Father, How Are You Today?

Siapa yang dalam keluarga deket sama bapaknya?? Kalau ada pertanyaan seperti ini, pasti saya akan mengangkat telunjuk saya tinggi-tinggi. Hehehe.. Sebenarnya saya deket dengan ibu saya, tapi faktanya saya lebih deket lagi sama bapak saya! Jadi meskipun dalam blog saya ini terdapat sejumlah catatan tentang ibu saya, bapak saya memiliki cerita yang lebih buanyak dan saya takut “membedahnya” satu per satu karena takut kangen berlebihan, hihihi. Wah.. Ini benar-benar cobaan untuk mental saya yang memang masih “rumahan” dan “mbok-mbok” an.

Saya ga pernah jauh dari orang tua lebih dari sebulan. Kalaupun lagi jauh dimana gitu, pasti orang tua saya yang mendatangi saya. Nah ini, baru juga nikah, udah dibawa suami juauh dari rumah, dan tentu saja lebih dari sebulan ga ketemu orang tua saya. Bayangkan.. Saya yang terbiasa ngobrol (apa saja) hampir setiap hari dengan orang tua saya tiba-tiba harus hidup (baca: beradaptasi) dengan seorang lelaki yang bernama suami dengan karakter dan sifat yang belum sepenuhnya saya pahami. Bayangkan.. Saya yang terbiasa cerewet dari pagi sampai malam harus tiba-tiba “mengerem” kebiasaan ini karena sekarang tinggal “sendiri” jauh dari keluarga kandung. Mau cerewet sama siapa kalau disini? Sama suami? Kasihan.. Nanti dia bosan.. Kan sekarang kegiatan saya masih hanya seputar memasak saja. Hmmm.. Meski kini ada keluarga-keluarga “baru”, tetap saja ada rasa yang beda.

Papa.. Begitu saya menyebut bapak saya. Ada banyak kemiripan sifat Papa yang akhirnya menurun ke anak bungsunya ini. Bapak saya suka membaca buku, dan itu jelas menurun kepada saya. Bapak saya orang “kosro” (ceroboh) dalam keluarga, itu juga mengalir dalam darah saya. Bapak saya gampang tidur, saya pun begitu. Bapak saya sangat sayang kucing, dan kebiasaan tersebut menular kepada saya (kucing-kucing saya dirumah adalah hasil ide Papa). Bapak saya suka kuliner dan jalan-jalan, itu juga saya banget.

Setelah saya lulus kuliah, saya dilarang bapak untuk kerja di tempat orang lain. Alhasil, dua tahun terakhir ini saya lebih banyak “menemani” bapak saya bekerja. Kalau bapak saya ada perjalanan kemana gitu di mobil, berarti saya ada di mobil juga. Kalau bapak saya ada meeting di Pertamina, bisa dipastikan saya pun ikut. Bapak lobi atau silaturahim ke tempat temennya, pasti saya juga diajak (meski saya sering ngantuk dan menguap-nguap ketika lobi berlangsung). Pokoknya saya serasa sekretaris pribadi gitu. Jadi dari pagi sampai malem kami sering bercengkrama, dan saya ga tau kenapa saya ga pernah bosan ngobrol dengan beliau.

Saya dan bapak saya juga mempunyai cita-cita yang sama. Apa itu? Bikin perpustakaan! Hihihi.. Bapak saya yang ingin sekali punya masa pensiun (padahal jelas-jelas seorang wiraswasta tak akan pernah punya masa pensiun), ingin sekali  punya perpustakaan. “Ntar kan kalau ga ada yang nyewa bisa dibaca sendiri”, gitu katanya. Jauh sebelum mimpi kami singkron, saya pernah membuka perpustakaan pribadi. Kalau ga salah itu jaman SD. Setiap pulang sekolah, saya membuka perpustakaan saya yang sebenarnya isi buku-bukunya terbatas, ga banyak, bahkan cenderung membosankan. Tapi ga tau kenapa, kalau berhubungan dengan buku, saya ngerasa seneng aja. Paling banyak majalah Bobo, Mentari, Donald Bebek, dan majalah-majalah anak-anak yang lain (kalau yang tumbuh dan besarnya seusia saya, pasti mengenal majalah-majalah ini). Itu pun buku hasil hibahan dari sepupu saya yang mempunyai rejeki berlebih. Rencana saya sih, setiap uang hasil sewa akan saya kumpulkan dan membeli buku-buku baru yang lebih mendidik. Tapi lama kelamaan buku saya habis karena teman-teman saya ga ada yang ngembaliin buku-buku tersebut. Hm…. Kebiasaan orang Indonesia yang ga patut dilestarikan ya..

