Sang Juara

Penyakit anak bungsu adalah selalu ingin punya adek (hayo ngaku yang anak bungsu). Demikian yang terjadi pada saya. Dari dulu saya selalu minta adek kepada orang tua saya. Maklum.. Teman-teman saya dulu hampir semua punya adek, dan saya ngiri besar karena ga punya dek.

“Jangan tho nduk, kasihan mas-mas dan mbakmu.. Udah besar-besar masak mau punya adek kecil lagi”, kata mama.

Itulah kata-kata mama yang dulu sering diucapkan untuk menolak permintaan saya, ketika saya masih duduk di bangku SD kelas 1. Waktu itu tentu saja saya masih belum bisa mencerna dengan baik maksud dari kata-kata mama. Karena saya pikir, bukankah menyenangkan sekali punya adek lagi?

Hingga akhirnya kakak saya yang kedua hamil dan melahirkan anak pertamanya di tanggal 2 Mei 2005. Saya seneeennnggg..bangettt.. Dirumah jadi ada anak kecil yang bisa diajak main, serasa punya adek sendiri gitu. Β Dan saya pun mengikuti perkembangannya dari hari ke hari.

Sekarang, dia berumur 8 tahun (Biyan), dan adeknya 6 tahun (Dubey). Dua-duanya berprestasi.. Dua-duanya pinter.. Dua-duanya ganteng.. Dan dua-duanya punya celotehan-celotehan yang lucu banget. Yach.. Mereka sekarang telah menjadi atlet-atlet renang andalan kota Kediri.. Ga kerasa waktu berjalan cepet banget..

Bersama BipoΒ dan Chika.. Dua adopsian saya.. πŸ™‚

Dulu masih unyu-unyu, sekarang sudah jadi anak laki-laki yang membanggakan orang tuanya. Hmmm.. Ga hanya orang tuanya saja sih.. Uti-kungnya, paman-tantenya, semua bangga dengan mereka. Pernah suatu kali saya balapan renang dengan mereka. Meskipun saya menang karena saya lebih tinggi dari mereka, di garis finish, Dubey berkata,

“Mbak Ririn, renangnya bukan begitu.. Yang bener itu kayak gini”, dan dia langsung mempraktikkan cara renang yang benar. Wkwkwkw.. Saya merasa maluuuu… Memang sih, saya bisa renang, tapi itu hasil otodidak, alias tanpa pengawasan guru ahli yang benar-benar mengajari saya tekhnik yang benar. Sekedar melihat orang berenang, dan saya mencobanya sendiri. Kalo bisa ngambang, ya berarti saya bisa survive, hehehe.. Oalahhhh… Anak ini kok ya bisa ngajari saya juga tho.. Hadehhhh..

Foto-foto mereka saat lomba berenang tingkat Jatim

Pialanya sangat banyak untuk anak yang belum menyentuh angka 10 tahun. Ga hanya jadi atlet-atlet renang, tapi ada juga piala yang juara adzan, juara gambar, juara sempoa, subhanallohhhh… Saya sampe terkagum-kagum dengan kemampuan mereka. Dan tentu saja saya harus banyak belajar dari bundanya, yang merupakan kakak saya, yang dengan tekunnya menemani mereka memperoleh juara-juara tersebut. Saya masih ingat benar proses awal mula mereka menjadi atlet renang.

Sebagian kecil piala-piala mereka.. Rencananya sih mau bikin lemari khusus untuk piala-piala mereka.. Hehehe.. Hebat yaaaa..

Pertamanya sih bundanya cuma iseng nganterin les renang doank.. Eh ga taunya mereka berdua seneng banget.. Dan pelatihnya pun memiliki insting kalo mereka akan menjadi atlet-atlet yang kelak membanggakan Kota Kediri. Dengan kedisiplinan yang dimiliki bundanya, keponakan-keponakan saya mau ga mau jadi tidak punya waktu untuk bermalas-malasan. Biar panas terik, hujan, mereka terus diantar bundanya berlatih. Saya yang cuma ngelihat awalnya ga tega juga.. Anak sekecil itu digembleng sedemikian keras.. Bolak-balik kolam besar.. Kadang siang-siang sampe maghrib.. Tapi dasarnya kakak saya orangnya thathak, jadi dia tega-tega aja. Dan kedisiplinan bundanya pun kini berbuah manis. Jadilah mereka anak-anak yang berprestasi. Bayangkan jika kakak saya malas-malasan, ogah nganterin mereka renang atau les-les yang disukai, mementingkan diri sendiri untuk selalu berdiam diri dirumah karena cuaca panas tanpa melakukan apa pun, tentu anak-anaknya tak akan jadi seperti ini. Proud of you my sister..

