Asal Usul “Ponah”

Copy (2) of DSC_0974

Karena sering banyak yang nanya kenapa aku di panggil “Ponah” dimana-mana… Akhirnya aku bongkar disini aja ya. Hehehe.. Memiliki nama panggilan yg cukup banyak memang menyenangkan. Terlebih jika antara teman yang satu dengan teman yang lain manggil aku barengan, tapi dengan sebutan yang berbeda, hihihi.. Lucu-lucu gimana gitu.

Sebenarnya dirumah, sampe tingkat SMP panggilan populerku ya Ririn. Diambil pengulangan dari kata Jauharin. Sejarahnya.. Dulu Ibu punya temen, seorang pramugari yang cantik banget namanya Ririn.. Maka terobsesilah Ibu untuk menamai aku sebagai anak perempuan terakhirnya untuk dipanggil Ririn, (maksa bgt -_-“). Dan ternyata aku terlahir dengan tinggi yg ga setinggi pramugari pada umumnya (nah..lo..hihihi).

Ketika beranjak SMA dan mulai kost di Kediri, panggilanku sedikit banyak berubah. Kalo nanya temen-temenku SMA, mereka bakalan asing banget untuk manggil Ririn.

Ketika ditanya,”Namamu siapa?”

“Difana Jauharin”, jawabku.

“Trus kamu biasanya dipanggil siapa?”

“Apa aja..terserah deh..senyaman kamu..”, terusku.

Ya.. Begitulah aku.. Pengen tau mereka nyaman manggil aku dengan nama yang mana tanpa harus ku dekte nama panggilan rumahku. Kebanyakan sie mereka manggil Difa.. Difana.. Standart.. Nothing special… Sampai akhirnya jejak histori “Ponah” pun tercipta.

Cerita ini bermula ketika aku ngekost di Welirang Utara nomer 5, Kediri. Karena aku suka banget yang berbau wangi, kamar kost ku pun pasti kuberi wangi-wangi an. Maklum.. Namanya juga cewek.. Kalo kamarnya ga wangi malah ga ketahuan kalo itu kamar cewek (hehe). Mungkin karena saat itu aku suka coba-coba parfum, jadi tiap bulan wanginya berganti-ganti. Suatu ketika, Mbak Dini, salah satu mbak kostku yang heboh tapi lucu masuk ke kamarku.

“Dek, kamarmu wangi”, katanya.

“Yo iyolah mbak..kamarku kok.”

“Tapi makin lama kok makin eneg ya…kyok dupo ne dukun-dukun”, lanjutnya.

“Hah.. Ngawur ae sampeyan iki.. Onok-onok ae.. Mosok sech..”, langsung mengendus-endus aku.

“Iyoooo… Oalah.. Ternyata.. Iki tho resepmu menarik laki-laki selama ini.”

“Matek aku… Ga lah mbak.. Iki parfum’e macem-macem mbak.. Makane wangine jadi ga karuan..hihihi.”

“Wez..persis koyok dupo ne dukun-dukun.. Dasar dupo.. Tak panggil Dipo ae saiki.. Diponah..”

Dan nama Diponah pun semakin populer dengan singkatan “Ponah”..

Hehehe.. Aku sama sekali ga keberatan dengan makin banyaknya temen yang manggil aku “Ponah”, karena itu usaha mereka untuk mengakrabkan diri denganku. Jadi bisa diklarifikasikan.. Kalo mereka memanggil aku Ririn, pasti dia temen SD, SMP, atau sodaraku. Kalo manggil “Ponah”, jelas tak diragukan lagi, kalau mereka temen SMA ku atau mereka kenal aku dari temen SMA. Dan kalo ada yang panggil Medok, Fana, Balung, Liliput (dan masih banyak lagi tapi ku sensor :P).. Pasti itu temen kuliahku. Ya..ya..ya.. Temen-temen kuliah selalu menamai aku dengan karakteristik bicara maupun bentuk tubuh yang menurut mereka “ajaib”.

Sekali lagi.. Aku tak keberatan dengan julukan-julukan itu. Aku justru senang, karena mereka memiliki panggilan akrab untuk seorang aku. Apalagi ada seseorang yang memanggil aku dengan nama yang hanya khusus buat aku, bukan untuk siapa-siapa, wah..kerasa spesialnya nie..he.. Nahhh.. Sekarang sudah tau kan selama ini dipanggil “Ponah” karena apa.. Lain kali jangan tanya lagi,”Kenapa dipanggil Ponah ya?” hehehe…

Hmmmmm…. Jadi, mulai sekarang kamu mau manggil aku apa? 😀



2 Responses to “Asal Usul “Ponah””

Leave a Reply