–Kasihan–

Punya teman yang karakternya macem-macem kadang gampang-gampang susah. Sebisa mungkin aku pengen menjadikan diriku sebagai teman yang menyenangkan bagi mereka. Dan memang itu bukan hal yang mudah. Menjadi serba ga enak kalo ternyata kita salah dalam menempatkan posisi kita (baca: gag sensitif). Seharusnya kita menempatkan diri di ranah A, tapi kita gag sadar, malah santai duduk di ranah B.

Begitu juga dengan karakter teman yang gampang marah. Pengen menjadikan suatu guyonan malah jadi hal yang membuat amarahnya tersulut. Kayak melemparkan boomerang sejauh mungkin, tapi ujung-ujungnya balik ke kita dengan kondisi yang menyakitkan (dan mungkin tak bisa menangkap boomerang itu seperti orang-orang Aborigin ahli). Bisa dibayangkan betapa “mbendolnya” kena boomerang hasil lemparan sendiri. Bukan permainan mengasyikkan yang diperoleh, tapi luka yang didapat.

Sebenarnya orang yang pemarah itu kasihan low. Apa gag sakit twuh kepala buat tegang2 mulu?? Kan jadi nut-nutan? Belum suara yang jadi serak karena sering meninggikan suara. Ganggu pendengaran orang-orang sekitar pula. Bersyukur sekali orang yang bisa mengelola kemarahan menjadi keteduhan. Andai saja setiap orang yang memiliki keahlian tersebut. Jadi inget dengan buku yang barusan tak baca. Pengarangnya Gede Prama dengan judul buku “Simfoni dalam Diri.”

Meskipun baru pinjem, tapi aku merasa harus punya buku ini dweh. Cara berpikir yang tak biasa membuat aku segera jatuh cinta ma tulisannya (waduh…kok jadi promosi y?hehehe…).

“Bila digoda orang menjengkalkan, berfokuslah pada api amarah yang ada di dalam. Lihat, senyum, jangan diikuti. Bila ini tidak membantu, ganti judul orang yang menjengkelkan dengan orang yang membutuhkan uluran cinta kita. Sebab bila judulnya menjengkelkan, respon alaminya marah. Jika judulnya ia memerlukan cinta kita, respons alaminya membantu (Simfoni dalam Diri, hal 22).”

Itulah salah satu kesalahan kita (aku juga). Kalo ada orang marah, bawaannya pengen bales marahnya orang itu. Rasanya amarah ini tersulut dengan mudah. Apalagi kalo kita diburu oleh waktu dan sama-sama dalam kondisi yang “panas”. Tapi setelah baca buku ini, rasanya liat orang yang marah-marah itu kok kasihan ya? Bawaannya pengen tak deketi ae. Wajah cepet tua dan kemungkinan besar dia menjadi orang yang terkucil dalam masyarakat (baca: banyak musuh).

Pernah pas di akademik (curcol-curhat colongan) aku bener-bener dalam kondisi serba ga tau, n pengen minta informasi lebih dari petugas, lakok aku disemprot (ga pake air tapi) tho… Wih…kaget aku.. (apalagi kalo disenggreng gitu biasane lngsung mbrebes mili). Ya aku tau waktu itu akademik sedang sibuk2nya….tapi aku kan dah pasang tampang manis, dan ternyata itu tak mampu meluruhkan hatinya. Gag jadi nanya dweh… Cemberut, mutung, pulang.

Itu kejadian beberapa semester yang lalu, sebelum ku qathamkan buku Gede Prama (belum dewasa juga pas itu,hehe..emng sekarang dah dewasa apa?). Aku juga bersyukur, menemukan kata-kata bijak Khailil Gibran yang abadi sepanjang masa.

“Kebanyakan orang yang berperasaan halus dengan cepat menyakiti hatimu agar kamu tidak mendahului mereka dengan menyakiti hati mereka.”

