Sudah Boleh Kangen Belum?

Hehehe.. Postingan kali ini boleh saya awali dengan cengengesan kan? Karena cengengesan sudah menjadi trademark saya, kata Mama. Lagi bingung, cengengesan.. Lagi marah, cengengesan.. Lagi terharu pun masih sempet-sempetnya cengengesan.. (kata Mama sie gitu.. Padahal kalau tidur ga lho..). Mestinya saya ikut kelas kepribadian dulu ya.. Untuk melatih mimik wajah saya agar berfungsi sesuai kondisi.

Mama… Mama.. Jadi kangen mama nih! Kemarin, waktu mau berangkat nyusul suami, Mama sering banget nangis’i saya. Saya sendiri agak heran. Mama saya bukan tipe orang yang gampang nangis seperti ibu-ibu yang lainnya. Mama saya termasuk wanita tegar. Jarang banget nangis atau terlihat lembek di depan orang banyak. Padahal waktu kakak-kakak saya menikah, beliau ga nangis lho. Tapi kenapa hanya saya saja yang ditangisi? <–merasa bersalah. Mungkin karena saya anak terakhir.. Mungkin juga karena saya tinggalnya paling jauh diantara saudara-saudara yang lainnya.. Atau mungkin setelah saya ga dirumah, Mama bingung harus menyuruh siapa untuk menghabiskan makanan ringan dirumah.. Hehehe.. Yang jelas.. Seorang Ibu akan merasa “kehilangan” jika jarang bertemu dengan anaknya.

Setiap kali Mama nangis, saya berusaha sok cool alias ga ikutan nangis. Saya ga ingin melihat tangisan Mama lebih parah dari sebelumnya. Dan bisa ditebak, saya hanya bisa cengengesan sambil berusaha menenangkan Mama bahwa saya sudah dewasa dan sudah menjadi seorang istri.. Bahwa saya sudah punya kewajiban baru untuk menemani suami dalam suka maupun duka.. Dan tentu saja, saya berjanji akan selalu mendoakan Mama dan Papa dimana pun berada.. *pukpuk sambil peluk cium.

Tapi ketika malam tiba.. Ketika tidak ada lagi orang lain yang bisa “dibohongi”, saya mengaku kalah padaNya. Hehehehe.. Saya berusaha “ngobrol” denganNya dengan sedikit cengengesan (biar relax gitu maksudnya).. Tapi ternyata saya tidak bisa. Saya tidak bisa memungkiri diri saya sendiri untuk terlihat kuat meninggalkan Mama dan Papa, dihadapanNya. Yach.. Itu pula yang sedang saya rasakan saat ini. Mama.. Kok aku kangen banget yaaaa.. Kupikir tidak akan sekangen ini lho awalnya.. Kupikir kepergianku kemarin seperti aku berangkat ke kost di Surabaya dulu.. Tapi aku lupa.. Ini Auckland yaaa.. Bukan Surabaya.. -_-”

Mama.. Kok aku kangen pintu kamarku digedor ya.. Kangen tiba-tiba Mama muncul sambil bawa kue trus aku dipijit-pijit kecil.. Hehehe.. Aku kangen “ngejahilin” Mama nih.. Soalnya paling seneng bikin Mama sebel trus tiba-tiba ketawa-ketawi karena aku.. Aku juga kangen “nimbrung” dikamar Papa Mama.. Ngobrol ga jelas sampai akhirnya aku “diusir” karena Papa Mama mau “pacaran”.. :p

Hihihi.. Belum ada sebulan ga ketemu.. Tapi kangennya sudah jor-joran. Belum ada sebulan ga ketemu, Mama sms berkali-kali yang selalu menanyakan kabar saya dan suami, sehatkah? Alhamdulillah Mah… Kami sehat semua.. Mama.. Maafin aku ya.. Kalau selama hidup hampir 25 tahun bisanya cuma nyusahin Mama saja.. Yang terpenting… Mama jangan sedih lagi ya.. Mama jangan nangis lagi ya.. Nanti aku kepikiran disini.. Aku kangen kok.. Kangen banget sama Mama… :”*

NB: Saudara-saudara yang sudah baca tulisan ini, dimohon untuk tidak membocorkan tulisan saya ini ke Mama saya.. Bahayaaaa… Nanti kalau ketahuan anaknya kangen berat, bisa tambah nangis beliau… Ya.. Ya.. Ya.. *sodorin kelingking



6 Responses to “Sudah Boleh Kangen Belum?”

  • Laila Says:

    Koq aku ikut mbrebes to… Gimana ya ntar kalo aku punya anak ragil perempuan… Tapi resiko sih kalo punya anak perempuan, harus siap diambil orang…

  • wildan Says:

    orang scorpio ituu terkenal kuat, berani, dan berjiwa seni.. ku kira menangis adalah seni.. tetep cemmungudh eaaa kakagh!!!! kalo udah bosen develop auckland, kediri ya selanjutnya? hahaha…

  • qonita Says:

    skype an aja rin..teknologi kan udh canggih 😀
    klo aq andai bisa skype an sm mamaku di akhirat,hahaha ngimpi 😀
    aq yg sering nangisi mamaq krn g mgkn bs ktemu lg.udh 10taun kangennya msh sama 🙂 kok jd curcol..buruan dtelp gih mamanya ^^

  • diva Says:

    @laila: hehehe.. iya.. punya anak cewek itu hrus siap diambil orang.. kamu kan juga “diambil” mas iqbal la..ragil pula.. 😀

    @wildan: hahahaha.. iso ae kau wil..bagaimanapun juga scorpio tetaplah wanita (cieeeee).. insyAlloh.. someday balek ke tanah airlah… tapi untuk sekarang tak menemani suamiku berjuang disini dulu.. ^^

    @mbak qonita: semoga ibunya mbk qoni semakin berbahagia dengan akan lahirnya si cucu dari anaknya yang cantik ini..amiiiennnn ^^ pengen skype an mbk.. tapi dirumah jarang ada yang bisa skype an.. 🙁 kecuali klo Mas Dop pas dirmh Kertosono..

  • Nurhd Says:

    Sangat menyentuh… menulis dari hati bakal terdengar di hati meski nggak ada yg bocorin ini ke mamamu, saat itu bliau mngkin lantas ambil buku ambil bulpen..dan nulis sambil nangis ttg putrinya nun jauh di mata… 😀 keep on writing div…

  • diva Says:

    @mas hadi: semua orang kalo disuruh menulis tentang ibunya.. pasti menulisnya pake hati mas..
    he`em mas.. insyAlloh writing is a part of my life kok.. 🙂

Leave a Reply