Cooking Time

Resmi sudah saya jauh dari keluarga dan terlepas dari segala fasilitas yang biasa ditemui dirumah.. It`s mean I must do anything by my self..  It`s real time try to be a good wife (cieee..). Hehehehe.. Maaf ya akhir-akhir ini saya suka ‘cie-cie’ untuk diri saya sendiri.. Pasti akibat sering ngomong sendiri di siang hari nih.. Hihihi..

Beberapa hari di Auckland sementara saya masih jadi ibu rumah tangga nih.. Maksudnya masih belum melakukan kegiatan lebih dari seorang ibu rumah tangga gitu.. Mau jalan-jalan keluar apartemen juga masih belum hafal jalan.. *manyun. Lagi bulan Ramadhan juga.. Jalan agak jauh sudah ngos-ngosan dan haus (soalnya kemana-mana harus jalan). Makanya sementara “dikurung” di apartemen dulu.. Membaca dan menulis aja.. Hehehe..

Oya.. Karena kami tinggal hanya berdua, maka kegiatan apapun yang sekiranya bisa kami kerjakan berdua, ya dikerjakan berdua. Terutama masak. Maklum.. Jadi ibu baru yang belum berpengalaman itu ngerasa beruntung banget kalo dibantuin sama pasangan. Alhamdulillah saya diberi suami yang pengertian banget alias ga rewel sama makanan. Apa aja mau.. Apa aja masuk.. Pokoknya porsinya banyakkkkk… *melet. Saya tahu kalau porsi makanan pria itu pasti lebih banyak dari wanita.. Tapi sepertinya suami saya ini porsinya luar biasa (dalam arti yang sebenar-benarnya).. Melebihi  pria-pria yang biasa saya temui dirumah Kertosono, hihihi.. Nih dia masakan-masakan yang pernah kami buat selama seminggu..

 

“Spageti Green (Geffy-Ririn)”

Bumbu pasta terbuat dari bawang bombay yang ditumis kemudian diberi daging cincang sekitar 250 grm, goreng hingga kecoklatan. Setelah matang, campur bumbu tersebut dengan setengah kaleng saus keju dan setengah kaleng saus tomat. Aduk rata dannn.. Ajaib! Jadi! “Spageti Green” resep dari temen suami.. Hehehe.. 😀

Memang sudah lidahnya orang Indonesia ya.. Ga bisa lama-lama disuruh mbule. Besoknya kami kembali lagi ke selera awal.. Pecel.. :p

“Pecel ala Kadarnya”

Bumbu pecel bisa mudah kami temui disini. Tapi tentu saja harganya jauh lebih mahal daripada di Indo. Cukup seduh dengan air hangat, jadilah bumbu pecel yang enakkkk (karena ga ada yang lain, hehehe). Oiya.. “Pecel ala Kadarnya” ini menurut kami beda dengan pecel yang lain karena sayur maupun lauknya asli racikan kami sendiri, alias apa aja yang ada di kulkas boleh lah nemeni si pecel.. Ga ada kangkung, brokoli pun jadi.. Ga ada tahu tempe, nugget ikan juga jadi.. Yang penting halal,, sehat, dan kenyang.  😀

Maksud hati bikin tumis touge dengan bumbu instan yang saya bawa dari indo. Tapi ga tau kok tampilannya seperti ini ya? Hehehe.. Maaf ya suamiiii.. Tampilannya menyedihkan.. Tapi rasanya masih dalam batas yang dimaklumi kok.. Dan kami namai tumisan ini dengan “Tumisan Touge Mie”.

“Tumis Touge Mie”

“Ayam Bawang”

Pengen bikin lauk yang enak seperti dirumah Kertosono, akhirnya saya berinisiatif bikin ayam goreng untuk menemani si “Tumis Touge Mie”. Setelah ayam dipotong-potong dan akan diproses, saya baru sadar bahwa saya belum punya ulek-ulek  pemirsa*tepuk jidat! Akhirnya sang suami memberikan ide untuk hanya mengkeprek bawang putih dan dicampur garam sebagai bumbu. Setelah digoreng, astagaaa… Rasanya benar-benar “Ayam Bawang” kurang garam. Rasa bawangnya pun cuma di bagian kulitnya aja.. Ga sampe meresap ke daging bagian dalamnya alias sepo..Wkwkwk.. Jadi terpaksalah kami menambah garam ketika kondisi si ayam sudah matang.. Tapi lagi-lagi lumayan lah.. Daripada ga ada.. *melet.

