Panen Rambutan

Seperti di Kertosono, rumah Cinere tempat Fazna tinggal pun punya pohon rambutan. Bedanya, kalau pohon rambutan di Kertosono sekarang mati gara-gara salah takar pupuk oleh kakak saya (hahaha.. ngaku Mas Dop!), sedangkan di Cinere, selalu berbuah lebat ketika musim rambutan tiba. Dulu waktu saya masih SD (di Kertosono), ketika musim rambutan atau musim mangga tiba, saya selalu mengajak teman-teman saya main kerumah saya (yang pernah saya ajak naik genting mana suaranya? Hihihi). Naik talang air, manjat pohon, atau nangkring di genting rumah (iya.. genting rumah yang sudut kemiringannya 45 derajat.. hehe) sembari makan buah hasil petikan sendiri itu rasanya nikmat banget. Hmmm.. Ga tau ya kenapa dulu saya ga pernah dilarang oleh orang tua. Mungkin mereka ga sadar, anak-anak beserta teman-temannya ini melakukan hal yang mengkhawatirkan atau bahkan mereka terlalu capek memperingatkan, hahha.. beti, beda tipis! Sekarang kalau lihat genting rumah sendiri selalu mbatin, dulu kok berani ya.. hahaha..

Nah, karena saya mengalami bagaimana nikmatnya sensasi metik buah dari pohon dan bisa langsung dimakan, akhirnya saya mengundang teman-teman Fazna (beserta ibunya) untuk memanen buah rambutan di rumah Cinere. Alhamdulillah.. Akhirnya ada yang mbantuin ngehabisin rambutan itu.. Hehehe.. Lha buahnya buanyak dan ga mungkin juga saya habisin sekeluarga sendiri. Udah dikasih-kasihin tetep aja masih banyak buahnya! Bahkan ada yang sampai busuk di pohon gara-gara ga ada yang bisa ngambil. Duh.. sayang kan.. Mubazir!

Tapi alhamdulillah.. Ketika open house kemarin (begitu ibu-ibunya bilang) bukan teman-teman Fazna aja yang seneng, Fazna pun juga seneng banget teman-temannya main kerumahnya. Maklum, Fazna ga tinggal di kompleks yang banyak anak, jadi kehidupan sosialnya memang kurang ideal. Jadi ketika tahu teman-temannya mau main kerumahnya, dia happy banget! Alhamdulillahhh..

Kebetulan pohon rambutan di Cinere pendek-pendek, jadi anak kecil pun bisa menggapainya. Tapi meski begitu, ibu-ibunya tetep mbantuin kok.. buat dibawa pulang, hihihi..

Anak-anaknya main, ibunya pun ngobrol! Sekali-kali ga masalah mainan-mainan berantakan, toh selama ini yang main cuma Fazna. Sehari juga kelar kok beresin mainannya Fazna. Yang penting mereka happy, kita pun happy! Hehehe..

 

Ceria banget kan mereka! Duh tapi susah bener menata tatapan anak-anak biar ngeliat kamera semua! Hahahaha.. Seadanya ya!

Ini baru satu pohon rambutan yang berbuah, dan teman-teman Fazna yang kemarin belum bisa bergabung “nagih” untuk open house sesi kedua! Wekekeke.. Boleh sih kalau pohon yang satunya berbuah lagi (kebetulan dirumah ada 2 pohon rambutan), asal bisa ngambil sendiri, hehehe.. Kalau niat banget sih, lebih baik bawa singgek (sebutan orang Jawa untuk alat pengambil buah yang tinggi), soalnya dirumah Cinere ga ada singgek tinggi dan ga tau kemana harus beli!

Alhamdulillah… semoga berkah untuk semua ya.. 🙂

 



Leave a Reply