Karimun=Kremun-Kremun Ing Segoro (Part 3-Habis)

Hari kedua kami sekarang! Tentu saja kami belum puas jika hanya sehari saja mengelilingi gugusan kepulauan Karimun Jawa. So we are very excited in second day, hehe. Sebelum naek kapal, foto dulu dweh di depan kantor camat Karimun  Jawa, hahaa..(padahal lek dirumah ga pernah foto di depan kantor camat sndiri). Maklum..aku masih belum percaya, pulau seindah ini hanya memiliki alun-alun kecil dikelilingi bangunan instansi-instansi sebagai pusat kotanya.

P1010547

Setelah sehari menginap disini, sedikit banyak aku melihat sesuatu yang baru. Bayangin, listrik hanya menyala di pukul 6 sore hingga pukul 6 pagi. Selebihnya mati pet dan masyarakat beraktivitas tanpa listrik (padahal sekarang aja aku ngetik di siang bolong, coba kalo listrik di Kertosono ikutan sistem begituan,haduhh..). Orang-orangnya bener-bener terbebas dari acara gosip pagi ya?Hehe.. Tapi negatifnya, malamnya kami dilarang lupa ngeces hape dan kamera, kalo ga, alamat ga bisa foto-foto ato telpon2 dweh. Oiya..keamanan di Karimun Jawa juga sangat terjamin. Gimana ga terjamin, lawong pintu rumah aja dibiarkan terbuka 24 jam! Sepeda motor parkir dengan kunci masih nyantol di setir! Alamak.. Kalo di Surabaya, nantang maling temenan jenenge!

DSC00749

Rata-rata, penduduk di Karimun Jawa menganut agama Islam. Karimun Jawa sendiri adalah pulau terbesar di antara gugusan pulau Karimun lainnya dan memiliki KK sebesar 10.000 jiwa (thithik banget ya!). Sejak ditetapkan sebagai Taman Nasional tahun 1999, Karimun Jawa dilarang memiliki pub dan sengaja dibuat jauh dari peradaban turistik (bedo puol karo Bali). Bener-bener masih ndeso banget! SMA nya low cuma ada SMK dan MAN. Dari 27 gugusan pulau yang ada, 25 pulaunya memiliki terumbu karang yang luar biasa fantastik! Hayo…siapa mau ngelilingi semua?hehe.. Butuh berapa hari ya.. Kalo masih ada yang mengeluh karena terlahir sebagai warga Indonesia..kayaknya yang salah sumber daya manusia twuh..ga bersyukur namanya..

Okey..kembali ke rute di hari ke dua yuk! Kali ini kami mau bermain dengan hiu, snorkling di penangkaran hiu lebih tepatnya. Lokasinya ga jauh dari penginapan, kurang lebih 10 menit lah. Dag dig dig jelas, karena hiu dlm bayanganku kan persis seperti di film Jaws itu. Hik.. Sebenarnya takut. Apalagi papa mewanti-wanti untuk ga boleh main sama hiu, karena dikhawatirkan sang hiu pas laper trus makan kaki ku dweh! Hihihi.. Ya ya ya..orang tua mana sie yang ga nguatirin anaknya? Tapi sewaktu papa mewanti-wanti aku, aku gak janji bakalan ga nyebur kok. Berarti aku ga ingkar janji, tapi emang ga membuat janji! Hehehe..

DSC00703

“Bismillah..bismillah..bismillah.. Tuhan.. Saya pasrah padaMu dweh.. Kalo ada apa-apa dengan penyelaman ini, mungkin itu yang terbaik ya Tuhan.. Kalo memang bagian tubuh saya ini bisa membuat mahkluk selain saya kenyang atas ridhoMu, insyAlloh saya rela dweh.. Saya cuma pengen memenuhi rasa penasaran saya..” (doa nya udah kayak mendatangi maut aja). Satu..dua..tiga..!! Horeeeee….akhirnya aku nyemplung juga…akhirnya aku bisa mengalahkan rasa takutku sendiri!!!

