Beda Dokter Sini dan Sono

Sebenernya sampai sekarang saya masih was-was. Flek-flek yang muncul beberapa hari yang lalu, sekarang muncul lagi. Untuk kondisi kehamilan yang normal, mestinya keadaan seperti ini tidak boleh terjadi. Saya sudah ikhtiar dengan berobat ke dokter Auckland sini. Menurut dia, keadaan saya baik-baik saja. Hal tersebut dia ungkapkan berdasarkan USG dan tes darah yang sudah saya lakukan. Yeah.. Di New Zealand, tes darah wajib dilakukan ibu hamil untuk mendeteksi berbagai penyakit yang kemungkinan dapat menular ke janin. Jadi kalau misalnya ada apa-apa, si janin bisa mendapat perhatian intensif. Ada test HIV, rubella, dan lain-lain. Alhamdulillah.. Hasil test dari penyakit-penyakit tersebut negatif, itu berarti tubuh saya terimun dengan baik.

Saya sampai bingung, kok dokter disini santai-santai ya menangani pasiennya. Beda banget ketika saya mencoba berkonsultasi dengan masalah yang sama, dengan beberapa teman saya yang notabennya dokter juga.

“Hati-hati.. Flek pada kehamilan muda itu ancaman, bisa menandakan keguguran, kamu harus bedrest… bla.. bla…”, kata dokter Indo 1.

“Sementara trisemester pertama jangan berhubungan suami-istri dulu, kalau pun mau berhubungan, pake ‘pengaman’, soalnya sperma itu merusak dinding-dinding rahim, jadi membahayakan janin, dan bla..bla…”, kata dokter Indo 2.

“Minta obat penguat, bahaya itu.. Harus bedrest…bla..bla..,” kata dokter Indo 3.

Saya jadi was-was. Semua bbm teman-teman saya di Indo tampak kuatir gitu. Berbanding terbalik dengan dokter-dokter di Auckland.

“Flek itu normal.. Malahan ada yang sampai keluar darahnya tapi janinnya ga papa kok”, katanya. “Untuk ‘aktivitas malam’ pun bebas.. Bisa kamu lakukan kapan saja”, lanjutnya enteng sambil tersenyum manis. “Ga.. Kamu ga perlu bedrest kok.. Kamu normal dan baik-baik saja. Untuk mual itu juga ga perlu obat, ngemil aja sering-sering”. Dan saya pun pulang tanpa dibekali obat hormon satu pun. Hanya vitamin yang wajib dikonsumsi ibu hamil se-Auckland, Folic Acid dan Iodine.

Padahal saya ngarep dikasih obat penguat sih, siapa tau memang janin saya lemah :(. Sebagai ibu hamil yang awam, yang baru pertama kali merasakan mual dan tanda-tanda kehamilan lainnya, sebenernya saya takut ada apa-apa dengan janin saya. Tapi dokter disini memang gitu kayaknya, mensugesti “baik-baik saja”, rupanya jadi “obat” andalan mereka.

Beberapa hari yang lalu, tetangga saya pernah cerita, bahwa anak temannya baru saja berlibur di daerah New Zealand bagian selatan, dan pulang-pulang terkena virus cuaca musim dingin. Dengan suhu tubuh sekitar 39 derajat, anak umur 2,5 tahun dibiarkan telanjang dengan hanya pampers-an saja. Bayangkan, anak umur segitu dibiarkan telanjang dengan suhu badan yang tinggi! Coba kalau di Indo, pasti ngeliatnya aja ga tega. Lawong saya ngeliat keponakan saya umur 5 tahun berenang hujan-hujan waktu Maghrib aja kasihan, apalagi ini. Setelah dirawat berhari-hari, pulang-pulang obatnya juga ga sebanyak yang biasa dikasih dokter-dokter Indo lho. Obatnya cuma apa, coba tebak? Paracetamol thok! Hehehe.. Kayaknya dokter sini memang hati-hati banget ngasih obatnya. Takut mal praktik kali ya..