Dan tentu saja saya sangat senang mendengar mimpi bapak saya yang berhubungan dengan hobi saya. Saya dukung 100%, wkwkwkwk. Ibu saya yang mendengar ide tersebut langsung menggugat dengan cepat saat itu juga, karena ibu saya memang ga seberapa suka baca buku. Dan dari segi bisnis, profit dari persewaan buku hasilnya berapa sih? Sekalian sewa gratis lebih bermakna saya kira. Oiya.. Bapak saya juga sering lebih terbuka dengan saya daripada ke ibu saya. Yaaaa.. Ada beberapa hal-hal yang saya lebih dulu tahu dari ibu saya. Hihihihi.. Tapi setelah semua terbongkar, ibu saya hanya manyun, karena ibu saya memang jarang marah, hehehehe.

Bapak saya seneng bukan main kalau saya berkutat di dapur, padahal hanya membuat pudding atau kue-kue instan lainnya. Itu karena sebelum menikah saya paling malas berkutat dengan dapur (hehehe.. ketahuan). Bapak saya sangat menghargai seni. Tiap ada orang yang bisa nyanyi atau bermain musik, pasti menuai pujian yang besar dari bapak saya. Berlaku untuk kebiasaan saya menyanyi di kamar atau memainkan piano yang lagunya itu-itu saja membuat bapak saya berkata,”Kalau ga ada kamu ga ada yang mainin tu piano, ga ada yang nyanyi juga, sering-sering ya”. Halah-halah.. Yang nyanyi aja bosen.. Lha ini yang dengerin kok ga bosen-bosen..

Saya dan bapak saya juga ga selamanya sejalan. Justru karena kami deket, ga jarang kami berbeda pendapat yang ujung-ujungnya saya ngambek atau bapak saya yang mutung. Tapi biasanya hal tersebut ga lama. Pagi marah.. Malemnya saya yang nimbrung di kamar ortu. Pagi marah.. Malemnya bapak saya yang ketuk-ketuk pintu sambil bawain cokelat (dan selalu merk silver queen rasa mente), sambil nada ngomongnya biasa banget kayak ga habis berselisih pendapat. Dan saya terbukti lupa kalau kami paginya agak “kres” dan langsung makan cokelat bersama-sama. Ya namanya cewek.. Pasti suka “diberi”. Apalagi diberi cokelat sama bapaknya. Oleh-oleh itu hampir selalu bapak bawa untuk anak-anaknya, kemana pun dan dimana pun berada. Kami anak-anaknya, jadi merasa dekat dengan bapak, hanya karena oleh-oleh. Bayangkan, dimana pun bapak saya beraktifitas, beliau masih mengingat anak istrinya dirumah, walau mungkin oleh-oleh tersebut berupa seplastik soto.

Bapak saya paling bisa menebak kondisi saya. “Wah.. Pasti ini habis berantem ama si “gigi beledek” (petir) ya”, komentar bapak yang saya ga tau darimana bapak saya tahu. Mungkin karena ekspresi saya, atau saya yang tiba-tiba jadi pendiam. “Gigi beledek” adalah julukan bapak saya untuk mantan pacar saya (SMA) saat itu yang sedang memakai kawat gigi. Hingga saat ini mantan saya ga tahu, bapak saya memanggil dia dengan sebutan demikian, hihihi agak usil ya? Dan bisa dipastikan bapak saya lupa nama sebenarnya mantan saya, karena lebih ingat julukannya. Kalau kau tahu, ada begitu banyak julukan untuk orang lain, dan hanya keluarga kami yang tahu.

