Oct 19 2013

Boks Bayi Warisan

Terbuat dari besi, berat, dan modelnya yang klasik mewakili rupa boks bayi ini. Ya.. Tak salah lagi, boks bayi ini adalah boks bayi warisan. Mbah kakung, bapak dari bapak saya adalah pemilik pertama. Semua anak, cucu, serta cicitnya pernah tidur di besi putih ini. Dengan arti kata, dulu waktu bayi, bapak saya pernah ditidurkan di barang antik ini. Begitu juga saya, dan sekarang Fazna.

“Barangnya Mbah Kakung awet bener ya pah!”, ujar saya.

“Ya iyalah.. Sodaqohnya Mbah kakung banyak kok.. Makanya barangnya awet2..”, sahut papa.

Karena cucu dan cicitnya mbah bertebaran dimana-mana, jadi boks bayi ini pun sempat dikirim kemana-mana pula. Alhamdulillah.. Fazna masih bisa ditidurkan di boks bayi ini.. Dan untungnya ga pake dikirim ke Auckland segala.. Hihihi..

Sayang, foto ketika saya masih muat di boks bayi ini sudah ga ada (ga tau juga ya, difoto atau ga, maklum anak terakhir, biasanya bapak ibunya udah bosen foto-foto anaknya, beda banget ama anak pertama *cemburu). Semoga tradisi yang ada dikeluarga kami ini masih bisa berlanjut sampe cucu cicitnya Fazna.. Lucu aja sih.. Dibuat seru-seruan.. Hehehe.. Ada yang ingin meniru tradisi kami? 😀