar saja.. Yeah.. Ini tahun pertama saya “punya” Fazna.. Rasanya dirumah sepiiiii klo udah pada taraweh.. Ga mungkin kan saya bawa Fazna ke masjid malam-malam.. Apalagi anak ini sejenis “anak AC”.. Emaknya udah menggigil kedinginan, dia nya malah masih basah oleh keringat.. Tinggal berdua doang saya dan Fazna di rumah.. Dan kalo saya udah ditinggal tidur, semakin “krik krik krik” lah saya.. Hehehe.. Semoga Kau menerima ibadah saya yang “sedikit” ini ya Allohhh… Bener-bener ngerasa ga maksimal nih.. Oiya.. udah lama kan saya ga biasa puasa 30 hari penuh, kemarin saya puasa penuh 30 hari tanpa hutang.. Hihihi.. Ini jelas efek menyusui deh.. Alhamdulillaahhh.. Serasa balik zaman SD.. 😀

Tradisi sungkeman di rumah mbah putri juga udah ga ada lagi karena mbah putri dan mbah kakung udah wafat.. Jadi sungkemannya pindah ke makam belakang masjid..

Continue reading


Jul 20 2013

Ng-ASI sambil Puasa?

Sudah hampir dua minggu kita memasuki bulan yang selalu dinanti umat muslim di seluruh dunia, yup bulan Ramadhan. Bulan yang disediakan Alloh untuk kita, agar bisa berlomba-lomba dalam melebur dosa dan menimbun pahala sebanyak-banyaknya. Thanks God, U give me chance to meet with the beautiful month once more *hopely more and more.

Ramadhan saya tahun ini bertepatan dengan momen ng-ASI eksklusif baby Na (Fazna). Perasaan cemas tentu saja menghantui saya, tepat sehari sebelum menjalankan puasa wajib ini. Kuat ga ya.. Kuat ga ya.. Apalagi saya jadi sangat laperan gara-gara ng-ASI. Biasanya makan 3x sehari dengan porsi mini, sekarang bisa lebih dari 3x sehari dengan porsi yang fantastis (mulai deh lebaynya). Tanya sana sini, mencari informasi dari berbagai web dan blog busui-busui (ibu menyusui), akhirnya saya pun mencoba untuk berpuasa sehari dulu.

Continue reading