Go to Yogya with My Sis n her Sons..

Selalu ada aja alasan untuk bisa bertandang ke kota gudeg. Hehehe… Yogya.. Yogya.. 😉

Meskipun bayang-bayang deadline skripsi terus menghantuiku, ga ada alasan untuk ga ke kota satu ini. Biasanya kalo aku ke Yogya pasti ada urusan kuliah, alias PKL dan ditemeni temen2 kampus, tapi kali ini aku murni jalan-jalan. Uniknya, kali ini aku bareng my beautiful sist n my cute nephew.

IMG_9254

IMG_9268Perjalanan terasa mengasyikkan karena duo heboh (anaknya Mbak Din) ini banyak tingkah. Biyan, sang kakak yang usil selalu ga bisa melihat Dube, si adek yang diem ato tidur pulas, jadi isinya digangguinnnn… mulu. Xixixi… jadi keinget masa kecilku,,,punya tiga kakak yang umurnya tak beda jauh denganku, membuatku selalu merasa terintimidasi jika tak menuruti kemauan mereka. Hm..nasib anak bungsu.. Oiya.. yang bikin perjalanan ini beda lagi, karena kami disetiri oleh sopir senior keluarga kami. Sopir ini bekerja di keluarga besar kami lebih dari 20 tahun (dari aku belum lahir kethoke`e). Dan dia sering banget diajak Mbah Kung ku untuk keliling Jawa lewat jalur darat. Jadi, liburan beliau bisa ampe berhari-hari, sekedar menikmati pemandangan alam dan gak lupa kuliner. Karena sudah ada di Yogya… Pak Nardi (nama sopir senior kami, yang kalo disopiri bapak ini, aku selalu merasa aman dan tertidur pulas) pun menunjukkan tempat maem yang biasa dia kunjungi ma almarhum Mbah Kung ku (napak tilas ceritane…).

IMG_9280Sebelum napak tilas dimulai… Kami diajak guide istimewa (karena dia lahir dan berdomisili di Yogya) untuk menikmati suasana malam di House Of Raminten. Pemilik House of Raminten ini sama dengan yang punya Mirota Batik ato kerajaan bisnis Mirota lainnya. Sebenernya sasaran yang dibidik nie cafe adalah anak muda, karena nama-nama menu yang sedikit vulgar (ex: susu perawan tancep) dan suasana yang romantis (lampu-lampunya bkin eksotis). Tapi nyatanya si duo heboh seneng2 aja twuh…soale di belakang cafe ada kuda yang buanyak kali… yang emng sengaja di pelihara. Makanannya pun bervariasi ada sego kucing single, doube ato triple..porsi aku (baca: mini) bgt pokoknya..

IMG_9248

IMG_9282

IMG_9262

IMG_9276

IMG_9287

IMG_9286

IMG_9332Setelah puas berfoto2 dan nongkrong sejenak (ga bisa lama-lama karena ada duo heboh)… Kami segera ke hotel untuk menidurkan mereka. Malamnya, perut terasa keroncongan. Apalagi Pak Nardi..masih laper kayak`e. Ya iyalah…untuk orang yang gemar maem, nasi kucing terasa “nylilet”…hehe.. Bakmi Jawa menjadi target menu yang dicari. Bakmi Jawa Kadin namanya. Setiba di Bakmi Jawa Kadin, Pak Nardi bingung, soalnya warung yang dulunya cuma satu gerobak sekarang menjadi lima gerobak dengan tempat yang cukup luas, rame, dan diiringi lagu2 tradisional pula. Hm.. So sweet… Melihat tampilan mie yang sudah dihidangkan sebenernya ga pengen maem… (gak menarik soalnya)tapi setelah dicoba… hm.. mak nyussss… mie nya lembut banget… kuahnya pun gak kentel, gak encer..pas di lidah.. Gak salah kalo Mbah Kung ku dulu seneng kesitu… Mie gorengnya pun ga kalah lezat… Kami pun puas, kemudian pulang dan tidur dengan lelap.

IMG_9329

IMG_9321

IMG_9337

Pagi-pagi aku dah bersiap menyongsong mentari, foto-foto dengan sang photografer abadi gag akan pernah ketinggalan lah.. (hehehe). Candi Ratu Boko lokasinya. Menurut foklor, Candi Ratu Boko ini dulunya tempat tinggal Rara Jonggrang. Letaknya emng ga jauh dari Prambanan, tempat Bondowoso berusaha memenuhi keinginan Rara Jonggrang. Jadi, dulu Rara Jonggrang dan Bondowoso itu tetanggaan (witing tresno jalaran soko kulino,,hehe).

IMG_9349

IMG_9379 (2)

Capek foto2…saatnya makan… ^^ Kali ini Soto Kadipiro menjadi target selanjutnya. Ternyata sederet jalan itu warungnya bernama Kadipiro semua (kalo gag tau bener, bisa keblondrok lah)… Cuma satu yang asli, namanya Soto Kadipiro 1. Hm…. Rasanya kok bisa enak gitu ya? Pengen balik lagi dweh… Soale waktu disana aku cuma incip2 (kenyang mode on)… sekarang mupeng bgt.. >_< Katanya Pak Nardi, yang jualan tetep setia low… yo pak tua itu…akhirnya kami pun berusaha mengabadikan moment kebersamaan tersebut.. 🙂

IMG_9460

IMG_9461

IMG_9483

Kalo ngeliat si kecil seneng, yang gede pun ikutan seneng, akhirnya perjalanan pun berlanjut ke Taman Pintar. Dalemnya persis kayak di Jatim Park. Surga bagi anak-anak kayake… ^^ Capek juga ngikuti anak-anak ini lari2.. Jadi ngerti perasaan Mbak Din.. hehehe.. Tanpa baby sister? Tidaaakkkk…

IMG_9510

IMG_9491

Kalo si kecil udah seneng2…gantian yang gede2… Shoping-shoping… Mencari toko tas yang sering mengeksport barang-barangnya ke luar negeri, ternyata susah-susah gampang. Dulunya yang bernama Read`s dan sekarang berganti nama menjadi Dowa sempet bikin Mbak Din putus asa. Tapi Pak Nardi dan Woody-ku gigih mencari tempat tujuan yang dicari. Alhamdulillah ketemu juga. Bangga rasanya ada barang-barang bikinan dalam negeri yang masih diminati dan masih bertahan dengan kegiatan eksportnya.. Meskipun setiba tas-tas tersebut di benua lain (baca: Eropa), merk Dowa berganti (entah jadi apa namae)…tapi “Made in Indonesia” nya tetep nongkrong di tiap2 item-nya. Setiap tiga bulan sekali model tasnya ganti-ganti. Ada sekitar 200 pekerja tetap yang dimiliki perusahaan Dowa ini, tapi kalo pesenan lagi rame bisa ampe 500 pekerja!! Lumayan lah…nyerap tenaga kerja..mengurangi pengangguran yang makin banyak. Mereka pun digaji per biji, semakin banyak yang dikerjakan maka semakin banyak pula fulus masuk dompet.

IMG_9551

IMG_9548

IMG_9550

Hm…. Dua hari di Yogya terasa kurang…dan aku bersedia untuk datang ke kota seribu Candi ini lagi…lagi…dan lagi… ^^

IMG_9252



15 Responses to “Go to Yogya with My Sis n her Sons..”

Leave a Reply