Pijat Bayi

Kalau tidurnya Fazna udah glibak glibek, pasti ini sudah saatnya membawa dia ke tempat pijat bayi. Karena tergoda oleh iklan baby spa di Kediri (Todler Spa), akhirnya saya nyobain mijitin dia di sana. Lumayannnn.. Habis pijat, tidurnya jadi nyenyak banget. Ongkosnya sekitar 75.000 sekali pijat. Ditempat ini juga tersedia mainan-mainan yang dijamin bayi ga akan bosan disana. Selain itu, dijual juga baju-baju, peralatan, serta mpasi (makanan pendamping asi) untuk bayi.

Berbeda dari Todler Spa, terkenal dari mulut ke mulut, praktek pijat mbah satu ini ga kalah ramainya. Setiap hari beliau mulai memijit bayi dari pukul 5 pagi hingga pukul 2 siang. Beliau sudah memijit bayi sejak 27 tahun yang lalu (saya belum lahir lho).

“Dulu mijitnya ada sekolahnya tho mbah?”, tanya saya.

“Ada neng.. Di Baron (hiyah.. tempat nenek buyut suami saya berasal twuh). Dulu ada sekolahnya juga di puskesmas sana. Selain pijat bayi, dulu saya juga mandiin bayi. Tapi karena banyak yang ngantri minta dipijit bayinya, jadi mulai tiga tahun lalu saya sudah absen mandiin bayi”, sahut Mbah Juwariyah yang sudah pernah haji, dari penghasilannya memijat bayi ini.

Lokasinya yang tak jauh dari Kota Kertosono (Ploso Rejo) dan dikenai tarif `biaya seikhlasnya`, membuat mbah yang satu ini terkenal di kalangan ibu-ibu. Sayang sistem antrinya masih sangat tradisional, jadi banyak yang nyerobot karena ga sabaran. Yach.. Memang beginilah negara kita, susah banget kalau disuruh ngantri.

Menurut saya, Mbah Juwariyah ini juga agak setengah “tabib”, alias bisa mendeteksi bagian mana yang owah (capek, keseleo) di tubuh bayi. Di umur Fazna yang lebih dari lima bulan ini, dia sudah bisa tengkurap sendiri, dan nungging-nungging ga karuan. Jadi memang bagian lehernya sering jadi tumpuan dia nungging, padahal kan itu bahaya. Dan Mbah Juwariyah bisa “benerin” bagian yang kurang bener tersebut.

Bagi yang ingin bayinya dipijat Mbah Juwariyah dan ingin menghindari antrian yang terlalu lama, saran saya, datangnya kalau ga pagi banget ya sekalian aja habis dhuhur jam 12 an gitu, insyAlloh ga nunggu terlalu lama. Dan bagi yang berlokasi di Kediri, boleh deh kapan-kapan nyobain baby spa satu-satunya di Kediri itu, hehehe. InsyAlloh hasilnya sama, cuma bedanya satunya dikemas dalam konsep modern dan satunya dikemas dalam bentuk tradisional. Setelah dipijat, Fazna pun tidurnya lelap banget.

Kalau ga mau dipijat oleh terapis, sebenernya bisa sih dipijat ibunya sendiri (yang saya baca dari buku, bahkan sebenernya lebih baik), tapi kok saya ga marem ya? Wkwkwkwk.. *dasar  ibu-ibu males. Sementara saya belum mahir, Fazna biar dipijat Mbah Juwariyah atau terapis baby spa-nya dulu deh.. Hihihihi..

Sehat terus ya nduk.. :*



5 Responses to “Pijat Bayi”

  • qonita Says:

    wow..kota kecil tp tarif pijatnya ngalahin surabaya ya 😀
    di RS-RS sby rata2 35rb rin..klo mitra keluarga 50rb,tp mitra keluarga emang paling enak dari smua yg udh aq coba,eh anakq mksdnya 😀
    klo yg model pijat tradisional yg paling terkenal itu di ampel,ruaammeee,,orang dari mana2 ksitu deh,namanya bu nanik,sama kyk si mbah itu bisa “benerin” yg ga bener,heheehhe tarifnya 50rb,tp antrinya itu g nahan,aq prnh dtg jam 8 dpt no 42 ampun deh X_X
    tp aq kurang puas,krn dia model pijat urat,jd cuma punggung tok,,tp buanyak yg cocok,aq lbh suka model pijat yg dr kaki smp kpala kyk di Rs
    *dowokomennya* ahahaha

  • diva Says:

    wkwkwk.. dipersilahkan mbk.. :p

    iya.. kalo yg di mbah2 ini antrinya luamaaaaaa… banyak bgt yg cocok…

    selain di dua tempat ini sih, aku belum pernah nyoba sih mbak.. hihihi… kyknya di rumkit2 emng lebih murah..

  • rizza Says:

    Wahhh fazna baru pijett…rasya dulu sek bayi ya tak pijetin ke dukun bayi dif..skrg gak bs lagi soale langsung nangissss dan bs sambat adududuh hahaha..skrg rasya tak pijet dewe kalo lg rewel n susah maem..abis pijet tidur nyenyak n seneng maem..

  • indah Says:

    Sehat terus ya Dedek Na.. 🙂

  • diva Says:

    @rizza: wkwkwkwk.. lucu bgt sambate.. tp emng lebih bagus klo dipijit ibunya sndiri.. cm ya itu.. mareman dipijit mbah’e.. hehehe..

    @kenyot: makasie onty.. ^^

Leave a Reply