Umur Saya Sudah Seperempat Abad!

Rasanya… Baru kemarin saya bangun tidur di pagi hari dan mendapati sebuah kado besar disamping bantal saya. “Ini buat saya atau bukan?”, kata saya yang saat itu tidak pernah mendapat sesuatu berbungkus kertas kado. “Itu buat kamu”, kata mbak saya yang saat itu masih tidur sekamar dengan saya. Setelah saya bukaaa… Waaahhh..  Kado pertama saya.. Ada gaun panjang warna pink persis putri-putri di buku dongeng! Ternyata itu kado untuk saya dari Mama yang harus saya gunakan untuk acara ulang tahun saya yang ke 7 tahun. Acaranya, apalagi kalau bukan makan-makan bersama keluarga. Wah.. Saat saya memakai gaun itu.. Saya merasa seperti putri-putri beneran.. (padahal kalau dilihat lagi foto-fotonya, biasa saja.. hehehe..).

Rasanya… Baru kemarin saya mendapati umur saya berubah dari angka 9 ke 10 tahun dengan kado dari teman-teman yang berupa buku tulis, yang jumlahnya tidak terhitung karena banyaknya. Dan selama setahun kedepan bisa dipastikan saya tidak akan membeli buku tulis lagi karena begitu banyaknya buku yang saya punyai.

Rasanya.. Baru kemarin saya malu-malu kucing ketika ada bocah laki-laki yang memberi saya lukisan bergambar saya di hari ulang tahun yang ke 15 tahun. Yeah.. Ceritanya ABG nih.. Karena saya wanita normal, pasti umur segitu sudah memiliki ketertarikan dengan lawan jenis..

Rasanya.. Baru kemarin saya merasa berbunga-bunga saat ada lelaki yang bernama pacar sms saya untuk mengucapkan selamat ulang tahun di moment “sweet seventeen”. Hehehe.. Ceritanya mulai dewasa nih.. Mengundang temen-teman saya datang kerumah untuk sekedar meminta doa dan apalagi kalau bukan makan-makan. Ramaiii.. Banget..

Rasanya.. Baru kemarin juga saya dikerjai dengan dilempar tepung (dan aksesoris pembuat roti lainnya) oleh teman-teman kampus serta diguyur malam-malam (dengan air dingin) oleh teman-teman kost tepat di ulang tahun saya yang ke 21. Yeah.. Di umur segitu, ulang tahun menjadi momok karena pasti (mau ga mau) jadi korban kejailan teman-teman dekat yang begitu gila. But.. I still remember that moment.. I never forget the crazy thing that happen to me..

Dan kemarin, tepat tanggal 6 Nopember 2012, pukul 12 teng, ada seorang suami yang membangunkan istrinya yang tengah tidur nyenyak. Yak.. Si istri yang gampang tidur dengan mudahnya mendapat surprise dari suami yang memang suka begadang. Oiya.. Surprise dari suami malam itu benar-benar bersifat “ala kadarnya”. Wkwkwkwk.. Mentang-mentang si istri suka buah pisah dan coklat yaaa.. Alasannya apalagi kalau bukan pesannya kue ulang tahun itu lamaaaa.. Jadi seadanya dulu.. Wkwkwkw.. Saya sampai kaget plus pengen ketawa geli ngeliatnya.. *alah-alah..bojoku rekkk..sok ide

 

Setelah tiup lilin usai.. Kami segera shalat Isya dan berdoa bersama. Untuk pertama kalinya saya merasa kehidupan ini benar-benar berjalan amat cepat. Dulu merayakan ulang tahun dengan keluarga besar.. Kemudian dengan teman-teman.. Dan sekarang dengan hanya seorang suami.. Yaaa.. Saya jadi ingin memandangi suami saya lama-lama yang malam itu terlihat lebih ganteng dari biasanya.. Tapi segera mengurungkan niat karena pasti dia nanti ke-geeran. Hihihiihi..

Naaahhh… Sorenyaaaa.. Kue (yangsangat enak ini) datanggggg… ^_^

 

Resmi sudah saya hidup di dunia ini seperempat abad lamanya. 25 tahun bukanlah waktu yang sebentar untuk belajar dan terus belajar tentang kehidupan. Entah berapa tahun lagi jatah saya “bernafas” di dunia sesuai dengan takdirNya di kitab Lawh Mahfuz. Tapi jika saya boleh meminta, bolehkah saya meminta umur panjang yang barokah ya Rabb? Saya masih belum bisa memberi kebahagiaan untuk kedua orang tua saya.. Saya masih belum bisa menyenangkan suami saya.. Saya masih belum bermanfaat untuk sesama..  Saya masih belum mendidik generasi mendatang untuk mengenal ajaranMu.. Masih banyak yang belum saya lakukan Rabb.. Masih banyak…



8 Responses to “Umur Saya Sudah Seperempat Abad!”

Leave a Reply