Beautiful November

Pengennya sih aktifitas-aktifitas berikut ditulis secepatnya, tapi karena adaaaaaa saja yang dikerjain dan ga bisa diwakilkan, maka tulis menulis pun jadi terbengkalai. Hihihi.. Padahal, kalau habis menulis (mengetik sih lebih tepatnya) rasanya plong banget (meski tulisannya cuma begitu-begitu saja, hehehe). Oiya, si whity (laptop putih teman saya menjelajah ini), sudah ada gangguan pada layarnya (hik.. sedih). Saya berharap sih dia bisa bertahan semampu dan selama dia bisa. Dulu, suami saya ingin mengganti laptop saya ini dengan yang lebih baik, tapi saya menolak dengan tegas. Hmmmm.. Bagi saya, si whity ini punya kenangan yang buanyakkk. Teman skripsi, teman stalking mencari jodoh (halah), serta teman yang menemani segala waktu di segala suasana ga jelas, wekekeke. Baik-baik ya sayang.. (elus-elus laptop).

Suami: Udah kutransfer ya bulanannya.

Istri : *ngecek. Wah… Kok banyak bener?

Suami: Sekalian kamu pengen beli apa.. Aku kemarin kan belum ngasih apa-apa ke kamu.

Istri: Wekekekek.. Alhamdulillah.. Makasie ya.. Tapi yang namanya hadiah mbok ya dibeliin apa gituuuu.. Masak hadiah suruh milih sendiri?

Suami : 😀

*nasib punya suami ga romantis ya begini*

Bulan November kemarin saya punya banyak acara, punya banyak cerita. Salah satunya surprise dari suami. Hehehe.. Semoga ini bukan termasuk merayakan ulang tahun yaaa.. Cuma pengen kasih kue aja.. Dan alhamdulillah enak.. saya suka.. Welcome 28th 🙂

a3

Yeayyyyy… Akhirnya jalan-jalan ke Bandung! Ceritanya sekalian ketemuan orang tua saya yang kebetulan ada kondangan di kota Kembang ini. Alhamdulillah.. Bisa ke Dusun Bambu (untuk liat foto-foto dan kegiatan yang bisa dilakukan di Dusun Bambu, klik saja websitenya ya, karena kami ga sempat melakukan semua kegiatan tersebut). Tempatnya enak buat jalan-jalan. Sebenarnya pengen nginep ala-ala camping disitu (lihat deh bentuk camp nya, pasti bikin mupenggggg), tapi orang tua nginepnya di kota, ya sudah lah.. kami ngikut nginep di kota juga. Tempat makannya lucu, ada play ground untuk anak-anak (bagi yang masih punya anak kecil, play ground itu kalau bisa harus ada disemua tempat ya, wekekek), naik sampan, dan udaranya lebih sejuk dari Jakarta (padahal kalau kata suami sih, Bandung sudah ga sedingin dulu).

a13

a11

a10

 Let`s play guy!

a12

a8

a6

Kami makan-makan di dalam “sarang burung” itu, hehehe.

a14

Di belakang saya ada danau untuk naik sampan, trus rumah-rumah kecilnya itu juga untuk tempat makannya. Jadi konsep restorannya macam-macam. Ada yang kayak sarang lebah, di tepi danau, cafe, dll.

Padahal cuma makan dan jalan-jalan aja tapi capeknyaaaaa.. Mungkin karena kami dari Jakarta (yang perjalanannya kurang lebih 3 jam), dan orang tuanya yang baru nyampe paginya dari Kertosono, jadi berasa capeknya. Malemnya kami berniat dinner di Valley. Katanya sih tempat makannya bagus, keren, bisa liat kota Bandung dari atas. Sayang kami capek semua.. Hahaha. Dan kesalahan karena milih hotelnya pas di Jalan Cihampelas, yang kalau weekend macet parah. Ya sudahlah.. Akhirnya cuma bisa menikmati fasilitas hotel saja, dan makan malam di Ciwalk.

a5

 Malam-malam berenang di Bandung adalah sebuah kekeliruan, hahaha. Airnya duinginnnn.. Tu Fazna cuma berani di pinggir doank, hihihi.

Keesokan harinya, badan kami sudah segar bugar dan bersiap untuk shopping! Mengunjungi factory outlet saja sih. Kirain saya yang bakalan belanja-belanja, tapi ternyata suami yang cocoknya banyak, wekekek.. Dasar..

a4

Ketahuan kan siapa yang belanja-belanja difoto ini? Wekekekek..

a7

Makan siang di Rumah Mode. Hmmmm.. Selama di Bandung makanannya ga ada yang ga enak.. Wekekek.. Keren!

Setelah puas berbelanja dan kuliner, malemnya kami balik Jakarta. Yach.. 2 hari di Bandung ternyata kurang ya? Hehehe.. Mana masih kangen dengan orang tua lagi! Ya wez lah.. Disyukuri saja.. Alhamdulillah masih jalan-jalan.. Alhamdulillah bisa ketemu orang tua.. Alhamdulillah..

See you in next traveling!



Leave a Reply