Ada benarnya juga bapak yang satu ini. Kita sendiri pasti juga pernah mengalami suatu situasi yang bawaannya pengen marah, ga mood (apalagi cewek, pasti sering banget ngerasa kayak gini). Kalo kita ngerasa dibutuhin tapi kita sendiri sedang dalam masalah, yang ada kita sinis ma twuh orang. Jadinya kita berlomba-lomba menyakiti hati orang lain agar hati kita yang sangat lembut tak tersakiti lebih dulu (dwuh…kasihan bener…). Seperti siput, cangkangnya keras, tapi dalamnya sangat lunak dan rapuh. Ya Rab… Kayaknya aku juga pernah dalam posisi seperti ini dweh.. (yang hatinya terluka karena aku, maafkan aku ya..).

Padahal, di dunia ini semua orang pasti mengalami cobaan yang membuat emosi gag stabil. Gag jarang emosi itu menjadi amarah yang bisa menodai suatu pertemanan, suatu persaudaraan, maupun suatu percintaan. Boleh jadi, cobaan orang yang telah kita sakiti lebih berat dibandingkan ujian yang kita terima saat ini. Alloh…. sudah saatnya aku berubah menjadi orang yang lebih bersabar. Dengan melatihnya sedikit demi sedikit, InsyAlloh semua pasti berbuah manis. Jika ingin temanku berubah menjadi penyabar, aku juga harus berubah terlebih dahulu.

“Senyumlah dengan ikhlas. Siapa tahu orang yang kau temui saat ini sedang dalam perjalanan menempuh cobaan yang lebih berliku (d`va).”

IMG_1656



20 Responses to “–Kasihan–”

  • werdha prasidha wangsa Says:

    wkwkwkkwkkk…. dasar cew…. :p
    tp emng bener seh… perna jg tuh aku nyakitin perasaan orng… g’ sadar ngata2in… padahal becandaan… hihihii… eh…. tau2nya dia curhat sama tmnku… wkwkwkk… pdhal laki… (akhirnya aku minta maap deh…)
    ternyata sama aja… cew-cow… g’ bisa di tebak…

    good*****

  • cencen Says:

    Suka bgt ama quote terakhirmu..
    Kemampuan memanage emosi jg menentukan kdewasaan seseorang.. InsyaAllah tulisanmu bsa jd inspirasi byk orang utk lbh dewasa.. Empati dan peduli..

  • diva Says:

    @werdha:hah?emng cowok juga seperti itu?aku malah ga tau… :p
    @cencen:iya`e…pokoknya skrg kalo liat orang marah…harus kasihan…butuh perhatian org2 kyk gitu..

  • werdha prasidha wangsa Says:

    sedikit pengetahuan aja…. :p cow banyak yg kaya’ gitu…
    untungnya aku ndak… tp malah suka ngacangin orang… 😀

  • defidancow.. Says:

    perasaan ce lbh sabar.. kalo marah pasti nangis (bu murti contohnya,omongannya pedes tp hatinya lembut)like this.. ^^Q.. aq si kalo marah g dilampiaskan takutnya jd dendam..(g takut??) solusiq biasanya bilang aja depan orang temen yg bikin jengkel(BNGT) “aku marah..” ato “setan..”. kalo ma orang g dikenal si aq brusaha memahami,setelah nylonong pergi..(kayak critamu diatas).. dari pada kena semprot GJBGT lg..

  • diva Says:

    @werdha:parah… -_-”
    @defi:ak g pernah diajar bu murti…jdi ga tau..
    oalah..belau juga sangat lembut sekali tho…aku liat aja rodok takut..xixixi…
    eh..aku low ga pernah liat kamu marah..emngmarahmu pie?hehehe…

  • werdha prasidha wangsa Says:

    hihi… kaya’ Ibukku aja… nagisan… akunya badel, nagis…. kangen akunya, nagis…. denger takbir, nangis… astaga…. jd kangen Ibuk….

