Masak.. Masak.. Dan Masak..

Jujur ya.. Saya bener-bener belajar masak itu ya di Auckland.. Dulu, selama saya dirumah taunya jadi aja.. Kedapur pun bisa dihitung jari.. Jadi, disinilah awal pertama “mbetete`i” ayam, udang, sampai daging.. Pertama ngerasain masakan dengan saus tiram yang tahu-tahu masakan jadi berasa enak.. Pertama nyampurin kunyit yang tiba-tiba masakan jadi berwarna kuning menarik.. Pertama nyampurin air asem hingga makanan jadi berasa lebih sedap.. Serta teknik-teknik masak yang lain, yang saya ketahui dari para tetangga yang udah jago masak duluan.. Kalo kata suami, “Kamu bisa masak karena terpaksa ya?”. Hahahaha.. Ya begitulah.. Bisa karena keadaan.. Dan ternyata keadaannya menyenangkan juga.. ^^

Kuah Tahu Sutera

“Ini pasti bukan masakanmu ya?”, begitu komentar suami ketika mencoba sup ku diatas. Hehehe.. Menghina ya.. Padahal kalo bukan aku yang masak, siapa lagi? Resep ini saya buat berdasarkan buku pinjaman yang saya pinjam dari Mbak Wiwik. Namanya “Kuah Tahu Sutera”. Terdiri dari tahu sutera, ayam, udang, serta bahan-bahan lainnya.. Dan twala.. Jadinya sup ini..

Masih dengan buku resep yang sama.. Kali ini saya masak “Ayam Saus Lemon”. Untuk bumil sih, makanan ini bisa jadi pas banget karena bumil kan sukanya yang asem-asem. Tapi untuk suami yang kurang suka asem, dia ga pernah minta dibuatkan lagi.. Wkwkwkwk..

Ayam Saus Lemon

Lihat di menu masakan ada daging oven yang kemudian diberi olahan sambal, namanya “Dendeng Batotok”. Sayang ngovennya terlalu lama.. Jadi agak keras.. Tapi gimana penampilannya? :p

Dendeng Batotok

Kali ini suami minta cah kailan yang diolah dengan daging dan jamur. Rasanya sih ga spesial-spesial amat. Tapi karena ga ada yang lain, menu makan malam ini pun kami santap berdua sampai tandas. Hehehe..

Cah Kailan

Kalo di Indo ada lele.. Disini ada juga sejenis ikan lele.. Kangen banget ama lele.. Namanya “Fish Cat”. Tinggal kasih garam dan bawang putih, goreng deh.. Cocol dengan sambel “Bu Rudy” 😀

Fish Cat

Dari dulu pengen banget makan sate lilit khas Bali ini. Karena ga keturutan di Indo, akhirnya saya buat sendiri disini, dari blog “Resep Keluarga Nugraha”. Serehnya nendang banget.. Dasarnya saya suka ikan.. Jadinya ya nikmat-nikmat aja.. ^^

Sate Lilit

Kalau ini resep dari mertua.. Maunya sih bikin “Asem-Asem Daging”, tapi ga tau kenapa asemnya segernya kok kurang berasa ya.. Ntar nyampe Indo, mau nanya Mami ahhh.. Gimana cara bikin asem-asem daging yang kerasa asemnya, tapi ga butek kuahnya gara-gara tomat.. Hehehe.. Tapi lumayan lah.. Habis juga dimakan suami..

Asem-Asem Daging

“Empal Gepuk” pertama saya ini resepnya juga dari mertua. Bumbunya cuma bawang putih, ketumbar, gula banyak, garam, dan sedikit asem. Adakadrabra! “Kok pinter  kamu”, begitu komentar suami setelah mencicipi empal dengan cita rasa bumbu yang biasa ia makan.. Syukurlah kalo enak! 😀

Habis liat postingan Mbak Ihda di facebook (yang juga tetangga apartemen saya) bikin mie ayam.. Saya langsung minta resepnya. Hehehe.. Masakan Mbak Ihda ini hampir ga ada yang ga enak lho! Jadi bisa dipastikan.. Makanannya enak-enak.. Dan jadilah “Mie Ayam” rumahan ala D`va.. 😀

Mie Ayam

Masih dari resep Mbak Ihda.. “Ayam Bumbu Kuning” dan “Ikan Bumbu Kuning”. Padahal resepnya sama.. Tapi ternyata lebih mantepan kalo pake ikan. “Enakkkkkk…”, gitu kata suami. Ya iyalah.. Resep master kok.. Hihihi..

Ayam Bumbu Kuning

Ikan Bumbu Kuning

Bosen dengan ikan goreng, akhirnya ikan kakapnya aku panggang. Search mendadak di internet, cara bikin ikan panggang ala Jimbaran, dan hmmmmm.. Lumayan.. Enak kok!

Ikan Panggang Jimbaran

Masih dengan menu ikan (karena ga punya daging halal, tokonya jauh dari kota), akhirnya ikannya saya sop. Hehehehe..

Sop Ikan “Batam”

Belajar bikin makanan ringan juga..

