DeMi “2012”

IMG_0692

“Nonton yuk mbak!!”

“Ayuk!!! Nonton apa?”

“2012.”

“Emng ga antri??”

“Nyoba aja.”

Ya..ya..ya.. Kunci nonton bioskop yang lagi “in” adalah diperlukannya KESABARAN. Hik… karena saking lamanya ga nonton (nonton nunggu ada yang ngajak ja..hehehe..), jadi lupa gmn kebiasaan “orang-orang” yang antusias. Kebetulan aku nonton di Matoz (Malang Town Square), maen ma sodaraku yang sekolah di Brawijaya, namanya Ayu (adek sepupuku).

Waktu itu pukul 12.00 WIB. Puluhan orang berjubel memenuhi ruangan “21” yang ga terlalu besar (dibandingkan di Surabaya). Banyak sekali anak sma yang masih berseragam, karena itu pas weekend.

Di depan mbak tiket.

“Mbak, nonton 2012 yang jam 1.”

“Penuh mbak.”

“Hm.. jam 3?”

“Penuh mbak.”

Argh!!!

“Jam 6?”

“Ada mbak.”

YES!!

“Tapi tempat duduknya dua dari depan, agak pinggir mbak.”

Hik.. hik..  -_-”

Okey dweh.. kami ngalah juga ma mbak tiket “21” karena penasaran ma tu film. Karena gda kendaran, jadi kami  “ngendon” di Matoz dari jam12 siang ampe jam6 sore, plus nonton 2jam berikutnya….busyet,,, 8 jam di Matoz!!! Hehehe…maafkan aku ya sodaraku.. Gara2 aku, kamu jadi memecahkan rekor di Matoz terlama. Untungnya disitu lagi ada acara “PRO KPK”. Banyak sekali permainan yang ditawarkan, menghibur, dan tentu berhadiah. Karena kecerdasan kami (halah nggaya), akhirnya kami sukses dapet hadiah!! Lumayan lah,,namanya juga gratisan. Dapet gantungan kunci dan pin. Banyak lagi. :p

IMG_0690

Setelah puas memasuki semua outlet toko baju (dan ga beli sehelai pun, xixixi), curhat2an melampiaskan emosi (sampe diliatin orang2) trus salat, akhirnya duduk juga di kursi merah. Awalnya kupikir fine2 ja nonton di kursi nomer dua dari depan. Tapi setelah filmnya mulai dan ternyata effectnya menimbulkan banyak cahaya2 yang menyilaukan, AKU PUSING :(. Bener2 pusing, ampe berniat keluar dari ruangan. Berhubung inget antri dan pengorbanan waktu selama 6 jam, alhasil aku betah2in dweh…

Film dengan judul yang kontroversial ternyata mampu mendongkrak popularitas nie film. Menurutku sie ga bagus-bagus amat, jadi ga perlu dicekal ato ditarik dari peredaran karena isu musrik. Esensi dari kiamat itu kan ga da makhluk bumi yang selamat. Mati semua. Lha di film itu, masih buanyak yang hidup low, selamat. Dan ga da yang tau kapan datangnya hari akhir, jadi ga usah dibawa paranoid gitu dweh. Ditarik sisi positifnya aja. Minimal kita tau, keadaan bumi sekarang benar-benar memprihatinkan. Perlu uluran tangan kita dengan ikhlas, supaya bumi kita bisa bertahan lebih lama.

Tidak bisa dipungkiri, banyak sekali tanda-tanda kiamat yang bisa kita lihat. Bangunan super tinggi, laki2 menyerupai perempuan dan sebaliknya, bencana alam, serta ciri2 lainnya (dari sudut pandang Islam), tapi tak boleh dilupakan, masih banyak bayi yang lahir, masih banyak orang yang mengaji, dan masih banyak pula orang yang mencintai Alloh sepenuh hati. 🙂

Sisi positif lain dari hasil nonton nie film, orang-orang yang percaya akan datangnya kiamat di tahun 2012 bisa sadar. Hidup mereka cepat ataupun lambat akan berakhir juga. Jadi, jalani hidup sebermanfaat mungkin. Cintai lingkungan kita karena bumi ini membutuhkan kita, untuk melestarikannya. Yuk sama-sama berubah menjadi orang yang lebih baik dari sebelumnya… Ga da kata terlambat kok…. ^_^

IMG_0697



4 Responses to “DeMi “2012””

  • todje Says:

    heemm.. critane hampir2 mirip ma nabi nuh tu..
    orang yang dikasih petunjuk bisa nylametin diri pake kapal.. yang lebih seru lagi.. knapa di negri timur tengah yang banyak gurun justru banyak minyak,padahal minyakkan dari pengendapan plankton laut..
    bisa jadi teori yang di film itu bener.. hwekeke..
    pengnya si minta ampunan ma Allah,, tp klo orang kayak aq yang minta,kayak nya mustahil dimapuni..
    cuman bisa trus berharap ampunan Allah..
    mati ya mati..
    g da yang bisa lari dari mati..

  • diva Says:

    ye..kenapa mustahil..manusia kan cuma bisa minta pada yang Kuasa..
    iya..critanya emng mirip nabi nuh..
    semoga kita selalu dalam jalanNya,, 😉

  • cencen Says:

    intinya mumpung masih hidup mau ngapain? hehehe
    baru liat trailernya dulu emang visualisasinya bener bener dahsyat ya.. cuman kok seakan bikin orang paranoid ama kiamat ya.. padahal bagi orang beriman kiamat kan jalan bertemu dengan Yang selalu dirindu rindukan selama di dunia. Siap saja 😉

  • diva Says:

    @cencen:tapi jangan hidup sampe akhir zaman ah..kan mengerikan bgt twuh..inget gag penjelasan pak heri dulu..kekeringan terjadi dmn2..banyak orang2 gila..pkknya kacau…mau wafat yang wajar2 dweh.. 🙂

Leave a Reply