First Pan cake

Sudah kubilang..aku paling iri sama wanita yang jago masak. Bagiku, seorang wanita yang bisa masak itu kesannya wanita banget. Jadi.. Berbekal tuntutan pribadi.. Akhirnya aku mau belajar dweh.. Oiya.. Sebenarnya bikin kue itu menurutku lebih menyenangkan daripada bikin makanan berat seperti yang biasa dibikin Yu Pah (koki dirumah), karena dasarku memang suka sekali makanan manis dan enggan makan kalo menunya terasa pedas. Makan makanan pedas itu.. Gag nyaman banget.. Udah keringetan, harus buru-buru, masakan yang ada cm terasa pedasnya aja, dan yang jelas beberapa saat sesudah makan pedas, langsung dweh butuh toilet!

Loh.. kok malah ngomongin makanan berat.. Bagi penyuka pedas.. Boleh membela diri dweh.. Itu tadi hanya intermezo pedas menurut versiku kok.. Hihihi.. Yuk kembali ke proses bikin kue. Karena dah lama ga bercengkrama dengan dapur, akhirnya bikin kue yang gampang dulu ya.. Pan Cake Instan dari Po*d*n… (hehehe..ojo ngenyek..aku sedang dalam proses jadi koki keluarga).

IMG_1615Kalo bikin kue instan itu yg terpenting adalah mencampur adukkan bahan sesuai dengan takaran yang tertera. Jangan ditambahi ato dikurangi.. Tinggal siapin air mateng, satu butir telur, diublek-ublek, dan.. Jadilah adonan yang siap digoreng.

IMG_1616IMG_1617

Kupikir sebelum digoreng, kue itu harus selalu pake minyak, tapi karena aku ga suka sama yang namanya minyak, akhirnya minyaknya ku ganti dengan mentega. Tak kusangka tak kuduga.. Menteganya kebanyakan.. Selain asin.. Bentuknya pun ga karuan.. 🙁

IMG_1620IMG_1621

Setelah ku baca ulang petunjuknya, ternyata emng ga pake minyak ato mentega, jadi tinggal digoreng aja. Oke.. Mulai lagi gorengan kedua.. Huffff..masih buruk rupa dan tingkat kematangan di masing-masing sisi berbeda…

IMG_1623

Nyoba lagi.. lagi..dan lagi… Akhirnya.. Setelah berkali-kali nyoba.. Bisa juga mbentuk adonan persis di toko2 pan cake yang ada! Horeeeee… Aku bisa nggoreng adonan sampai cantik.. Nggoreng gitu aja ternyata capek juga ya.. Harus sabar dan senantiasa memantau kapan si pan cake dibalik..

IMG_1625

Gag sampe dua jam.. Pan Cake instan Made in Difana siap dihidangkan!!! Karena rasa asli pan cake yang hambar, maka jangan lupa tambah toping sesuai selera. Eh tapi…tak rasa-rasain kok rodok asin ya? Jangan-jangan keringat bercucuranku ini kali yang mungkin bikin adonan terasa lebih asin.. Hahahaha.. Maaf..maaf..lagi jorok.. Gak2.. Meski berkeringat hebat (karena sumuk) tapi ga mungkin sampe masuk adonan lah.. Becanda ah.. Pan Cake pada umumnya memang hanya disajikan dengan madu, tapi tidak menutup kemungkinan untuk mencoba toping tambahan lainnya. Seperti buah-buahan, selai coklat, dan bahkan eskrim. Alasan utama kenapa aku menggunakan madu.. Karena saat itu toping yang ada dirumah hanyalah madu…hihihihi… Selamat mencoba!!

IMG_1626

(Awas berkeringat :p)



5 Responses to “First Pan cake”

Leave a Reply