DSC00709

Dasar film ga mendidik! Hiu low ga seganas yang difilmkan itu.. Tak deketin aja malah lari.. Tapi kalo aku ganti di deketin..aku mesthi langsung tahan nafas sie.. Hehehe.. Takut takut gimana gitu rasanya.. Bentuk badannya yang pipih dan runcing khas pemburu memang bikin orang bergidik! Tapi karena di penangkaran, mereka jadi sedikit lebih jinak. Kuncinya, jangan berkecik-kecik di tepi penangkaran, karena itu adalah petanda “saatnya makan” buat hiu dari pemeliharanya. Oiya..hiu disini dikasih makan ikan yang udah mati. Terdapat dua penangkaran disini, satu untuk penangkaran hiu hitam dan satu nya lagi untuk penangkaran hiu putih. Yang di penangkaran hiu putih, katanya Mas Ari, hiu-hiu nya emng lebih gesit dari pada di penangkaran hiu hitam. Alhasil ak cm berani nyemplung di penangkaran hiu hitam ja dweh.. hehehe.. Tapi sama aja.. Hiu hitamnya juga ga mau tak pegang.. lari-lari mulu..  Akhirnya aku maen sama nemo aja, hehe.. Di penangkaran hiu bukannya maen sama hiu, malah maen sama ikan badut yang terkenal setelah dirinya di filmkan dengan judul Finding Nemo. Eh.. Nemo ini emng lucu dan gigih banget persis kayak di film. Dikelilingi begitu banyak manusia yang berusaha mendekati rumahnya, bukannya lari.. Tapi malah tetap menjaga kediamannya sambil terlihat menantang ke kami! Grrr..Grr.. (geram si Nemo sambil tunjuk gigi). Tingkahnya seakan-akan menantang pendatang yang coba-coba pengen usil sama dia. Hahahahaha.. Lucu banget Nemo ini.. Bikin gemes aja..

DSC00720

Sekarang aku udah ga penasaran lagi sama si hiu.. Mereka ga seganas yang kita pikir kok.. (ga tau ya kalo di alam liar.. :p). Bahkan bagi wanita yang lagi menstruasi sekalipun, boleh aja nyemplung di penangkaran. Padahal setauku, hiu paling sensitif dengan yang namanya darah. Tapi katanya Mas Ari ga papa twuh.. Yang jelas, kita jangan melukai mereka lah kalo ga pengen di “tawur” hiu..hihihi.. Ya wez lanjut snorkling lagi yuk!!

DSC00741

Setelah mencoba snorkling di hari pertama, kami lebih siap di hari kedua. Di spot ini terumbu karangnya dapet jempol dua! Sayang aku lupa namanya pulau apa ini. Yang jelas posisinya di tengah laut dweh. Lha pulau nya buanyak.. masing-masing pulau punya terumbu karang`e sendiri-sendiri pisan.. <—ngeles. Pokoknya di Karimun Jawa ini isinya refreshing mataaaa mulu..wisata bahari..cekidot yuk!

IMG_0289P1010569P1010571

Bahkan kami ditantang oleh Mas Ari untuk ga pake pelampung dan berfoto di terumbu karang yang agak dalam (nah lo!). Setelah “adegan capek karena coba-coba ga pake pelampung” (baca:Karimun Part 2) di hari pertama, aku rodok-rodok trauma kalo harus mencopot pelampung. Tapi demi keindahan yang menurutku harus ada untuk oleh-oleh orang rumah (surprise pah,mah!!), akhirnya si pelampung harus rela kutanggalkan. Dan benar saja.. Menyelam buru-buru itu bikin gelagepan!! Mas Ari sampe narik tanganku gara-gara aku terlihat seakan-akan mau tenggelam. Hehe..maaf-maaf..aku bikin kuatir..

“Menyelam itu butuh ketenangan mbak”, kata Mas Ari rodok sebal.

“Iya mas.. Panik aku tadi”, kataku.

“Ga usah panik, kan ada saya..lagian tahan nafas itu kan ga sampe 10 detik”, lanjutnya. Tak jawab sambil manthuk-manthuk tanda mengiyakan.

Okey..okey.. Mulai memotivasi diri sendiri lagi, masak kemarin sempet bisa sekarang kok ga bisa? Biasanya kalo dirumah aja juga nyelem-nyelem ke dasar kolam ga jelas gitu, ini mau diambil foto sebentar aja kok ga kuat nafasnya. Hehe..iya Difana.. Saya akan mencoba demi dirimu sendiri <—stres ngomong dewe.

Dan.. Haaaappp (tarik nafas kemudian menjeburkan diri)..

Tik tok tik tok (di kedalaman 2 meter)…

Blukutuk blukutuk blukutuk (menyeruak ke permukaan)..

Horeeeee… Akhirnyaaa… dapat foto keren.. (menurutku sech, hihihi). Alhamdulillah dapet dweh gambar kayak teman-teman lain yang nyelamnya udah jago. Hehehe..

IMG_0323

Habis dapet foto keren<—narsis, aku langsung naek ke atas kapal karena tiba-tiba saja telapak tanganku perih ga karuan. Awalnya ku pikir terluka karena mbeset, tapi usut di usut ternyata aku memegang beberapa karang yang beracun. Huhuhuuhu..merah, perih, dan gatel rasanya.. Bentuknya jg mbendul-mbendul persis kayak orang alergi telor (pdhl sak umur-umur ga pernah alergi).. Tapi aku bersyukur..obat tradisonalnya gampang di dapatkan, cepet lagi.. Apa itu? Mau tau? Air liur!! Hehehhe..iya..air liur..jadi aku melumuri tanganku yang mbendul-mbendul pake air liurku sendiri..dan memang ga sampe sehari mbendul-mbendulnya udah reda.. Alhamdulillah.. lain kali ga asal pegang dweh..

