Kasih Ibu Sepanjang Masa :D

Nduk, ngidam apa?”, tanya Ibu via sms.

“Pengen Pecelnya Bu Dewi, Bakso Solo, Ayam Bumbu Rujak Bu Zarkasi, Pempek Ny. Farina, Iga Bakar Leko, Gado-gado Kediri, siomay, batagor, Sate Ayam dharmawangsa, Tahu Poo, mie ayam, krupuk upil….”, jawab saya ketika ngetik sms sambil membacanya keras-keras seolah-olah Ibu saya sedang di depan saya.

“Yank, itu sih bukannya ngidam, tapi kangen masakan Indo…”, sahut suami geleng-geleng.

“Oiya ya.. Baru sadar aku..”, jawab saya cengengesan.

“Namanya ngidam itu biasanya cuma pengen satu macam makanan saja dan rasanya yang puingin banget”, kata suami.

Iya sih.. Ada benarnya juga.. Dan itu berarti selama ini saya belum ngidam ya.. Cuma kangen masakan Indo saja.. Hihihi.. Kalau yang cara bikinnya mudah dan bumbu-bumbunya tersedia sih biasanya masak sendiri.. Seperti kalau kangen rendang, rawon, soto.. Lumayan lah ada bumbu instan Indofood yang meski rasanya tidak seperti aslinya tapi minimal bisa sebagai pemuas rasa kangen.. Atau kalau ada resto Indo disini juga lumayan sih.. Meski rasanya tidak seperti yang biasa saya makan.. Itupun ga sering-sering karena harganya memang lumayan merogoh kocek dan tempatnya lumayan jauh.. Jadi temen-temen yang masih tinggal di Indo, jangan lupa bersyukur ya.. Kalau pengen bakso keliling tinggal nungguin di depan rumah, pasti ada saja yang lewat. Kalau ga bakso ya tahu tek, siomay, batagor, banyak banget! Lha kalau saya disini? Nungguin sampe lumutan juga ga da tukang jualan yang lewat.. Hehehe.. Tapi dari situ saya bisa mengambil hikmahnya.. Saya jadi benar-benar belajar memasak! 😀

Mendapat sms saya yang begitu panjang dan mungkin Ibu saya membayangkan saya “ngiler” berhari-hari ga tega, maka Ibu saya pun berniat memaketkan makanan yang saya ingini. Tentu saja ga semua karena ga mungkin juga Ibu saya memaketkan gado-gado, bakso, dan teman-temannya, nyampe sini sudah basi lah ya. Hehehe.. Jadi kriteria kiriman itu harus yang kering dan awet. Setelah disortir-sortir, alhasil cuma pecel Bu Dewi saja yang kemungkinan bisa dikirim Ibu saya dari Kertosono.

Tik.. Tok.. Tik.. Tok.. Eh.. Finallyyy… Dua minggu kemudian setelah Ibu saya sms bahwa pecelnya sudah dikirim, nyampe juga paketan tersebut di kantor pos Auckland. Kebetulan apartemen saya tidak menerima paketan, jadi kami harus mengambilnya di kantor pos.

Ini bukti pengambilan paket yang dimasukkan pegawai kantor pos di “kotak pos” loker apartemen kami.

Mama… Matur Nuwun yaaaa… :*

Ternyata paketan saya sudah dibuka duluan sama petugasnya. Takut kalau ada narkobanya kali ya…

Meski di sini ada yang jual pecel, tapi beneran… Rasa pecel Bu Dewi ini bikin saya merasa dirumah.. Baunya.. Rasanya.. Hmmmm… Enak banget! Kurang tahu gorengnya yang habis digoreng dan dimakan hangat-hangat nih.. *slurp

“Ngidam apalagi Rin?”, tanya kakak perempuan saya setelah saya memberitahu dia bahwa paketan dari Kertosono sudah datang.

“Krupuk upil :D”, sahut saya.

“Aaaarrrrgggghhh… -_-“, balasnya.



3 Responses to “Kasih Ibu Sepanjang Masa :D”

  • Laila Says:

    Berartiii ngidam sebenere yo panggah krupuk upil yaaaaa….Hihihi….Mengko leh dipaketne rak guedhe tur uentheng terus petugase curiga, dibukak, mlempem…Waah…yo ngesakne reeek sing ngidaaaam…. Ha jo khawatir, mengko yen lahiran lak dibetakne Ibu sampeyaan langsung ko Nganjuk….

  • deenieka Says:

    Hihihi..lucu ngebayangin ngidam segambreng gitu.. Semoga sehat sampai waktunya melahirkan yaa.. 🙂

  • diva Says:

    @laila: aaammiiieeenn.. 😀

    @dee: aaammmiiennnn.. makasie doanya.. ^_^

Leave a Reply