Sungsang dan Terlilit

Kehamilan anak pertama selalu lebih heboh daripada kehamilan berikutnya, begitu kata ibu-ibu yang pernah sharing dengan saya. Ga beres dikit khawatir, aneh dikit stres, laper dikit masuk angin (ini kasus khusus pada saya, hehehe). Begitu juga yang saya alami beberapa minggu  yang lalu. Di usg berkali-kali anak saya dinyatakan sungsang alias kepala masih di atas, padahal waktu itu usia kandungan saya sudah tujuh bulan. Kalau baca-baca di internet sih, mestinya umur 7 bulan sudah  mapan. Yang bikin saya lebih panik lagi, leher anak saya terlilit! Huhuhuhu.. Saya sempet sedih ndengernya, pasalnya sekarang lagi “musim” bayi meninggal di kandungan gara-gara lilitan tali pusar.

“Wah.. Anakmu ntar pantesan dunk kalo kelilit tali pusar?”, tanya Mbak Din dengan senyam senyum.

“Haduhhhh.. Buru-buru seneng, yang ada aku malah khawatir nih. Beberapa waku yang lalu ada kan temenku udah memasuki usia kandungan 37 minggu dan tiba-tiba aja bayinya dinyatakan meninggal gara-gara lilitannya itu”, sahut saya murung.

“Masak? Ya wez.. Hati-hati.. Jaga kandunganmu.. Banyak-banyak berdoa”, lanjut Mbak Din.

Di usia kehamilan 8 bulan pun, bayi saya masih sungsang. Dan ketika waktu kontrol tiba,

“Wah.. Bayimu masih sungsang dan terlilit nih. Tapi, bayimu ini pinter lho, karena lehernya terlilit oleh tali pusar, dia ga mau muter, soalnya kalo muter dia bisa kecekik dan jadi sangat membahayakan. Justru ga mau muter ini, dia sedang melakukan pertahanan untuk dirinya sendiri”, kata dokternya .

“Hah? Sampe segitunya dok? Trus penyebab lilitan itu terjadi sebenernya apa sih?”, tanya saya gusar (dan dalam benak saya terbayang bayi saya yang tersiksa karena lilitan tersebut –mewek-).

“Lilitan itu lepas dari kontrol kita. Bayangin aja, ada tali panjang di depan si bayi, bisa aja di buat mainan”, jawab dokter.

“Trus.. Kalo sampe due date nya tiba dan bayiku masih sungsang, aku bisa ngelahirin normal dok?”, tanya saya lagi penasaran.

“Sangat ga dianjurin mbak, soalnya di Eropa sendiri, persalinan dengan kondisi sungsang memiliki banyak resiko yang membahayakan bayi dan ibunya”, lanjut si dokter.

“Trus.. Apa yang bisa aku lakuin ya dok, biar aku bisa ngelahirin normal?”, tanya saya (masih dalam kondisi agak mewek).

“Sujudnya dilamain mbak.. Tapi jangan dipaksa ya..”, sahut dokter tanpa nada yang menyemangati saya.

(Sampe rumah akhirnya mewek juga).

Memasuki usia kehamilan 9 bulan, saya pun kontrol lagi,

“Lah.. Ini kepalanya sudah dibawah”, kata dokternya dengan wajah tanpa ekspresi selagi lihat usg.

“Alhamdulilllllahhhhhh.. Alhamdulillahhhh.. Alhamdulillahh… Trus lilitannya?”, tanya saya dengan mata yang bersinar-sinar.

“Lilitannya juga udah lepas ini mbak.. Ini kepalanya udah masuk jalan lahir dan lagi bergerak aktif mbak, jadi kira-kira sih beratnya 2,9kg.. Air ketubannya juga masih banyak.. Mungkin mulai minggu depan sudah mulai kontraksi-kontraksi palsu, jadi sebulan kedepan kontrolnya mulai seminggu sekali ya”, begitulah jawaban dokter saya minggu lalu. Hufffff… Saya bernafas lega seolah-olah beban yang amat berat baru saja terlepas dari pundak saya. Selain kepala anak saya yang sudah dibawah, yang paling penting, lilitan tersebut sudah terlepas dari leher anak saya (anak pinterrrr, -cium dari ibu dan bapak-)

Mau tahu kegiatan apa saja yang saya lakukan untuk membuat kepala anak saya mapan di bawah?

  • Sujud/ Nungging

Sudah hampir dipastikan, setiap ibu yang bayinya sungsang, pasti disuruh dokter atau bidan untuk banyak-banyak bersujud. Dan saya pun melakukan sujud berkali-kali dan berlama-lama. Baca buku sambil nungging, BBM-an dengan suami sambil nungging, nonton tivi sambil nungging, pokoknya segala aktivitas yang bisa dilakukan sambil nungging, pasti saya nungging, hehehe.