Bapak paling cemburu jika beliau datang kekost saya dan saya ga ada. Wah.. Hal itu adalah kejadian fatal! Tau-tau nongol aja di kostan selagi saya ga ada. Dan kejadian itu terekam jelas di memori beliau hingga saat ini (males banget kan ketika bapak masih mengingat-ingat “kenakalan” kita yang sebenarnya kita sendiri ingin melupakannya?). Pernah sih, ketika saya berulang tahun (lupa ulang tahun yang keberapa), saya hanya merayakannya berdua dengan beliau (ceritanya sedang jomblo). Kalau orang ga tau, pasti saat itu saya dikira istri mudanya.. Wkwkwkwk.. Waktu jalan-jalan ke mall juga gitu, kebiasaan bapak yang merangkul pundak saya, pasti membuat orang berpikir saya selingkuhan bapak-bapak genit, hahahaha. Naudzubillahhh..

Begitu juga ketika saya akan menikah. Beliau bilang kalau ga ingin jauh-jauh dari saya. “Papa pengen ada yang ngerawat Papa di hari tua. Meskipun anaknya Papa banyak, Papa nyamannya sama kamu. Kamu jangan lama-lama ya merantaunya”, kata bapak beberapa hari sebelum keberangkatan saya menemui suami. Ketika bapak bilang gitu, saya hanya tertegun, dan ngerasa itu amanah yang cukup berat. Karena sebagai istri, tentu saya diwajibkan untuk lebih menitik beratkan keputusan suami. Meskipun demikian, bapak akhirnya rela dan merestui keberangkatan saya menemui suami. Ketika saya akan berangkat, bapak mengantarkan saya hingga ruang tunggu, yang berarti bapak harus membayar lebih untuk itu. Kami mengobrol ga penting sebelum berangkat. Bapak menanyakan segala hal tentang persiapan saya yang sebenarnya sudah jelas-jelas terlihat siap. Saat itu keharuan saya tertutupi oleh euforia kebahagiaan akan bertemu suami. Karena saat itu saya memang kangen banget dengan suami. Wanita mana sih yang ga seneng kalau mau ketemu suaminya setelah hampir sebulan ga ketemu? Orang yang halal untuk dipeluk dan dipeluk (lagi)?

Kini, setelah benar-benar jauh dengan mereka, saya benar-benar merasa serakah! Ingin dekat dengan suami, tapi juga ingin dekat dengan bapak ibu. “Kalau ketemu mama papa, aku mau tidur sekamar ama mereka”, kata saya pada suami. “Lah… Ini udah mau jadi ibu kok ya masih suka tidur sama bapak ibunya”, jawab suami. Hehehe.. Biarin.. Ga ada yang ngelarang juga..

Kenapa ya dalam pernikahan ada pilihan-pilihan sulit seperti ini? Padahal pengeeeeeen banget seperti kakak saya diKediri, yang (hampir) setiap hari disambangi (dijenguk), tapi juga masih bisa mengurus suami dan anak-anaknya setiap hari. Yahhhh.. Namanya manusia ya.. Selalu saja merasa kurang..

“Pah.. Aku sekarang rajin ke dapur lho.. Aku sekarang sudah bisa masak yang gampang-gampang.. Aku udah bisa masak yang berkuah-kuah.. Nanti sampe dirumah, aku bikinin sup paling enak yang bisa kubikin yaa.. Papa.. I miss you already pap..”

Mau aja nih si bapak pose alay :p

NB: Sekarang saya jarang sms-an atau skype an dengan beliau karena aktivitasnya yang padat. Jadi semakin kangen.. 🙁



6 Responses to “Father, How Are You Today?”

Leave a Reply