Belajar (Memasak) itu Mahal

Namanya juga pasangan muda (cie.. pasangan muda), jadi masakan yang dimasak masih itu-itu saja. Dan tentu saja saya memasak dengan bumbu-bumbu yang terbatas (karena tidak semua bumbu-bumbu di Indonesia tersedia di sini, kalau pun ada tempatnya lumayan jauh dari city). Tapi yang namanya usaha ada dong.. Nyari resep (paling gampang) di internet, minta diajarin tetangga-tetangga yang sudah jago masak, kalau mentok bumbunya ga tersedia di toko terdekat yaaaaa… Dikasih tetangga.. Hihihihi.. Yaaaa.. Begini lah untuk sementara menu-menu (sederhana) masakan saya..

Bosen dengan telur mata sapi atau yang cuma didadar? Coba deh olahan telur yang satu ini. Dengan sedikit mentega, goreng telur dadar yang sudah diberi garam dan daun bawang. Setelah agak matang, kasih kornet di atasnya. Trus gulung deh.. Siap untuk santapan siang.. 😀

Menu ini saya buat berdasarkan resep dari ibu mertua. Nyam.. Nyammm… Ayam Bumbu Kecappp.. (maaf, fotonya ga menarik, coz this is a last piece and I`m love it). :p

Saya sering dapat informasi bahwa this site very good for a beginner in cook. Dan ternyata memang Resep Nugraha cukup membantu saya dalam meracik bahan maupun bumbu yang diperlukan dalam memasak. Karena menurut saya, yang paling susah dalam memasak adalah mengira-ngira seberapa banyak bumbu yang diperlukan untuk bahan-bahan yang tersedia. Nah, ini adalah salah satu masakan yang resepnya saya dapat dari Resep Nugraha. Lumayan.. Makan saya jadi lahap.. 😀

Pengennya masak cap jay.. Ga taunya bentuknya kayak sop ayam dan tampilannya kayak sup asparagus. Wkwkwkwk.. Saya ga tau yang salah dimana.. Mungkin ada yang bisa ngasih saya tips untuk membuat cap jay yang benar? Hehehe.. Tapi yang jelas, masakan saya masih dimakan lah..  :p

Di kulkas cuma ada sayur kangkung dan toge? Boleh juga jadi oseng-oseng. Tinggal siapin bawang merah, bawang putih, saus tiram, garam, gula dan tambahkan sedikit air, jadi deh… Menu sehat berserat.. 😀

Suami suka banget dengan semur. Dan saya memasak daging ini berdasarkan resep dari mertua. Ini untuk pertama kalinya saya masak semur lho. And did you know what he say? “Wah.. Rasanya persis buatan mami..”, cieeee… Sukses deh! Saya awalnya juga ga nyangka kok bisa bikin seenak itu. Hihihi..

Karena sedang hamil, zat besi yang harus saya konsumsi juga menjadi lebih banyak setiap harinya. Jangan bening atau sayur bayam adalah sayur yang katanya teman-teman saya dulu, sayur yang  paling gampang dibuat. Yang bikin beda antara sayur ini dengan sayur yang lain terletak pada bumbu “kunci”. Nah.. Saya bingung nyari kunci ini dimana.. Beruntung ada tetangga saya, Mbak Wiwi, yang memberi bumbu ini sehingga masakan saya jadi.

Kalau yang ini ide dan pembuatan asli made in bojo! Saya saja ga kepikiran bisa makan makanan khas Surabaya disini. Petis dan pecel yang dikirim dari Indo, diolah sedemikian rupa hingga menyerupai rujak cingur (yang ga ada cingurnya, hehehehe..) Ya di Auckland, mau nyari cingur dimana? Tapi, meskipun ga ada cingur, bengkoang, tempe, dan bahan-bahan lain yang biasanya ada dalam rujak cingur, toh rasanya tetap mantap! Saya ketagihan racikan bikinin suami.. :p