Oiya.. Ada lagi penyakit anak bungsu selain ingin punya adek, yaitu ikut-ikut kakaknya. Wkwkwkwk.. Berharap deh, suatu saat memiliki jiwa konsisten dan disiplin dari kakak saya, sehingga memiliki anak-anak yang membanggakan. Apalagi sebentar lagi saya juga akan memiliki buah hati sendiri, yang merupakan amanah tak ternilai yang akan diminta pertanggung jawaban di akhir zaman kelak.

“Wahhhh.. Kamu sukses ya mbak Din.. Ndidik anak sampai jadi atlet gitu.. Mana prestasi lainnya juga banyak lagi”, kata saya.

“Hmmmmm.. Perjalanan masih panjang.. Makanya kamu ntar kalau ndidik anak harus konsisten dan disiplin, jangan males-malesan kayak sekarang. Meski jadi ibu rumah tangga, jadilah ibu rumah tangga yang berkualitas. Enak kok jadi ibu rumah tangga, meski awalnya terlihat seperti “tak bekerja”, toh buktinya kerja ibu rumah tangga ga ada habisnya. Soalnya, kalo ntar kamu memutuskan untuk kerja kantoran, anakmu ga bisa kamu pantau dengan baik selama 24 jam, dan baru nyesel kalo mereka udah gede-gede”, katanya menasehati.

“Hehehehe… InsyAlloh…”, jawab saya sungguh-sungguh.

“Mumpung kamu masih mengandung, banyakin makan makanan yang bergizi.. Enak lho punya anak dengan bibit unggul.. Makan ikan-ikan, sayur, ASI eksklusif, pokoknya berikan yang terbaik untuk anak-anakmu ntar”, sarannya.

Waaaahhh.. Wejangan simple dari orang yang berpengalaman tapi cukup memberikan “cambukkan” untuk saya, menjelang diri ini disebut “Ibu”.

Orang tua yang berhasil adalah orang tua yang berhasil menemukan potensi emas dalam diri anaknya masing-masing. Selamat ya mbak Din.. Udah berhasil jadi ibu rumah tangga yang berkualitas.. Semangat.. Semangat… ^_^



4 Responses to “Sang Juara”

  • qonita Says:

    apaa???biyan itu udh 8tauunnn???prasaan br kapan y mb.dina melahirkan,,waktu itu cpt bgt ya,,hahaha aq aja kdg ga nyadar,eh udh pny anak πŸ˜€
    bener rin,km hrs bersyukur skali bs jd ibu rumah tangga yg bisa slalu dampingi anakmu nti,krn aq pun ingin bgitu,tp emg blm takdir πŸ™‚
    aq ikut bangga sm mb.dina baca tulisanmu ini,dan akan spt dia,disiplin itu penting diterapkan sejak dini emang,,
    aq kdg diomeli kakek nenek naira krn masak anak kecil udh ditegesi,tp klo ga sejak awal,mau dimulai kapan kan πŸ˜€
    dimulai dr hal simpel,misal makan itu di dlm rumah dan duduk dgn tenang,bukan smbl digendong di luar atau smbl lari2 πŸ˜€
    soal renang,aq jg pengen bgt naira bljr renang sejak kecil krn dl aq cuma bljr otodidak :))
    smangat ya rin,,jd ibu itu menyenangkan πŸ˜€
    *panjang*

  • diva Says:

    hehehe.. iya mbak.. udah 8 tahun dia.. udah kelas 2 SD skrg.. celotehnya lucu-lucu banget.. bahasanya khas Kediri gitu.. πŸ˜€

    he’em mbak… setuju aku.. disiplin dan konsisten itu memang dibutuhkan sejak dari dini.. kalo udh besar habitnya ga disiplin, memulainya bakalan susah.. yg kasihan ntar anak kita sendiri..

    semangat jadi ibuuuuuu… ^^

  • ikaaa Says:

    Waaa, keren yaa mba Dinaa, semangat jadi Ibuuu *ngencengin ikat kepala, singsingkan lengan baju* Bismillah

  • diva Says:

    Semangat momomnya elanggg.. ^^

Leave a Reply