Semoga Ini “Kehebohan” yang Terakhir

Untuk kedepannya, saya memang harus lebih hati-hati dan teliti dalam menyimpan sesuatu. Ini peristiwa yang terjadi beberapa hari kemarin, saat saya sedang di salah satu pusat perbelanjaan di Surabaya. Waktu itu saya sedang memilah dan memilih kain batik yang sedang saya butuhkan. Toko kain ini boleh dibilang ramai dan memang rawan pencopetan.

Setelah merasa cocok dengan kain yang saya pilih dan melewati proses tawar menawar yang cukup alot dengan pedagang, saya pun berniat hendak membayar. Tapi.. O..oo.. “Mana handphone saya ya?”, gumam saya lirih sambil masih mengobrak-abrik tas mungil saya. Tak sengaja si penjual pun mendengar apa yang saya gumamkan.

“Apa mbak yang hilang?”, tanyanya penuh selidik.

“Hmmm.. Anu.. Ini.. Hape saya ga ada di tas mbak..”, jawab saya sok cool.

“Aduh.. Diinget-inget mbak.. Tadi kemana aja, di toko ini atau di toko sebelah”, jawabnya merasa bersalah. Saya sempat bingung, lha kenapa mbak ini merasa bersalah. Lawong itu lho hape saya. Hilang juga pasti karena keteledoran saya sendiri. Masak ya iya saya menuntut toko kain yang tidak bersalah tersebut untuk mengganti hape saya yang mendadak hilang. Penjual pun menyilahkan saya untuk menelepon nomor simpati saya, yang nomornya tidak pernah berubah sejak SMP itu. Tapi ternyata nomor saya sudah tidak aktif!! Semakin lemas saja rasanya tubuh saya.

“Hapenya apa mbak?”, tanyanya lagi.

“Blackberry mbak”, jawabku.

“Tipe apa mbak?”, tanyanya mengintrograsi saya.

“Bold putih”, jawab saya aras-arasen.

“Wihhh.. Blekberi bold puteeh! Rekkk.. Ngesakne mbak`e rek! Hapene ilang rekkk! Golek`i golek`i. Coba nang CCTV di alon`e..”, karyawan yang lain menanggapi jawaban saya sambil teriak-teriak. Bayangkan.. Teriak-teriak di saat toko sedang ramai-ramainya. Oh tidakkkk.. (tutup muka). Jadilah saya pusat perhatian di sekitar toko tersebut. Malu.. Saya maluuu.. Bukan hanya penjualnya saja, tapi pembeli yang berjubel kontan melihat saya dengan pandangan yang, ”Duh.. Kasihan..” Ngenes deh dilihatin seperti itu. -_-“

“Ya udah mbak.. Kainnya jadi kena berapa tadi?”, tanya saya berusaha cuek dan tersenyum.

“Ya udah.. Saya korting lagi mbak”, yes! Ada musibah ada rejeki pula. Lumayan… Dari hampir empat ratus ribu jadi dua ratus ribu.

Setelah membayar, segera lah saya berlalu (sambil terus menunduk malu) untuk mencari mama saya yang sedang berada di toko lain. Sambil cengengesan saya pun bertanya pada mama, ”Mah, aku titip hape ke mama ga?”

Gak.. kenapa?”, tanya mama curiga.

“Hehehehe.. Kok ga ada ya di tas ku?”, jawab saya garuk-garuk kepala sambil meringis.

“Ya`opo sech.. Sek.. Digolek`i dhisek neng mobil!”, suruh mama.

Dan alhamdulillah wa syukurilah.. Ternyata hape saya tidak hilang pemirsa! Hanya tertinggal di mobil dalam keadaan baterai habis. Hehehe.. Bener-bener shock teraphy nih..  Sempet lemes dan panik juga sih.. Maaf ya.. Sudah bikin heboh di toko orang..