Yeah.. Sebaiknya saya harus positif thinking.. Yang ahli dalam bidangnya disini bilang saya ga apa-apa.. Itu berarti saya memang ga apa-apa.. Harus berprasangka baik sama Alloh.. Biar keadaannya memang baik-baik saja.. Bukankah Alloh itu menuruti prasangka hambaNya? Bismillah… Nak.. Sehat dan kuat terus ya nak.. *elus-elus perut



13 Responses to “Beda Dokter Sini dan Sono”

  • rizza Says:

    aku dulu pernah flek juga krn kecapekan tp alhamdulilah gpp kok dif..gak ke dokter malh..cm istirahat aja..bwt yg ‘keg malam’ kata dokterku dulu jg gpp kok pokok ojo gaya ekstrim ja hehe..krn aq dulu kena tokso jd yo cm dikasi vitamin n antibiotik aja..enak dif dokter disitu ngasih sugestnya positif jd km bs tenang..istirahat aja kalo tidur kakinya diganjel bantal biar gak gmpang capek..sehat sehat ya..

  • pety puri Says:

    amiinn… cari second opinion lebih baik menurutku dek. Gak harus dokter Indo, tapi dokter sana juga. Kalo respon mereka sama (baik2 saja), berarti insyaallah memang baik kondisimu 🙂

  • diva Says:

    @rizza: masalahnya flek ku sampai berhari-hari.. pernah yang sampe (maaf) coklat banget.. 🙁
    hihihi.. emng gaya ekstrim twuh gimana? perasaan gayaku standart kok.. :p he`em.. ga ada salahnya istirahat lebih banyak di trisemester pertama.. makasie ya sarannya.. 🙂

    @mbak pety: he`em mbak.. kemarin udh ganti dokter dan katanya baik-baik saja.. ya saya cuma bisa pasrahhhh.. semoga memang baik-baik saja.. 🙂

  • Laila Says:

    Tergantung tingkat pendidikan dan almamater dokternya Dif… Di Indo sini kalo yang udah doktor dan profesor mah slow orangnya… Beliau berkata, malah yang sehat yang ada fleknya lo… Berhubungan kapan aja bisa, makan apa saja bisa asal gak kebanyakan… Yang penting kalau tubuh sudah memberikan alarm kecapekan, langsung istirahat biar ketubannya gak pecah terlalu dini…

  • diva Says:

    oya?? yg sehat malah yg ada flek nya? lha ini flekku udh berhari-hari`e.. tapi alhamdulillah dari kemarin udh ga keluar sih..
    he`em.. kalo capek langsung istirahat deh..

  • Laila Says:

    Iya, aku dulu gak pernah ngeflek malah dibilang aneh lo… 🙂

  • Laila Says:

    Alhamdulillah kalau udah gak keluar Dif, tapi meski kata dokter normal, aktivitas nyuci-ngepel-masak sementara bisa minta tolong suami Dif… Ente duduk-duduk n tiduran aja di kasur 3 bulan ini… Ntar kalo udah 4 bulan udah kuat tuh n bisa aktivitas spt biasa lagi… 🙂

  • diva Says:

    iya nih… masih 3 minggu lagi untuk saya agar bisa bebas, tidak terkurung di dalam kamar.. hehehe…

  • rizza Says:

    gaya ekstrim ki salto, jungkir balik, koprol dan sejenisnya hehehe,,,wes tau po durung?kalo sudah melahirkan bole dicoba hihihi,,,wes ak ngeflek ya?alhamdulilahhhh,,,

  • diva Says:

    @rizza: hah?? salto??? jungkir balik?? kok ahlimen kowe.. ajari! wkwkwkwk.. 😀
    iyoooo.. alhamdulillahhhh.. 🙂

  • rizza Says:

    hahhahaha….wani piro???
    ngono kui ra sah diajari pinter dewe,,,xixixi
    eksperimen dewe…

  • Wulan Says:

    aqu sekarang mengalami itu…dan komen org2 persis kyk gitu …menakutkan…doktere pula…tpi mergo wes bayar mahal buat obate ya diminum aja dripada mubadzir 😛 tpi masi suka was-was 🙁

  • diva Says:

    wahhhhh…. selamat wulannnnn… *hug and kiss

Leave a Reply