Mudik 2014

Waaahhh.. Sepertinya saya sudah lama sekali ga mengunjungi rumah mungil ini *bersih-bersih pojok blog. Heheheh.. Setelah piala dunia yang akhirnya dimenangkan oleh Jerman, setelah Ramadhan dan lebaran pertama di keluarga suami, dan setelah selesai “libur” lebaran sebulan lebih di Kertosono, akhirnya baru bisa pegang laptop lagi *duhlebaynya.

Sekilas info.. Suami saya getol banget lihat bola. Apalagi kalau tim Spanyol yang main. Sayang dan diluar dugaan, Spanyol main buruk dan harus pulang lebih awal. Tapi memang Jerman pantas juara lah.. Mainnya bagus banget kok. Oiya.. Saya baru tahu kalau ketika suami begadang lihat bola, stock cemilan busui (ibu menyusui) tiba-tiba habis saja. Hehehe.. *untung diganti yang lebih banyak ya beb. Ya ini sih seperti tradisi baru, karena keluarga di Kertosono ga ada yang hobi bola, jadi ga ada yang begadang.

Selama Ramadhan tahun ini pula, saya ga ke masjid sama sekali pemirsa! Bahkan pas Idul Fitri tet! Sedihnyaaaa.. Tentu bukan prestasi yang dibanggakan ya. Ga bisa taraweh bareng-bareng, ga bisa itikaf bareng-bareng, dan memang kebetulan puasa saya bolong tepat 14 hari. Hehehehe.. Ramadhan kali ini jadi berasa ga Ramadhan. Mana Fazna juga ga ada yang ngejagain lagi. Sempet kepikiran mau membawa dia ke masjid, tapi takutnya bukannya ibadah, yang ada nanti dianya gangguin orang salat. Jadilah saya harus merasa cukup dengan beribadah di rumah. Semoga Alloh ridhooooo (amien) dan masih belum terlambat kan untuk meminta maaf kepada temen-temen? Maafin Difana sekeluarga yaaaa..

23

Nah.. Ini adalah mudik pertama untuk Fazna dan saya. Kalau suami sih, karena almarhum eyang-eyangnya berdomisili di Yogya dan Baron, jadi semasa kecilnya setiap lebaran sudah pasti mudik. So, mudik kali ini membuatnya flashback ke masa lalu. Berbeda dengan suami, saya langsung kebayang donk gimana macetnya lalu lintas versus kenyamanan Fazna *duh emak-emak. Di usia Fazna yang masih 16 bulan, tentu kasihan banget kalau dia terlalu lama di perjalanan. Naik pesawat atau naik kereta, cuma itu pilihannya. Pilihan pertama, kami ingin naik pesawat, alasannya tentu saja karena perjalanannya lebih singkat. Tapi beberapa saat kemudian, kami berubah pikiran. Naik pesawat akan memakan waktu yang lama juga, dimana perjalanan Cinere-bandara soehat (Soekarno-Hatta), bandara Juanda-Kertosono, siang-siang (jam meleknya Fazna), macet pula. Akhirnya kami memilih naik kereta BangunKarta, kereta eksekutif satu-satunya dari Jakarta yang berhenti di Kertosono. Perjalanan malam menjadi pilihan kami, agar Fazna bisa tidur nyenyak selama berjalanan. Alhamdulillahhhh.. Fazna menikmati perjalanannya.. Dia pun bisa tidur nyenyak di strollernya yang memang kebetulan bisa di model tidur. Dini hari, sesampai di Kertosono pun dia seneng banget karena bertemu dengan sepupu-sepupunya, ga keliatan capek.

Pictures7

Hehehe.. Ternyata mudik seru juga ya. Padahal saya dulu nyinyir lihat orang mudik. Duhhhh.. Kok mau-maunya sih berdesak-desakan mudik, macet dimana-mana, begitu batin saya. Eh ternyata takdir siapa tahu ya.. Saya mau kok berdesak-desakan demi bertemu orang tua dan sanak saudara. Menjadi orang yang dikangenin di rumah ternyata enak juga kok. Wekekeke.. Tahun depan mudik lagi ahhhhh… ^^

10656210_10152443626542585_459581348_n



Leave a Reply