P1010588P1010589

Saatnya makan siang… Kali ini lunch nya di Pulau Cemara. Kenapa dinamakan Pulau Cemara? Karena di pulau yang tak berpenduduk ini, 90% lahannya ditumbuhi pohon cemara lo! Keren ya..mana pasirnya putih bersih dan terhampar luas lagi.. Jadi selain makan, kami salat, istirahat, dan yang jelas foto-foto sambil mengelilingi pulau yang mungil ini..hehehe..

DSC00775

P1010592P1010618P1010626P1010634P1010641DSC00777P1010672P1010675

Sore harinya kami diajak Mas Ari untuk menikmati senja (terakhir) di Pulau Gelam. Pulau ini gag kalah unik low dibanding Pulau Cemara.. Karena di tepi pantainya banyak batu besar, persis pantai di Belitung (Laskar Pelangi). Huahhhh….. Aku belum puas disini.. Tapi esoknya kami  harus segera pulang.. Tuhan.. Aku pasti akan merindukan tempat-tempat ini.. :*

DSC00806

DSC00783DSC00798

Perjalanan “Karimun=Kremun-Kremun ing Segoro” memang akan kuakhiri di part 3 ini.. Tapi selama ada waktu dan kesempatan yang diberikan Tuhan padaku..semoga aku bisa kesini lagi..dengan seseorang..amien..

NB:

  1. Agar paham tentang celotehan saya dalam part ini, pembaca disunahkan untuk membaca Karimun Part 1 Dan Karimun Part 2 terlebih dahulu (juga tersedia dalam web ini).
  2. Mas Ari sebagai guide dalam perjalanan saya, bisa melayani semua bentuk traveling sesuai yang kita inginkan. Mau backpaker oke! Mau koper-koper juga oke! Perlu diketahui, sepak terjang wisata bahari di Karimun Jawa ini, tak luput dari campur tangan Mas Ari loh! Jadi, hubungi: 081325131608 untuk lebih jelasnya.
  3. Bagi yang ingin berlibur di Karimun Jawa, diwajibkan untuk memakai sunblok waterproof terlebih dahulu sebelum melakukan aktivitas air (kalo tidak ingin kulit anda melepuh ato menjadi hitam legam).
  4. Dan yang terakhir… Saya bisa pastikan, anda tidak akan menyesal! Selamat menikmati keindahan Nusantara.. Salam Traveling!

P1010513



    10 Responses to “Karimun=Kremun-Kremun Ing Segoro (Part 3-Habis)”

    • LUTFI EKO CAHYONO Says:

      Keindahan Alam yg sangat luar biasa, bersukurlah kita atas segala karuniaNya…

    • todje Says:

      ^^d.. ada nemo yang mbok injek..
      laen x naek gunung rame2 ya??

      naik gunung itu ada 1000 cerita di tempat tujuan, dan 5000 cerita di perjalanan..

      pokok’e kalo di gunung “u will never walk alone” bener2 brasa..

    • aldi Says:

      yaahhh…abiiisss… 🙁

      eh, dif, todje mau ke Rinjani loh! 😀
      siapa hendak turut?

    • diva Says:

      @lutfi:inggih..
      @todje:hihihi..lha kamu telat ngasih taunya,,semoga aja tu nemo gag mati.. 😀
      @aldi n todje:kalo nuruti nafsuku…aku pasti mengiyakan ajakan kalian..tapi kayaknya aku mau kerja dulu dweh..ga baek seneng2 terus..keadaan lagi sulit.. :p
      tapi kasih tau ya ceritanya… ^_^

    • Salas Says:

      Subhanallah…Keren yo div… Q juga berdoa wes…semoga bisa ke sana dengan seseorang…..amieeen 😉

    • diva Says:

      amiiiiennnn laaasss… 😀

    • Rischa Says:

      keren mbak… harusnya obatnya tu di kasi air seninya mbak sendiri pas bangun tidur mbak.. tu jauh lebih mujarap… cos dulu sepupuq juga pernah kena

    • diva Says:

      @rischa:wez perih thok…kesuwen ngenteni isuk…hihihihi…

    • awal rama Says:

      waahhh ,,,kl nyelem emang g boleh pegang2 tangannya dif,,,

    • indri Says:

      mbak nya cantik so smart pula…indri suka.suka.suka 😀

    Leave a Reply