Ied Mubarok 1434 H

Ramadhan kemarin terasa berbeda banget.. Taraweh ga bisa ke masjid, itikaf absen, ngaji pun cuma bisa beberapa lembar saja.. Yeah.. Ini tahun pertama saya “punya” Fazna.. Rasanya dirumah sepiiiii klo udah pada taraweh.. Ga mungkin kan saya bawa Fazna ke masjid malam-malam.. Apalagi anak ini sejenis “anak AC”.. Emaknya udah menggigil kedinginan, dia nya malah masih basah oleh keringat.. Tinggal berdua doang saya dan Fazna di rumah.. Dan kalo saya udah ditinggal tidur, semakin “krik krik krik” lah saya.. Hehehe.. Semoga Kau menerima ibadah saya yang “sedikit” ini ya Allohhh… Bener-bener ngerasa ga maksimal nih.. Oiya.. udah lama kan saya ga biasa puasa 30 hari penuh, kemarin saya puasa penuh 30 hari tanpa hutang.. Hihihi.. Ini jelas efek menyusui deh.. Alhamdulillaahhh.. Serasa balik zaman SD.. 😀

Tradisi sungkeman di rumah mbah putri juga udah ga ada lagi karena mbah putri dan mbah kakung udah wafat.. Jadi sungkemannya pindah ke makam belakang masjid..

Biasanya malam takbiran semua keluarga dari bapak saya pasti kumpul (dulu, sebelum mbah kakung menikahkan anak-anak perempuannya, beliau meminta satu syarat yang harus dipenuhi calon menantunya, yaitu pulang ke Kertosono setiap malam takbiran, ga boleh absen. Kalo ga dipenuhi, ya ga boleh jadi menantunya. Dan alhamdulillah, efeknya jadi bisa benar-benar kumpul semua tanpa ada yang absen).. Tapi lebaran kemarin ga ada acara kumpul keluarga besar.. Apalagi (membayangkan) suami saya lebaran “sendiri” di negara paling selatan itu tanpa saya dan Fazna.. *mewek. Sepi… Sepi… Sepi.. Malam takbiran yang “sunyi”.. Hiks.. Lebaran yang “benar-benar” baru.. *menghela nafas

Semoga saya masih bisa dipertemukan dengan Ramadhan yang akan datang Ya Rabb.. Dengan semangat yang lebih baik lagi.. Dan bisa menjalaninya bersama dengan keluarga kecil saya seutuhnya.. Amien..

Happy Ied Mubarok 1434H everyone.. Maafin Difana, Mas Geffy, dan baby Na yaaaaa.. 🙂



Leave a Reply