Hhmm.. Teledor adalah sifat saya yang berusaha saya minimalisir (sampai sekarang). Jadi ingat kehebohan yang juga saya ciptakan beberapa tahun yang lalu. Waktu itu keberangkatan dari Jeddah menuju Mesir. Dari ruang tunggu ke pesawatnya harus naik bus. Setelah passport saya diteliti, saya pun memasukkannya ke dalam tas dan segera memilih bus yang akan mengantarkan saya hingga pintu pesawat. Di dalam bus, saya mengamati orang-orang disekitar saya yang pakaiannya serba hitam dan tertutup (ini adalah perilaku usil saya, suka memperhatikan gaya bicara, pakaian, dan tingkah laku orang-orang yang kebetulan di dekat saya. Dari situ, sedikit banyak saya bisa memetakan orang itu seperti apa dan seperti apa. Kurang kerjaan ya. Jangan ditiru. Lupakan). Sesampai di dalam pesawat sambil menunggu penumpang lain tiba, saya iseng-iseng melihat isi tas saya yang waktu itu (cukup) berantakan. Dan.. O.. Oooo.. Mana passport saya?? Passport.. Passport.. Where are you?? Isi dari tas saya sudah saya keluarkan.. Semua resleting tas juga sudah saya buka, tapi hasilnya nihil! Inilah akibat usil suka ngeliatin orang-orang tidak dikenal.

Ya wez nduk.. Kalau memang passportmu hilang, ntar ke imigrasiannya sama papa aja, rombongan yang lain biar berangkat duluan”, kata papa.

Kowe iling neng ndi terakhir nyekel?”, tanya Mas Dop.

“Hmmm.. Kayaknya di bus.. Mungkin jatuhhh”, jawab saya ragu-ragu.

“Ya udah.. Minta petugasnya suruh nyariin di bus kita tadi aja”, ide Mas Dop muncul.

Bergegaslah kami berdua menemui petugas untuk minta tolong mencarikan passport saya. Bayangkan.. Dari sekian banyaknya bus yang mengantarkan kami tadi, mereka harus mencari satu per satu. Bayangkan (sekali lagi..) seluruh penumpang pesawat (kebetulan saat itu adalah pesawat besar dengan tempat duduk sebelah kiri tiga, tengah empat, dan kanan tiga), menunggui saya. Lebih tepatnya menunggui passport saya ditemukan. Glek!! Penumpang-penumpang VIP yang duduk di depan dan berdandan ala konglomerat-konglomerat Arab terlihat tidak suka melihat saya dan Mas Dop yang mbingungi karepe dewe. Saya tidak menyangka akan pernah ditunggui orang-orang yang terlihat sangat penting itu. Setelah diyakinkan pramugara bahwa passport saya sedang dicari dan akan ditemukan, kami dipersilahkan duduk.

Saya pun kembali ke tempat duduk dan mulai merapikan tas saya sambil harap-harap cemas. Eh.. Tapi sebentar, ada satu kantong di paling belakang tas yang ternyata belum aku buka. Dengan bismillah dan kubuka berlahan-lahan.. Alhamdulillahhhh.. Wa syukurillahhhh.. Passportku ketemu!!! Antara senang dan malu saat itu. Akhirnya Mas Dop yang bilang ke petugasnya bahwa passport saya sudah ketemu.

Oalah ndukkk.. Lagek  iki lho aku ndelok kowe pucet banget..”, kata Papa senyam senyum ngeliat aku yang super ketir-ketir.

Jatuk`o kowe tak tinggal dewe neng kene dadi TKI”, lanjut papa sambil kembali ke tempat duduknya.

Makane tho.. Seng teliti.. Dasar ceroboh!” kata Mas Dop bersungut-sungut.

Hmmmm.. Maaf yaa.. Untuk seluruh awak pesawat yang pernah menunggui passport saya di temukan… Di dalam tas saya sendiri!! Maaf untuk kecerobohan dan keteledoran saya…

Dan tahukah kamu, celetukan apa yang dilontarkan si penjual ketika saya lewat di depan toko kain batiknya itu, ”Eh itu kan mbak yang hapenya hilang?”

Arrrggghhh.. Masih ingat saja! Nasib!



3 Responses to “Semoga Ini “Kehebohan” yang Terakhir”

Leave a Reply