Balado tahu-teri (mestinya ada tempenya juga) ini resep dan cara pembuatannya dipandu langsung oleh tetangga apartemen yang jago banget masaknya, Mbak Lini namanya. Bahan-bahan yang dibutuhkan pun simple. Tumbuk bawang merah (agak banyak), cabe, daun jeruk, tomat, dan garam sesuai selera. Goreng tahu, tempe, petai, dan ikan teri, kemudian tiriskan. Minyak sisa goreng teri, dipakai lagi untuk menggoreng bumbu yang sudah ditumbuk sebelumnya. Setelah bumbu yang ditumbuk matang, masukkan tahu, teri, tempe, petai, goreng 5 menit. Ehhhhh… Jadinya enakkkk!! Gampang lagi bikinnya, ga sampe satu jam. Kuncinya ada di bawang merah yang banyak.. Coba deh!

Sebenernya saya ga begitu suka ikan yang digulai, tapi karena suami pengen, saya jadi penasaran pengen mencoba. Setelah minta resep dari (lagi-lagi) tetangga apartemen (Wulan) dan (lagi-lagi) dikasih bumbu-bumbu yang beraneka ragam jenisnya, bismillah.. Saya mencoba. Setelah hampir dua jam di dapur, tarraaa… Tampilan dan baunya oke.. Tapi… Rasanya mengecewakan! Huhuhu.. Rasanya anehhh… Pertama dirasain manis, terus asin, kemudian pedas (banget), dan yang terakhir pahit! -_-”  Hiyaaaaaa.. Kata Wulan wajah saya lucu banget setelah masak, karena terlihat stres dengan hasil yang tidak memuaskan.. *ngekngok. Katanya sih sebelum bumbu-bumbu tumbuk itu matang, sebaiknya ikan jangan dimasukkan dulu, karena itu yang jadi masakan pahit. Hadehhh.. Yang namanya belajar itu mahal ya!

“Wahhh… Ikan gulainya udah jadiiii..”, kata suami. “Ambilin nasi agak banyak donk”, lanjutnya.

“Bener nasinya banyak?”, kata istri ragu-ragu.

“Iyaaaaa”, balasnya.

Dan pada suapan pertama dia hanya mengernyitkan dahi tanpa berkomentar apapun. Wkwkwk.. Saya tahu.. Rasa yang ga karuan pasti sedang beradu di lidahnya (seperti pertama kali saya mencoba). Maaf yaaa.. Jadi bahan percobaan.. Tapi beruntunglah, si suami ga pernah rewel dalam makanan. Apa saja dimakan (pokoknya ga basi). Terbukti memang habis juga.. Meski ditambah gula dan kecap manis sebelumnya.. Hihihi.. Maafff…

Orak-arik jagung ini bikinnya gampil (bahasa gaulnya gampang versi mertua). Tinggal masukin bawang merah dan bawang putih yang sudah diiris kemudian  tuang telur sedikit demi sedikit untuk diorak arik. Setelah matang, masukkan baby corn, wortel, gula, dan garam sesuai selera. Tunggu sampai sayur-sayurnya empuk. And then… Tinggal disantap deh! (Adis.. Ini resep yang kamu minta).

Yuk cobain menu bersaus tomat! Ini bikinnya gampang, cepet dan, “Hmmm.. Enak!”, kata suami yang besoknya minta dibikinin lagi dengan saus yang sama. Bahannya cuma udang, bawang bombang, bawang putih, merica bubuk, dan saus tomat yang enak. Rendam udang selama 15 menit dengan jeruk nipis, setelah itu goreng hingga berubah warna. Tumis bawang putih dan bawang bombay sampai harum, terus masukin deh udang, saus tomat, merica, gula, dan garam sesuai selera. Sajikannn.. 😀

Nahhhh.. Kalau makanan berat sudah jadi, boleh lah bikin makanan ringan.

Gorengan ini namanya ote-ote kalau di Jatim, kalau di Jabar namanya bakwan. Ini resep awalnya dari Resep Nugraha juga, tapi karena bahan-bahannya ga sesuai takaran, akhirnya si suami deh yang meracik. Menakjubkan! Rasanya kriuk-kriuk dan yummy!

