PaRaLayaNg YuuuUUukkk,,,,

Meskipun bukan waktunya liburan, tak ada salahnya mencoba olahraga yang satu ini. Paralayang adalah olahraga yang membutuhkan nyali cukup besar. Untuk pemula, hanya dibutuhkan waktu setengah jam, itupun jika anginnya bagus, tapi kalo cuaca pas jelek hanya bisa terbang sekitar 15 menit. Tempatnya yang tidak jauh dari Surabaya juga memudahkan aku beserta rombonganku untuk mencoba permainan ini (halah rombongan, padahal cuma tiga orang,hehe..). Tepatnya di Kota Batu, Malang.IMG_4182

Sempet deg-deg an juga waktu tau tempat start nya yang ternyata tuiiinnnngggii… sekitar 1500 mter low!! Hik… nyali sempat menciut, keringat dingin mulai membasahi sepatu nike merah, flu akut yang kurasakan sebelum berangkat tiba-tiba hilang saking stress nya (lebay mode on). Hik..pokoknya ga percaya dweh aku bisa mendarat selamat dan sukses. :p

IMG_4169

Aku menjadi “penerbang pertama” diantara Mas Dolfi dan Mbak Krissa (konsekuensinya fotoku paling banyak, hihihi…). Kalo kamu liat foto-fotoku sebelum penerbangan, bakalan keliatan twuh wajahku yang super dag dig dug (ga pake duer, kan g belajar nge bom). Tapi karena dari awal sudah niat (soale waktu di Bali dulu pengen nyoba parasailing gjd, anginnya ga memungkinkan ?), akhirnya kuberanikan diri. Sambil bergumam (hidup, mati, hidup, mati, hidup… hore aku hidup loh?!) penuh kepasrahan, aku pun mengikuti tahap-tahap instrukturnya.

Yang bikin aku teriak keras itu, waktu paralayang tersebut terbang sebelum waktunya. Iya.., jadi sebelum terbang itu mesthinya berjalan beberapa langkah dulu, menuju “jurang” udara…. Belum sampe jalan lakok badanku sudah terangkat udara tho… ya otomatis aku teriak sekencang-kencangnya. AAAAAAAAA………. (baru nyadar, badanku kurang lemak, huh!!)

IMG_4210

Tapi WOW…… WOW….. WOW…. Ternyata, kalo kita ga terbang tinggi, kita ga bakalan bisa lihat bagaimana indahnya bumi. Aku merasa keciiiiiil sekaliiii. Sungguh besar kuasaNya, hanya bermodal angin, aku bisa terbang tinggi, lebih tinggi dari mulai aku start low. Hik… jadi merasa terharu. Kalian mesthi nyoba sendiri untuk merasakan sensasinya. Ga da kata menyesal untuk mencoba permainan ini. Untuk yang phobia ketinggian, jangan kuatir, yang bikin deg2an itu pas awalnya aja kok, dan ketika kamu sudah di atas, ketakutan itu akan terbayar sudah. Lagian di atas kita kan ga sendiri, ada instruktur nya juga kan? Waktu setengah jam menjadi kurang, wajar kalo instrukturnya bilang, pernah terbang paling lama 8 jam. Dia mengakhiri penerbangannya karena sudah malam, kalo gak, dia bakalan tetep terbang`e, keren ya?

IMG_4171

Kalau kalian pengen mencoba tantangan ini, ada baiknya menghubungi yang bersangkutan dulu, soalnya, ga setiap saat bisa ready to go low. Nama orangnya Mas Agus, meskipun rodok sanggar (terlihat seperti preman, xixixi…peace :p), tapi orangnya baik dan ahli di bidangnya kok. Nomor telphonnya 081333230475. Untuk sekali permainan, dikenakan biaya Rp. 250.000,- (ini untuk mendarat di atas atau mendarat dimana kamu start), dan Rp. 260.000,- (kalau kamu turun di bawah, jadi harus nyewa ojek untuk kembali ke atas).

Selamat Mencoba!!! ?

IMG_4201



15 Responses to “PaRaLayaNg YuuuUUukkk,,,,”

  • dhyta Says:

    wiiiihhh..aku dulu pernah juga ksana,suasana e enak puoll..tapi aku cuma liat orang2 ajjah,aku ga brani,padahal temenku brani…
    liat foto kamu kok kayaknya asyik gt…jadi pengeen

  • listiyono Says:

    wah…paralayang..atau ‘me’layang…memang bumi itu menjadi indah kalau sudah ada jarak dengannya..kPn-kPn TAK TERBANG sendiri saja..he..he..

  • diva Says:

    @mbak dhyta:ayo mbak..ga da salahnya nyoba..twuh ada nomer telphonnya juga.. 🙂
    @pak list:bapak kan phobia tinggi…naek eskalator tepe aja ndredeg..xixixixi..

  • frman Says:

    Asyikk yo bs melayang2 ,iy badan mu kurang lemak mski bawa beban byar bs mndarat lg hahahah…laen kli bawa sndiri J lbih seru tp jo tinggi2 ntar hipoksia g turun2..lg hehehe

  • emm Says:

    thx bgt contact personnya. btw kalo misal rombongan maksimalnya berapa org ?

  • dhita_imudh Says:

    huaaaarghh… aku pengeeennnn….
    ayo nyoba paralayang dari kos kita yuukk,,,hahaha

  • diva Says:

    @firman:opo kuwi hipoksia??lek aku wez mahir enak bisa terbang sendiri…tapi lek awal2 wez terbang dewe seng onok aku nyangsang nang wit2 cemara seng dhuwur…xixixi..
    @mbk emma:setau ku payungnya itu cuma ada tiga orang..jadi terbangnya gantian gitu..untuk lebih jelasnya sms ja mbak..baik kok orangnya.. 🙂
    @dhita:emmmmooooohhh…kowe ae dit…xixixi…

  • oki Says:

    nice inpho gan

  • rizza Says:

    aq lhhow yang kuliah dimalang gag pernah ke paralayang…
    cm liatin dari batu kalo mau mudik ke kediri…
    kliatane asyik…
    bole di coba tuh…
    tapi aq emoh kalo ma instrukture,,,
    maune ma suami…
    bisa gag dif???

  • diva Says:

    @oki:sami2… 🙂
    @rizza:iyo…sebenernya aku juga mau twuh berduaan sama suami..minimal dilamar “diatas” dweh..xixixi…tapi sekarng tergantung suami mu..iso po ra miber??

  • ichaayu Says:

    weee
    asik tUh paralayang…
    kuk g ngajak2 dif..
    hehehehe…

  • diva Says:

    @icha:lawong aku ae yo diajak kok…
    hehehhe…

  • cencen Says:

    nyangsang yuk.. eh… terbang yuk.. hehehe

  • dolfi Says:

    pembohong….. mendaratmu ga sukses ngono lo (nyantol di tepi jurang).
    wakakakakakakakkakakak

  • diva Says:

    @cencen:hehehehe..
    @mas dop:heh..justru itu sukses…kan aku gag jatuh duduk kayak kamu…wekk…
    lagian aku bisa lebih hemat krna mendarat di atas..kamu kan dibawah…pemborosan..wekkkk…

Leave a Reply