Ng-ASI sambil Puasa?

Sudah hampir dua minggu kita memasuki bulan yang selalu dinanti umat muslim di seluruh dunia, yup bulan Ramadhan. Bulan yang disediakan Alloh untuk kita, agar bisa berlomba-lomba dalam melebur dosa dan menimbun pahala sebanyak-banyaknya. Thanks God, U give me chance to meet with the beautiful month once more *hopely more and more.

Ramadhan saya tahun ini bertepatan dengan momen ng-ASI eksklusif baby Na (Fazna). Perasaan cemas tentu saja menghantui saya, tepat sehari sebelum menjalankan puasa wajib ini. Kuat ga ya.. Kuat ga ya.. Apalagi saya jadi sangat laperan gara-gara ng-ASI. Biasanya makan 3x sehari dengan porsi mini, sekarang bisa lebih dari 3x sehari dengan porsi yang fantastis (mulai deh lebaynya). Tanya sana sini, mencari informasi dari berbagai web dan blog busui-busui (ibu menyusui), akhirnya saya pun mencoba untuk berpuasa sehari dulu.

“Mah, kok aku udah keroncongan gini???”, keluh saya kepada ibu saya di hari pertama puasa, jam 8 pagi.

“Namanya juga puasa hari pertama, Mama juga gitu kok, tapi yakin deh, ntar lama-lama lek kuat”, ujar ibu saya menyemangati.

“Gitu ya.. Lha abis neneni kok rasanya luaperrrrr”, sambung saya mulai putus asa.

“Hmmmm.. Kamu pengen berbuka sekarang tha? Tapi jangan lupa lho, ntar harus ngganti puasa plus bayar fidyah”, kata ibu saya. Wiiikkk… Langsung terbayang dunk ya punya utang puasa sebulan. Nggantinya kapan kalo masih  berencana ng-ASI sampai 2 tahun. Waduh.. Berat juga rasanya..

“Mending dibuat istirahat aja biar ga seberapa lemes. Tapi sebenernya kamu masih kuat tho?”, tanya ibu saya.

“InsyAlloh kuat.. InsyAlloh kuat deh!”, jawab saya meyakinkan diri sendiri.

Sore harinya,

“Masih kuat sayang?”, tanya suami.

“Sementara masih kuat kok, hehehe”, jawab saya sembari memberi penekanan lebih pada kata ‘sementara’. Dipikir-pikir, kalo udah jam 3 sore mokel (berbuka sebelum waktunya) jadinya kan eman banget.

Dan alhamdulillahhh.. Beduk maghrib di hari pertama puasa terdengar juga. Hari pertama berlalu, hari kedua, hari ketiga, dan hingga hari ini saya masih puasa. ASI saya juga keluar seperti biasanya, cuma emang ngerasa kalo proses “isi ulang” cenderung lebih lambat dari biasanya. Tapi saya tetap makan banyak dengan porsi seimbang di waktu sahur dan berbuka, plus makanan ringan sebelum tidur. Oiya, minumnya juga harus banyak biar ga dehidrasi. Terlepas dari itu semua, baby Na dalam kondisi sehat, pipis lebih dari 6x sehari (salah satu cara mendeteksi apakah ASI kita cukup atau tidak), dan nenen seperti biasa. Alhamdulillahhh..

Salah satu cara mendidik anak adalah dengan tidak “menyuruh” secara eksplisit, tapi dengan cara mengajak. Jadi, setiap pagi, saya kasih tahu dan ajak baby Na untuk puasa. Sambil mandiin sekalian ngobrol gitu (baby Na paling suka mandi tuh, beda banget ama emaknya :p). Maksudnya biar dia ga brekele (sebutan lain dari rewel) seharian. Sejauh ini cara tersebut berhasil.

Bagi temen-temen yang sedang ng-ASI, boleh kok ga puasa sekarang, Islam kan mudah (tapi jangan dipermudah ya). Yang penting ganti di hari lain dan jangan lupa bayar fidyah (berdasarkan mazhab Imam Syafi`i). Intinya tergantung dari kesehatan ibu dan bayinya. Kalo kuat, kenapa ga puasa? Kalo mau tetep ng-ASI harus yakin biar produksi ASI-nya ga berkurang.

Happy Ramadhan busui! 🙂

Baby Na in Three Month



2 Responses to “Ng-ASI sambil Puasa?”

  • qonita Says:

    keren deh kamu,walopun anak blm makan tp kuat puasa..
    aq kalo ngantor senen-jumat kuat puasa,krn cuma mompa,tp ya berkurang sih dapetnya..nyusui cuma pagi dan sore.tp kalo di rumah sabtu minggu..aduuhh ga kuat,jd liburnya ya wiken hehehe mgkn krn km biasa y tiap hari,klo aq ga biasa disedot trs pas puasa 😀
    saluutt

  • diva Says:

    alhamdulillahhh.. lha ibu rumah tangga lho mbak.. aktivitas cuma dirumah doank.. klo energinya ga buat neneni baby Na, buat apa? hihihi..

Leave a Reply