  • dian indah shofarini Says:

    idem sama cencen. aku suka quote-mu.. ^^

  • diva Says:

    @werdha:biarin tha,,,namanya juga cewek..btw..blog mu kok ga bisa dibuka ya?ato emng belum da pa2 nya?
    @kenyot:makasih… 🙂

  • defidancow.. Says:

    @werdha: ce memang manusia bodoh yang slalu menangis.. (sangat benci liat ce nangis).. apa mreka g tau ya, kalo liat mreka nangis tu menyakitkan.. di sisi lain mreka makhluk yang agung, hingga Allah meletakkan surgaNya di kakinya.. bener2 out of my mind..

  • diva Says:

    @defi:hah????cew=manusia bodoh????ibumu juga cewek low… 🙁

  • defidancow Says:

    hah..?? ya iyalah.. ibuq ce.. tenang aja aq menyayangi semua ce di dunia yang g jahat.. (ne2k yang nyebrang jalan, ibuk samping kos, temen2 ce..dll) terlebih2 ibuq.. (kalo ngomong sama km sering salah paham ya?)..
    ma’af kalo kamu g sependapat.. bagiq menangis adalah tindakan bodoh, aq jg pernah menangis.. akhir2 ini malah lebih sering..(tp tanpa sadar, tiba2 mata panas tenggorokan kering dan.. tes-tes..)
    ok.. ma’af..
    @wedha: ma’af kalo km tersinggung jg ya..

    ga ada maksud jahat ato merendahkan kok.. (@_@*).. ma’af..

  • dwee Says:

    bnr bgt dif…aq br nyadar ma tulisan u…menyetuh aq bgt..merinding dif…(bnr;gk bo’ong),,he

    Ya Allah…aq mgkn jg sering kyk gi2…tp aq jg gk bermaksd menyakiti…
    tmen2 yg kenal ma aq..Ya Allah maav ya…
    mkch ya jenk…terus goreskan tintamu seindah mgkn…he:..(gk ush GD dulu)..
    salut2…
    maav ya dif..bila aq da salah semasa KKN kmrn..aq bercanda,,,XD

  • werdha prasidha wangsa Says:

    hwahahahahaaa….. kl difana jgn disinggung… ^_^”
    aku seh no problem…. 😀

  • diva Says:

    @defi:iya…kamu selalu berbeda pendapat ma aku… -_-”
    @dwee:hehe..keliatane km yg sering tak aniaya dweh..xixixi.. :p
    @werdha:aku fine kok…cuma kadang2 sensitif kalo masalah penggunaan bahasa…

  • defidancow Says:

    @weda: (^^)Q.. like this..
    @dif: manusia diciptakan beda, kenapa mesti sama..
    peace.. (^^)V.. (seng penting jo jotos2an..)

  • wiwitdyahayu Says: Says:

    aq juga pernah kayak gitu.dia emosi aq ikut emosi.tapi akhirnya saling memaafkan karena kita tau sesuatu yang diselesaikan dengan emosi gak akan penah selesai.lupain semua hal yang penah membuat kita marah.kita mulai lagi situasi yang baru.mungkin itu akan lebih menyenangkan.berusaha memaafkan orang lain bila salah.karena kita juga harus sadar bahwa kita tidak mungkin memaksa orang lain untuk suka sama kita.

  • Laila Says:

    hehhehhee…postinganmu apik temen dif…Aku ni sering dongkol kalau ada orang yang kejem, tapi juga langsung ridlo maksimal sejam…Tapi yo kebangetan dif kalau ada orang dijak guyon malah marah-marah…Opo yo penak… ngomong serius mulu…

  • diva Says:

    @wiwit:iya wit,,,memaafkan itu susah…tapi lebih susah lagi menjadi orang yang dimintai maaf…
    @laila:lho..tapi inspirasiku nulis postinganku ini karena aku punya temen baru yang gampang marah…bener2 kudu ngemong… -_-“

  • laila Says:

    Mosok to Dif? oalah kok yo onok…mesakake cos…

Leave a Reply