@Dentist

Apa persamaannya orang sakit gigi ama orang sakit mata? Persamaannya ya sama2 ga da yang mau jenguk!! Padahal sakitnya yo sama seperti sakit-sakit yang lainnya. Haduh…. Demikian juga dengan sakit yang kualami. Beberapa hari ini gigi geraham atas sebelah kiriku rasanya cekot-cekot. Padahal aku orang yang termasuk rajin gosok gigi low. Ga bisa lupa gosok gigi kalo mau bobok. Kecewa… rasanya kerajinanku selama ini sia-sia dweh. Udah membiasakan diri untuk disiplin, tapi tetep aja ada lubang *manyun mode on*. Akhirnya ke dokter gigi lah aku diantar bapak ibu, yang lokasi prakteknya di daerah Jombang.

29052010208

“Yang sakit sebelah mana dek?”, tanya bu dokter Hendra K.

“Geraham atas sebelah kiri dok.”

Setelah diperiksa sejenak, ternyata gigiku ga berlubang!!! Hore..hore…Boleh sedikit lega dweh, diagnosaku meleset *ya iyalah..bukan dokter kok*. Tapi aku segera nanya,

“Ga lubang tapi kok mak teng-teng gitu ya rasanya dok? Apalagi kalo kena udara dingin..busyet..rasanyaaa..bener2 sakit dok. Padahal cuma suhu dingin di luar low, ga makan makanan yang dingin.”

“Itu karena gigimu sensitif. Makanya pake pasta gigi –S…….e-”, si dokter promosi sejenak, mempromosikan pasta gigi yang banyak direkomendasikan dokter gigi seluruh dunia *iklannya gitu*.

“Tapi kalo gigiku sensitif, kenapa yang kerasa cuma satu thok? Kok gigi yg lainnya enggak dok?”

“Sensitif itu bisa karena banyak faktor. Mungkin karena kamu gosok gigi bagian ini lebih kenceng daripada yang lain, jadi emailnya kathut kesikat, trus gigimu jadi sensitif deh. Makanya pelan-pelan aja nyikatnya.”

“O…. Trus diapain nie dok? Saya ndak mau cenut2 lagi”, sambil memelas aku.

“Ya wez tak dandani sini gigimu.”

Tarra…setelah 15 menit, gigiku didandani dokter, cekot-cekotnya berkurang dweh. Aku ga tau diapain ma bu dokter, yang kutau gigiku di sinar warna ungu bolak-balik. Katanya sie gigiku yang sensitif itu dikasih lapisan apa gitu, pokoknya biar sehat kyk gigi yang lain. Alhamdulillah…jadi ngerasa pentingnya dokter gigi. Hehehe…

“Gigi sensitifmu udah beres. Eh kamu suka makan coklat ya?”, sambil masih ngecek gigi-gigiku.

“Tiap hari dok.”

“Hayo dikurangi… Eman2… gigimu bagus bgt.. tapi geraham belakangmu menandakan kamu suka makan coklat, tapi hbs makan ga lngsung gosok gigi. Bisa cepet lubang low ini.”

Yach… tidak..!!! Coklat sudah menjadi menuku di sore hari. Sebungkus bahkan lebih sudah menjadi makanan wajib yang harus ku konsumsi. Haduh… sarannya bu dokter kayak aku masih kecil aja, makan coklat harus dikurangi… Hik..

IMG_1267Tapi aku ga boleh mengabaikan orang yang ahli dalam bidangnya. Ngomongin tentang bu dokterku ini, beliau memang dokter gigiku sedari aku masih berumur tujuh tahun *berarti kelas satu sd*. Kayak kebiasaannya temen-temen yang lain tho, kalo udah cocok, ya gak mau coba-coba yang lain tho. Sakit apapun yang berhubungan dengan gigi, keluarga ya kesini. Ampe pembantuku yang dulu giginya pernah bengkak, sembuh juga twuh ditangan beliau. Eh liat dweh…kartu periksanya tertanggal dari tahun 1995!!! Catatan tentang perjalanan kesehatan gigiku ada ditangannya, hehehe… Lama juga aku menjadi pasiennya bu dokter Hendra. Kemarin waktu aku kesitu, beliau udah keliatan tua bgt. Aku jadi inget waktu pertama kesitu, dulu keliatan judes banget. Sekarang kok keliatan ramah ya?aneh…

Aku akan mengurangi coklat, tapi bukan berarti aku harus melupakan coklat low dok. Angkat tangan dweh aku kalo itu… Makasie Bu Dokter Hendra atas sarannya… Tapi hari ini aku belum makan sebatang pun low.. Tak kurangi wez dok… dari sebatang besar jadi lima kotak kecil wez… *bandel mode on*.

Okay,,, Selamat ngemil dok… :p

P4301314



13 Responses to “@Dentist”

Leave a Reply