“Hari ini sudah sujud beb?”, tanya suami.

“Sudah beb.. Ampe pusing kelamaan sujud.. Hehehehe”, jawab istri.

  • Ngepel

Hampir tiap habis subuhan, saya (kalap) ngepel. Hmmmm… Lebih tepatnya posisi “seakan-akan” ngepel ya? Hihihi.. Habis lantainya masih bersih, masa harus dibersihin lagi.

“Jangan kamar aja beb yang dipel.. Itu ruang tamu, depan kamar, dll”, saran suami.

“Walah beb.. Ngepel kamarku ja setengah jam.. Mau ngepel brapa jam lagi? Nanti pembantuku ga ada kerjaan dunk?”, jawab istri.

Setengah jam ngepel bagi ibu hamil rasanya capek bangettt.. Tapi kalau masih kuat, boleh deh ngepel kamar orang tua di sore hari, itung-itung nyari pahala, hehehe.. Yang penting jangan patah semangat ya.. Dengan posisi ngepel ini, perut ibu hamil menggantung dan menurut pendapat saya, posisi ini yang menyebabkan lilitan pada leher anak saya bisa lepas.

  • Terapi Musik

Dekatkan headphone pada rongga bawah (dekat –maaf- tulang kemaluan). Karena bayi sudah bisa mendengar sayup-sayup suara yang ada diluar, diharapkan dia penasaran dengan bunyi yang ada di bawah, jadi kepalanya bisa muter. Lakukan kegiatan ini sambil berbaring miring ya, biar bayinya leluasa bergerak. Oiya, selain musik-musik klasik, alangkah baiknya didengarkan pula lantunan ayat-ayat suci Al-Qur`an, biar dia tenang dalam gerakannya.

  • Terapi Senter

Remang-remang, bayi bisa melihat sinar dalam kegelapan rahim juga lho. Arahkan sinar senter dari kepala menuju (lagi-lagi) tulang kemaluan. Fungsinya sama, biar dia penasaran dan tertarik untuk memapankan kepalanya di bawah. Lakukan kegiatan ini sambil berbaring miring juga ya.

  • Beri Pijatan Lembut dan Lakukan Dialog

Pijat perlahan kepalanya, putar kearah bawah sambil diajak ngobrol. Bicara yang ringan, sesekali bercanda, dan rasakan bahwa dia yang masih kecil butuh tuntutan dari ibunya, pendidik pertamanya.

“Sayang, diajak ngobrol lho anaknya.. Jangan dicuekin”, perintah suami.

“Hehehe.. Siap bossss..”, jawab istri. Suami masih was-was saja dengan sifat istrinya yang cuek. InsyAlloh ga cuek lah sayang.. Masa anak selucu itu dicuekin, hehehe. Makasih ya bojoku untuk supportnya.

  • Senam Hamil dan Jalan Pagi

Karena senam hamil di Kertosono ga ada, akhirnya saya download sendiri deh di you tube. Ada kurang lebih 5 download-an senam hamil, jadi maksudnya biar bisa gonta ganti gerakan gitu, biar ga bosen, hehehe. Lakukan sungguh-sungguh dan penuh semangat ya (biasanya saya mempraktikkannya di kamar, jadi ga malu, hehehe). Jangan lupa jalan pagi juga penting dilakukan oleh bumil, agar persalinan lancar jaya serasa di tol.

  • Tidur Miring Ke Kiri

Meskipun agak capek dan pegal, tapi posisi ini adalah posisi ideal untuk ibu hamil di usia trisemester ketiga. Tidur terlentang terasa sedikit menyakitkan karena beban di perut membuat sesak ibu hamil. Tidur hadap kanan juga kurang nyaman karena disitulah letak kaki anak saya berada (kebayang kan kalau kakinya ditindih bagian tubuh yang lain?). Apalagi tidur tengkurap.. Jelas ga mungkin!

Itulah tujuh hal usaha yang saya lakukan agar anak saya terbebas dari lilitan, sungsang, dan berharap bisa terlahir ke dunia secara normal. Semoga minggu ini pas kontrol ga muter lagi karena sudah memasuki usia kehamilan 9 bulan (amien). Saran dokter sih, saya suruh konsumsi es krim sesering mungkin biar bayinya lebih gendut, hehehe. Siap dokterrrr…. Kalau es krim mah, tancap habis…

Salam Semangat untuk Bumil di seluruh Dunia!!! ^_^

 



Leave a Reply