Feb 13 2013

Masak.. Masak.. Dan Masak..

Jujur ya.. Saya bener-bener belajar masak itu ya di Auckland.. Dulu, selama saya dirumah taunya jadi aja.. Kedapur pun bisa dihitung jari.. Jadi, disinilah awal pertama “mbetete`i” ayam, udang, sampai daging.. Pertama ngerasain masakan dengan saus tiram yang tahu-tahu masakan jadi berasa enak.. Pertama nyampurin kunyit yang tiba-tiba masakan jadi berwarna kuning menarik.. Pertama nyampurin air asem hingga makanan jadi berasa lebih sedap.. Serta teknik-teknik masak yang lain, yang saya ketahui dari para tetangga yang udah jago masak duluan.. Kalo kata suami, “Kamu bisa masak karena terpaksa ya?”. Hahahaha.. Ya begitulah.. Bisa karena keadaan.. Dan ternyata keadaannya menyenangkan juga.. ^^

Kuah Tahu Sutera

Continue reading


Feb 9 2013

*Shocked

Mungkin baru kali ini saya mempunyai teman yang benar-benar berbeda latar belakangnya dengan saya. Pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan kepada saya, kadang membuat saya sedih. Bukan sedih karena saya bukan bagian dari mereka, tapi sedih karena kasihan dengan mereka. Sebab ini menyangkut tentang keyakinan. Berikut adalah beberapa cuplikan dialog serta pengetahuan umum yang baru saya peroleh dari sekolah gratis saya.

Pada suatu sesi diskusi, tanpa sengaja teman saya bertanya kepada saya (pertanyaannya saya tulis pakai bahasa Indonesia ya, ga enak kalau misalnya yang diomongin tiba-tiba baca blog saya),

Bersama teman-teman baru

Continue reading