Natal 2012 di Auckland

“Kalau mau beli apa-apa.. Nunggu Boxing Day aja.. “, kata tetangga.

“Ha? Boxing Day? Tinju-tinjuan maksudnya?”, tanya saya melongo.

“Hahaha.. Bukan.. Jadi setiap tanggal 26 Desember, dimana-mana pada diskon besar-besaran”, lanjut tetangga.

“O… Trus kenapa dinamain Boxing Day ya? Serem amat..”, jawab saya.

“Ga tau.. Emng istilahnya seperti itu..”, katanya.

Ya ya ya.. Saya baru paham. Acara belanja di Auckland sengaja dibuat semeriah mungkin di bulan Desember. Semacam pesta akhir tahun para shoppaholic. Ga iklan di TV, brosur, toko-toko di city, semua pada sale gila-gilaan. Ada toko yang hanya menawarkan diskon super gede di tanggal 26 Desember (satu hari) aja, tapi ada juga yang memberikan kelonggaran diskon  hingga tiga hari kedepan (26, 27, 28 Desember). Penawaran yang menggiurkan bagi orang yang yang tidak bisa menahan nafsunya sendiri. Coba kalau saya lagi ga hamil, pasti saya semangat sekali mengunjungi dari toko ke toko (mengunjungi aja maksdnya.. wkwkwk). Nah.. Berhubung saya hamil, baru satu mall yang berlantai satu aja tiba-tiba saya mual, pusing, dan panas dingin. Hadehhh.. Calon mak-mak emang gini ya kondisinya, hihihi. Pusing liat orang buanyak, mana bau keringat orang yang suka makan bawang bombay menjadi tambah ga karuan lagi (tahu kan maksud saya), alhasil saya ga bertahan lama di mall tersebut. Euforia libur Natal dan tahun baru seakan membius warga imigran (India, Jepang, China, dan Asia Tenggara), Maori (aboriginnya New Zealand), maupun Kiwi (sebutan untuk orang New Zealand asli) untuk berbelanja. Yaaaaa… Sekomsumtif warga Indonesia menjelang lebaran lah. Ga jauh beda ternyata. Cuma bedanya ini belanjanya setelah hari besar, kalau di Indonesia belanjanya sebulan sebelum lebaran, atau sejak hari pertama puasa, hehehe. Ada lagi bedanya, kalau para imigran dan Maori belanjanya di mall yang biasa, kalo yang Kiwi di kawasan yang lebih elit.

Eh.. Jangan salah lho.. Ternyata produk Indonesia banyak yang dikirim ke Auckland! Baju.. Sepatu.. Tas.. Padahal mereknya ternama lho.. Waaahhh.. Kalau di Indo jarang nemu yang made in negara sendiri, ketika di negara orang malah banyak nemu made in Indonesia. Hehehehe.. Ada-ada saja..

Padahal tepat di hari Natal, tanggal 25 Desember, aktifitas di city lebih lengang dari biasanya lho. Kata suami, tahun ini masih lumayan rame, mini market masih ada yang buka. Kalau tahun lalu sih Auckland sepi, kayak kota mati, kayak Bali di hari Nyepi (lebay ya), gitu katanya.

“Yang keliaran di city waktu hari natal itu cuma turis-turis nyasar, ya kayak kamu gitu”, lanjut suami yang agak males-malesan nganterin saya ke city karena pengen foto-foto city yang lagi sepi. Tapi akhirnya mau juga dia.. Hehehe..

Semua orang menyambut suka cita natal. Yaaaa.. Seperti saya yang selalu bahagia ketika Ramadhan hingga lebaran tiba. Disini begitu meriah. Bahkan ada sederet rumah-rumah yang sengaja dihiasi lampu-lampu cantik untuk memperingati kelahiran Tuhan mereka. Unik banget. Tapi kalau menurut saya sih hampir kayak Batu Night Spectaculer (BNS) di Malang. Dan suami pun terbahak-bahak setiap kali suasana Auckland hampir saya mirip-miripin ama Malang. :p

 

Untuk pertama kalinya saya berada di suatu negara sebagai minoritas. Ikut seneng liat orang seneng (meskipun saya sendiri tidak merayakannya). Berbondong-bondong ibu membelikan kado (yang sekiranyanya) untuk anaknya, teman membelikan sahabatnya, suami memilih hadiah untuk istri, dan sebaliknya. Saling bertukar kado. Saling memberi cinta. Saling berbagi kebahagiaan. Pemandangan yang memang benar-benar menyenangkan. Dan saya membayangkan keluarga di tiap-tiap rumah berlomba-lomba membuat cemara menjadi semakin indah, (mungkin) persis kegiatan orang muslim di Indo yang sedang membuat sajian khas lebaran,  ketupat dan opor ayam. Semua senyum dan tawa adalah aura positif, dan aura positif selalu menular pada hal-hal yang positif juga. Selamat berlibur Auckland!



6 Responses to “Natal 2012 di Auckland”

  • Laila Says:

    E.. Kuthone apik, sepi gak banyak polusi, MashaAllah… Kemarin aku dapat cokelat dari temen yang natalan.. Eh komeng dimari jadi dimoderasi yaaa… Apa karena terdeteksi akismet jadi spam….? Ubek-ubek di tempat spam Dif…! #Maen perentah 😛

  • diva Says:

    ini emng pas sepi la.. kalo hari biasa lebih rame.. tapi emng ga serame atau semacet jakarta sih.. hehehe..

    iya, natal kemarin aku juga dapet supit dari temen`e mas geffy asli dari jepang, soale dy udh balek negaranya.. dapet makanan juga dari kantornya.. hihihi.. 😀

    aku moderasi, soalnya beberapa hari ini banyak yg neror.. dilacak bojoku sih ketemu orgnya (yg cuma satu itu), tapi aku tanyai ga ngaku.. malu kali ya ketahuan.. wkwkwk..

    aku ubek2 ga ada apa2 nya sih spam nya..

  • Laila Says:

    Asik ya masih ada kekeluargaan meski di negara bule…

    Wah… Ketinggalan berita nih aku… Arek-arek ucrit… Ibu hamil isterinya orang IT koq dijaraki…Hag..hag..hag.. (Ki sampek komeng sambil goreng ikan coba… ckukukuk… :P)

  • diva Says:

    hehehe.. jarang tapi.. yang masih punya rasa kekeluargaan kebanyakan orang asia.. 😀

    lha yo.. mbuh tha lah.. padahal arek`e wedok lho.. ngesakne aku.. opo urip`e ga bahagia sampek “ngusil`e” wong.. (*njaluk iwak`e :p)

  • Laila Says:

    Wooh.. Wedhok to… E ngesakne wonge dirasani, kangen karo sampeyan paling wi Dif… Lak gak kenal, paling pengen kenalan… Cuman carane unik. Haghaghag… 😛 Nyoh… Iwak sepat, mangapo.. >3

  • diva Says:

    hihihi.. ya wez lah.. mugo2 ndang sadar lek carane kenalan kuwi salah..

    astagaaaa… iwak sepattt.. ra enek nang kene.. kangen iwak wader.. iwak pindang.. T_T

Leave a Reply