Karena masih ada ayam di kulkas, maka saya pun ingin membuat sup ayam untuk makanan selanjutnya. Berbekal mencontoh resep masakan dari suatu blog ibu rumah tangga, saya pun mencoba membuatnya. Saya masih sangat amatir untuk mengira-ngira seberapa bumbu yang dibutuhkan untuk air yang sebegitu banyaknya. Pokoknya intinya mencoba-cobalah.. Ga taunya sup ayam yang saya bikin, jadinya cukup banyakkkk.. Padahal saya berniat memasak sup ini hanya untuk berdua. Dan rasanya pun harus ditambah bumbu-bumbu melebihi anjuran yang saya contoh.. Kata suami.. Sup ayam bikinan saya ini memang untuk berdua, tapi bisa dimakan untuk sebulan kedepan.. Wkwkwkwkwk… *cubit suami.

“Sup Ayam Sebulan”

Suamiku sayanggggg… Maaf ya.. Harus mau dan rela jadi “kelinci percobaan” istrimuuu… Maaf kalau telur bikinanku asin banget (nget..nget).. Maaf atas ayam bawang yang ga ada rasanya alias sepo.. Dan sup ayam yang brokolinya hancur sampai kuahnya jadi persis sayur bobor.. Wkwkwkwk.. Maaf bangetttt… Semoga kedepannya masakanku bisa lebih enak.. bergizi.. dan sehat.. Amiiieeennn.. Luv u.. :*



11 Responses to “Cooking Time”

  • qonita Says:

    hhahaah keren rin..aq jg blm bisa masak,krn masih ikut ortu,palingan klo pas ga ada orang,andalannya ga jauh2 dr nasgor + telor, pecel+ayam goreng juga,hihihi
    eh ini ada web bagus http://www.resepnugraha.net/
    sering baca blm prnh nyoba 😀
    nunggu udh pindah *alesan tok :))

  • rizza Says:

    cie cieeeeee masak nih…
    mau dong nyobain..
    beli bumbu indofood tu lhow dif..
    ada rendang,sot,gule dll..
    enak kok..tinggal sesuai petunjuknya aja…

  • mas bro sing ganteng dewe Says:

    yo kuwi akibat e ingkar janji
    “belajar memasak kalo dapur di rumah sudah bagus”

    wekekekekekekekekeke
    >:)

  • diva Says:

    @mbak qoni: hihihi.. tp emng harus bener-bener pisah dari ortu sih mbak untuk lebih mandiri.. dulu pas dirmh mertua aku emng masak2.. tapi caranya bener2 ga dari nol.. jadi di meja, tau2 ada bahan.. tau2 ada bumbu.. setelah masak sendiri, baru ketahuan kagoknya.. -_-”

    @rizza: iya riz…aku udah bawa banyak kok dari indo.. hehehehe..

    @mas dop: iki mesthi mas dop.. tak lain dan tak bukan.. *penthung! ehhhhh.. aku ga ingkar janji yooo..kemarin kan aku udah masakin buat papa..kolak roti..klapertart..puding.. salah sendiri kamu ga ada.. weeekkk…

  • Laila Says:

    Keren keren masakane…Telor ceploknya kayak kembang… hehe. Rahasia masak tuh ini dif: Perbandingan antara bawang putih sama bawang merah/bombay selalu 1:2. Jadi kalau bawang putihnya 3, bawang merahnya 6 = setengah bawang bombay. Ditumbuk/geprek lebih enak daripada diulek atau yang instan.

  • Laila Says:

    Oiya, di NZ pasti ada daun thyme kering/segar, andalannya orang bule. Itu daun enaaaaaak banget. Kalau masak sapi/ayam, tumbukan bumbu dasar tadi (bisa 2 atau 3 siung bwg putihnya), trus tambahin aja daun thyme. Kalau mau lebih gurih, tambahin kemiri 5 butir. Seberapapun kalau mau aman 5 butir kemirinya. Trus tumbukan bumbu digoreng sampai matang sebelum dimasukkin dagingnya. Kalau suka manis tambahin kecap atau gula merah. Bisa dimasak di wajan dengan nambahin air, atau bisa dibungkus aluminium foil dipanggang di atas kompor/oven. Hehe. Ok, selamat mencoba… 🙂

  • diva Says:

    @laila: huwaaaaa… kayaknya kamu berpengalaman bgt yaaaa… catet ah catet… makasie lailaaaaa… :*

  • Laila Says:

    Hasil mosak-masak tiga tahun Dif… Asale yo kowah-kowoh, tolah-toleh. Ahihihi…Ntar dirimu lak 3 tahun lagi ahli khususon masakan eropa…Wuahhh siiip tenan kui. 🙂

  • indahfaruk Says:

    aku mauuuu nyobain.. masakannya kalian semua. :9 *jadi laper*

  • icha Says:

    Dan akhirnya selama disini aku jg ngerasain kayak km puersis yank, hahahahahaha, tp untungnya sebelum e aku uda nyatet resep buanyak dr mamaku, jd percobaan awal2ku gak sampek separah km yank…hahahahahaha

  • diva Says:

    @icha: hahaha.. masak itu yg penting rutin.. klo kadang2 ya bisa lupa lagi.. 😀

Leave a Reply