Tuhanku…

Tuhan…kali ini..aku boleh meminta sesuatu..
Satu aja…gak muluk-muluk kok…
Tuhan jangan senyum-senyum dulu..dengerin dulu dweh..
Agar hati ini bisa terbebas dari ikatan yang membuatku sesak..
Sahabatku? Sahabatku sedang jauh Tuhan… Mereka sedang tak bisa menemaniku saat ini.. Dan aku memaklumi itu..
Tapi.. Bukankah hanya Engkau yang janji untuk selalu dan bisa dekat denganku..
Jadi.. sekarang kutagih janji itu Tuhan.. Hehehe…

Tuhan.. Kau tau aku..
Kau tau aku lebih dari aku sendiri..
Tuhan..kau tau apa yang aku butuhkan dan apa yang aku inginkan…
Jauh dari apa yang aku inginkan ataupun aku butuhkan sendiri..
Tuhan..kali ini aku mohon..jangan bercanda lagi seperti malam-malam kemarin…
Ini serius Tuhan..seisi rumah sedang bubuk..aku takut membangunkan mereka kalo aku bicara keras-keras..dan sekarang aku masih pengen ngobrol nie.. Tuhan jangan ikut-ikutan bubuk dulu ya.. Nanti aku ditemeni sapa dunk kalo Tuhan bubuk…
Mau?! Alhamdulillah.. Tuhan emang baik…
Tuhan mau memelukku?! Asyik…aku dipeluk Tuhan…

Tuhan..aku mau protes..
Hehehe..jangan buru-buru marah dulu Tuhan..
Aku heran aja…
Bukankah suatu candaan yang berulang-ulang itu tak akan menimbulkan tawa yang sama,,
Tapi Tuhan..kenapa Tuhan..
Sakit hati yang sama tetap selalu menimbulkan air mata?

Sesungguhnya aku capek Tuhan… Masalah yang datang dan pergi hanya itu-itu saja..
Tuhan,,, Tegarkan aku Tuhan..Kuatkan aku..
Kuatkan aku sebagai wanita yang berpendirian..
Tegarkan aku atas pilihan yang menurutku benar..

Memang tepat Tuhan…kuakui..aku memang bisa menutup mata..tapi aku tak bisa menutup hati..
Tapi Tuhan… Kumohon.. Yang satu ini..
Aku tak tega jika rasa dan asa itu tetap bersemayam di dada..
Kau tahu alasannya..tak perlu aku jelaskan padaMu lagi..
Teruslah memelukku..jangan lepas pelukan nyaman ini Tuhan..
Aku tak sanggup jika kau melepaskan karunia dekapanMu..

Dan untuk itulah aku meminta waktu yang sangat berharga ini barang sejenak dariMu..
Untuk bisa ngobrol penting malam ini dan untuk tetap menemaniku Tuhan..
Aku sudah lelah dengan candaan-candaan hidup ini Tuhan..
Aku tidak ingin merasa terdzolimi dengan pilihanku sendiri..
Jika memang belum “waktunya”..biarkan aku sendiri Tuhan..
Ya Tuhan,,,ya..ya..ya…
Agar perasaan ini jauh dari galau…
Agar perasaan ini jauh dari resah…

Hmmm… Tuhan..Tuhan… Terima kasih selama ini sudah ada waktu untukku ya..
Terima kasih untuk selalu setia memperhatikanku..
Tuhan memang Tuhan yang paling kucinta..
Tuhan memang Tuhan yang paling kusayang..
Tuhan memang Tuhanku banget…
Tuhan masih ndengarin aku kan??
Hehehe… Terima kasih ya…

Hoammmm… Tuhan… Kayaknya mataku sudah berat banget ini…
Tuhan jangan kemana-mana low..tetep disini sampe aku bangun lagi trus tidur lagi ya…
Hehehehe…. Ga pa pa tho?
Yaaa..yaa..ya..y..

#dan dalam lelapku..kuyakin Tuhan senantiasa memelukku…



5 Responses to “Tuhanku…”

  • emm Says:

    Untuk karya mu yang satu ini, aku baca disaat aku juga lagi sumpeeek dif, cuma mau bilang, suwuuun banget, kayak minum obat mag pas mag kambuh, plooong…

  • diva Says:

    hehehehe…mbak emma lebay… >_< tapi kita memang harus percaya akan dekapanNya mbak...biar gak "tersesat"... 😀 semangat ya mbak...

  • Anonymous Says:

    semangat ya mbak ponah… percayalah apapun yang diberiakan oleh Allah adalah yang terbaik buat qt semua

  • Rischa Says:

    semangat ya mbak ponah… percayalah apapun yang diberiakan oleh Allah adalah yang terbaik buat qt semua

  • diva Says:

    @rischa:iya thok…makasie ya… 🙂 i luv u… :*

Leave a Reply