Bubur Kacang Ijo ala Resep Keluarga Nugraha

Kastengel yang Topingnya Salah Keju :p

Dan Klapertart untuk Ulang Tahun Suami

NB:

1. Terima kasih terutama untuk Mbak Wiwik.. Mbah Ihda.. Dan Wulan.. Yang senantiasa mengajari saya memasak, baik dari segi teknik, rasa, serta meminjamkan alat-alat masak seperti loyang, ulekan, tempat kue, dll. Maaf ya kalau selama ini saya sering mengganggu atau punya banyak salah. Tapi saya bener-bener berterima kasih.. Tanpa kalian, mungkin saya lebih banyak memasak masakan yang ga bisa dimakan.. Hihihi..

2. Untuk para pengunjung blog, resep sengaja tidak saya tulis lengkap. Kalau mau bikin masakan seperti salah satu diatas, komen aja ya.. Ntar pasti dijawab sama Difana.. Hehehe..

3. Yang terakhir, bojoku.. Terima kasih ya.. Sudah mensupport masakan-masakanku yang masih amburadul.. Aku masih inget kok, punya utang klapertart enak dan ketoprak Jakarta khusus untukmu. Hihihihi.. Next time ya sayang.. :*

Salam Panci! 😀



9 Responses to “Masak.. Masak.. Dan Masak..”

  • fauns Says:

    wah enak ni kayanya….antarin ke kost mbak :p

  • rizza Says:

    Wuikkkk nanti baby girlnya pinter masak tuhhhh…nyam nyam nyam

  • rizza Says:

    Minta resep mie ayamnya dong….bojoku.seneng mie ayam..drpd beli hehe

  • pety puri Says:

    huaaaaaa mantab pisan. fotografinya menambah selera makan lho:)
    alhamdulillah ya, belajar masak karena terpaksa dan akhirnya jadi enak beneran 😀 selamaatttt

  • diva Says:

    @fauns: belum terima order.. sementara hanya untuk suami.. :p

    @mbak pety: hehehehe.. selamat mencoba mbakkk..

    @rizza: aaammmiiennn.. semoga anakku lebih baik dari ibunyaaaa… 😀

    Mie Ayam
    1. Bahan:
    1/2 kg mie basah
    4 sdm kecap asin
    300 grm daging ayam dicincang
    3 sdm kecap manis
    minyak wijen
    2 batang daun bawang dirajang
    sawi hijau
    bawang goreng
    1 bawang bombay dirajang

    2. Bumbu yang dihaluskan:
    4 siung bawang putih
    3 siung bawang merah
    1 sdt merica
    3 cm kunyit
    3 cm jahe
    4 butir kemiri
    garam
    gula

    3. Bahan
    1 liter air
    1/4 kg tulang ayam (bisa ditambah ceker, termasuk masih ada dagingnya juga bisa)
    1 sdt garam
    1/2 sdt lada bubuk

    4. Cara Membuat
    -Kaldu: air direbus sampai mendidih, masukkan tulang ayam, rebus dengan api kecil hingga kaldu beraroma harum. Tambahkan lada bubuk dan garam. Agar tidak apek, kasi daun salam 1 biji atau irisan bawang bombay.

    -Tumis bumbu yang dihaluskan (pake minyak wijen/minyak goreng) hingga harum, masukkan bawang bombay, sedikit irisan daun bawang. Tumis hingga layu, masukkan ayam, tumis hingga bumbu menyerap ke dalam ayam, masukkan kecap asin, kecap manis, aduk rata sampai ayam matang. Beri air sedikit supaya tumisan ayam matang merata, angkat, sisihkan.

    -Rebus mie di air mendidih. Stelah matang, angkat, beri sedikit minyak dan diaduk, supaya mie tidak lengket. Rebus sawi hijau.

    5. Cara membuat minyak ayam:
    Ambil kulit ayam dan lemaknya, panaskan dengan api kecil diatas penggorengan, tambahkan 2 siung bawang putih digeprak, panaskan hingga seluruh minyak keluar dari kulit dan lemak ayam, minyak siap digunakan.

    6. Cara penyajian:
    -Masukkan mie dlm mangkuk
    -Masukkan 2 sdm minyak ayam ke dlm mangkok
    -Tambahkan sawi hijau yang telah direbus dlm air kaldu berikut air kaldunya sesuai selera
    -Tambahkan daging ayam cincang masak
    -Taburi dng bawang goreng dan irisan daun bawang
    -Sajikan dengan saos (pedas) 😀

  • rizza Says:

    Wenakkkkkkk sesok praktek…tengkyuu :-*

  • Risma Says:

    Mbak Dif…Selamat yah uda lairan… 🙂
    Mbak, catetin mua resep masakanmu di atas donk, trs di imel ke aku…Hiiihiii maaci…

  • diva Says:

    emailmu apa nduk? semua?? yg paling pengen yang mana? :p

  • Risma Says:

    imelku a0710744_risma@yahoo.co.id (hahahaaa imel kampus iki mbak tak ngge)
    yang paling pengen cah kailan ma empal mbak, tapi klo sampeyan ada waktu dicatetin mua boleh banget…wakakakkkk…
    salam cup cup muah buat fazna y mbak dr little aunty hahaaa 😀

Leave a Reply