Makaroni keju pangganng ini resepnya saya peroleh dari internet, tapi saya lupa dari blog siapa. Yang penting jadiiiii.. Aja.. Mau? :p

Maunya bikin lumpia Surabaya kayak di Resep Nugraha, tapi berhubung ga ada tauco dan rebung, akhirnya jadilah lumpia ala kadarnya untuk suguhan ibu-ibu pengajian. Untung pada suka dan habis! Padahal isinya cuma wortel, ayam, udang, saus kecap, saus tiram, dan tak lupa bawang2an. Oiya, kata Kak Indra, temen suami saya, ternyata rebung dan tauco itu ada disini kok. Tentu saja dalam bentuk kalengan, namanya bamboo shot (duhh.. kalau di Indo bisa dapet rebung seger ya). Belum pernah beli sih.. Lain kali deh kalau mau bikin lumpia lagi. Untuk menghasilkan kulit yang kriuk-kriuk, goreng lumpia dengan minyak banyak yaaaa..

Yuk.. belajar dan belajar…

Selamat mencoba! 🙂



11 Responses to “Belajar (Memasak) itu Mahal”

  • Sandra Adisti Says:

    Hhmmmm, nyuuumm…
    Enak2 mb pon n praktiiss…
    Haruss cobaaaaa…
    :*

  • Laila Says:

    Wes.. mantab, mantab… Ndek wingi aku gae sambel tumpang…Mugo-mugo gak ngidam bayine..kwkwkwwk 😛

  • diva Says:

    @adis: ya sebagai “ibu” baru kan masakannya yg mudah-mudah aja.. hihihi..

    @laila: haaaaaa… jangan ngiming2i makanan yang bahan2nya susah didapatttttttt… nanti aku ngilerrrr.. -_-“

  • Laila Says:

    Huhuhu…Hihihi… Mesam-mesem dhewe baca komenmuuu… Membayangkan wong keren Kertosono ngiler ketes-ketes koyok kartun.. Jane gak usah pengen Diiif… Ngesakne bayine dikasih makan tempe bosok…hihi 😛

  • Laila Says:

    Hoaaaaa saiki aku maleh ngiler ndelok jangan bayemmu Diiiif… Keman-mana kalo lihat jangan bayem bawaane pengen nyruput… Slruuup… Palagi ditambah iwak gerih pindang n sambel trasi… #Sodorin Difana pensil ajaib buat gambar pindang dan kabuuur.. gedebuk gedebuk..!! 😛

  • diva Says:

    @laila: haiiiiissssshhhhh…. *hammer

  • Indah Says:

    waaaaaaaaaaaa… bener2 cobaan ngelihat makanan yang kamu posting hari ini. :{ *bikin laper*

  • diva Says:

    @kenyot: hehehe.. kalo di Indo kan banyak nyot masakan kyk punyaku ini.. 😀

  • Sandra Adisti Says:

    Mb poonn, aku sudah mencoba nyaa.. Enaakk..
    Bagi lg dong resep ayam kecapnyaaa…
    Hihihi ;*

  • diva Says:

    @adis: ini resep mertuaku.. ayam dikasih jeruk nipis dan garam, rendam sekitar 1 jam. setelah itu goreng sampai matang.

    tumis bawang putih keprek, bawang bombay (atau bawang merah, pilih salah satu), mentega, jahe (potong tipis-tipis), kecap asin, saos tiram, kecap manis, gula, garam. diincipi dulu dis.. kalo kurang oke tambahin aja apa yang kurang. garamnya jgn bnyak-bnyak soale udah ada saos tiram n kecap asin.

    terakhir, masukkan ayam ke tumisan bumbu, aduk. boleh juga ditambah daun bawang. selamat mencoba 🙂

  • Sandra Adisti Says:

    Makasii bgt yaaa mb ponah cantiiikkk…
    Kiss…

Leave a Reply