Can I be a Good Mother?

Belum ada sebulan saya di Auckland, saya merasa ada yang berubah pada tubuh saya, ya seperti wanita yang akan mengalami periode bulanannya. Hm.. Pasti para wanita tahu kan bagaimana ciri-ciri akan mengalami periode bulanannya. “Tapi sebenarnya periode saya masih jauh sih, kok bisa-bisa nya sudah kerasa sekarang ya”, batin saya. Akhirnya saya mencoba cuek dan positif thinking kalau mungkin saja periode saya maju.

Tik tok tik tok.. Day by day.. Eh.. Ga kerasa.. Sudah lewat sampai 10 hari dari tanggal yang mestinya saya mendapatkan periode di setiap bulannya. Antara deg-deg an, penasaran, excited, campur-campur.. Saya ga ingin kepedean, makanya  ingin ngecek secara pribadi di rumah dulu, apakah benar saya hamil secepat ini. Berbeda dengan saran suami, yang inginnya langsung ke dokter saja untuk ngecek biar akurat. Dari awal kami berdua memang memasprahkan soal anak kepada “Yang Punya Hidup”. Mau dikasih cepet alhamdulillah.. Kalau agak lama ya dinikmati.. Tapi akhirnya kami beli testpack kok.. 😀

Pagi harinya saya bangun lebih awal dan mencoba alat tersebut lewat urine saya.. Dan.. Alhamdulillaaahhhh.. Hasilnya positif..

Awalnya saya bengong dan tanpa ekspresi,”Wah.. Saya hamil”, kata saya.

Suami sampai heran dan nanya,”Seneng ga sih kamu?”

Hihihi.. Saya seneng.. Seneng banget akan memiliki keturunan.. Seneng banget akan menerima rejeki dan amanah terbesar dalam kehidupan ini.. Seneng banget atas kepercayaan Tuhan kepada kami.. Tapi saya tidak menyangka akan secepat ini.. Saya pikir akan hamil beberapa bulan lagi seperti teman-teman saya yang lain, jadi saya bisa menyiapkan diri saya sebelumnya untuk benar-benar menjadi seorang ibu.. Seorang ibu yang menjadi teladan untuk anak-anaknya..

“Kenapa sih kok kayaknya kamu ga seneng gitu”, tanya suami.

“Hihihihi.. Kata siapa aku ga seneng,” jawab istri cengengesan.

“Nah itu.. Wajahnya kayak kepikiran gitu,” tanya suami lagi.

“Sebenernya… Aku bukannya ga seneng.. Aku seneng.. Seneng banget.. Tapi aku takut.. Aku takut belum bisa menjadi ibu yang baik untuk anak kita ntar. Bayangkan, dia nanti akan melihat dan mengikuti apa yang biasa kita ajarkan pada dia. Ini adalah tanggung jawab yang besar. Ini berarti kita harus lebih berhati-hati lagi dalam bertindak maupun berucap.. Padahal sebagai istri aja, aku masih benar-benar belajar”, jawab istri malu-malu.

“Ya.. Kan masih ada beberapa bulan untuk menyiapkan kamu menjadi ibu yang baik. Kamu juga masih punya banyak waktu untuk belajar. Kalau sudah dikasih keturunan, berarti Alloh sudah percaya sama kamu, kita, kalau bisa merawat si kecil”, jawab suami menenangkan.

Perlahan namun pasti, saya mulai meyakinkan diri saya sendiri, bahwa saya pasti bisa menjadi ibu yang baik untuk anak-anak saya. Tak perlu dipikir terlalu muluk-muluk, karena ada suami yang juga bertugas sebagai pendamping untuk menjaga si kecil. Ya.. Kami berdua diberi rejeki dan amanah yang luar biasa dalam hidup ini.. Bukan hanya saya, tapi kami berdua..

7 minggu sudah usia kehamilan saya, menurut prediksi dokter. Kemarin untuk pertama kalinya di USG dan dokternya bilang kalau janin saya panjangnya masih 1 cm, dengan detak jantung yang normal, di posisi rahim yang tepat, dan semua terlihat normal.. Subhanalloh… Huhuhu.. Saya terharu.. Sangat terharu melihat detak jantungnya.. Organ pertama yang terbentuk dalam hidupnya.. Jedup-jedup bergerak-gerak.. Lucuuuu..

Ya Alloh.. Terima kasih.. Terima kasih.. Terima kasih yaaaa.. Insya Alloh kami berdua akan menjaga titipanMu ini sebaik-baiknya.. Maaf kalau sebelumnya saya terlihat “belum siap”.. Saya yakin itu tipu muslihat setan untuk membuat saya jauh dari rasa syukur.. Insya Alloh saya akan belajar menjadi ibu yang baik.. InsyAlloh kami akan belajar menjadi orang tua yang baik untuk anak-anak kami.. Sekali lagi.. Terima kasih Ya Alloh.. :*

NB: Bismillahirrohmanirrohim.. Nak.. Semoga kamu sehat selalu ya, normal keadaannya, sholeh jika laki-laki, sholehah jika perempuan, aaammiiieeeennn.. We love you kids.. 🙂



9 Responses to “Can I be a Good Mother?”

  • rizza Says:

    Ciee cieee..(kyk difana pas cengengesan)
    Selamattt..menjadi ibu itu sangat menakjubkan..
    Apalagi bisa melahirkan normal jd merasakan bgmn perang sabil..selamat menikmati proses kehamilan..
    Harus sehat..jaga kesehatan…

  • pety puri Says:

    alhamdulillah… selamat ya dek,,,
    semoga sehat selalu bunda & janinnya sampe melahirkan nanti. amin… 🙂

  • diva Says:

    @rizza dan @mbak pety: aaaammmiiieeennn… matur nuwun doanyaaaa… bismillah.. 🙂

  • Laila Says:

    MashaAllah La haula wa la quwwata illa billah…Senengnyaaa….Selamat ya Dif…Itu bukan gak siap atu Dif…Ya gitu emang kalau hamil pertama, perasaannya campur aduk, Sampe beli buku ini buku itu, tapi ntar kalau hamil kedua sih katanya lebih nyantai. Oiya, proses pembukaan saat melahirkan normal itu gak sakit koq…Padahal itu aku diinduksi macem-macem,sampe dokternya heran, hihi. Kecuali induksi tetes, nah itu baru kerasa ga enak. Dibawa rileeekss aja….:) Mudah-mudahan semua prosesnya lancar, Ibu dan bayinya sehat, dan gak perlu intervensi n obat-obatan macem-macem. Amiin… 🙂

  • diva Says:

    aaaammmiiieeennnn.. moga2 sehat semua dan normal.. soalnya aku pengen banget ngelahirin normal.. hehehe.. 🙂

  • kade Says:

    melahirkan itu kayak eek kok… tringgal atur napas aja keluar deh hehehe

  • diva Says:

    @kade: wkwkwkwkwk… kadeeeeeee… kemprohhhhh…

  • ikaaa Says:

    ririiiiin, aku dikasi tau zizah, surpeised bgt, Alhamdulillah, congraaats 🙂
    zizah jg looo, trus ktnya dia pgn kita poto2 bareng lg pas hamil, aku malah kebayangnya, pas udah gendong dedek, hohoho
    Mari berjuang!

    **pgn ngakak guling2 moco komene kade -_-

  • diva Says:

    foto2 bareng?? insyAlloh.. lha aku masih disini`e.. kalian yang nyambangi aku kesini po? hehehhe…

Leave a Reply